Pekerja Samsung Electronics mengumumkan mogok ‘tak terbatas’

Pekerja serikat di Samsung Electronics mengumumkan mogok tak terbatas pada hari Rabu untuk menekan perusahaan terbesar di Korea Selatan itu agar menerima tuntutan mereka untuk gaji yang lebih tinggi dan manfaat lainnya. Ribuan anggota Serikat Elektronik Nasional Samsung meluncurkan mogok sementara selama tiga hari pada hari Senin. Tetapi serikat tersebut mengumumkan pada hari Rabu bahwa mereka mengumumkan mogok tak terbatas, menuduh manajemen tidak bersedia untuk bernegosiasi. Samsung Electronics mengatakan tidak ada gangguan dalam produksi. “Samsung Electronics akan memastikan tidak ada gangguan dalam jalur produksi,” kata pernyataan Samsung. “Perusahaan tetap berkomitmen untuk terlibat dalam negosiasi dengan serikat dengan itikad baik.” Namun, dalam pernyataan yang diposting di situs webnya, serikat mengatakan telah terlibat dalam gangguan yang tidak ditentukan pada jalur produksi perusahaan untuk membuat manajemen akhirnya mau datang ke meja perundingan jika mogok terus berlanjut. “Kami yakin dengan kemenangan kami,” kata pernyataan serikat. Pernyataan serikat tidak mengatakan berapa banyak anggotanya yang akan bergabung dalam mogok yang diperpanjang. Sebelumnya mereka mengatakan bahwa 6.540 anggota serikat mereka telah menyatakan akan berpartisipasi dalam mogok tiga hari sebelumnya. Itu hanya akan mewakili sebagian kecil dari total angkatan kerja Samsung Electronics, diperkirakan sekitar 267.860 secara global. Sekitar 120.000 di antaranya berada di Korea Selatan. Pada awal tahun ini, anggota serikat dan manajemen telah melakukan putaran pembicaraan tentang tuntutan serikat untuk upah yang lebih tinggi dan kondisi kerja yang lebih baik, tetapi mereka gagal mencapai kesepakatan. Pada bulan Juni, beberapa anggota serikat secara kolektif menggunakan cuti tahunan mereka dalam mogok satu hari yang menurut para pengamat merupakan mogok tenaga kerja pertama di Samsung Electronics. Sekitar 30.000 pekerja Samsung dilaporkan berafiliasi dengan Serikat Elektronik Nasional Samsung, yang terbesar di perusahaan, dan beberapa anggotanya termasuk dalam serikat lain yang lebih kecil. Pada tahun 2020, pimpinan Samsung Lee Jae-yong, yang saat itu menjabat sebagai wakil ketua perusahaan, mengatakan bahwa ia akan berhenti menekan upaya karyawan untuk mengorganisir serikat, karena dia mengekspresikan penyesalan atas keterlibatannya yang diduga dalam skandal korupsi massal tahun 2016 yang menggulingkan presiden negara itu dari jabatannya. Praktik penghancuran serikat perusahaan telah dikritik oleh aktivis selama beberapa dekade, meskipun aksi buruh di bisnis lain dan di sektor lain masyarakat umum di Korea Selatan. Ribuan magang medis dan penduduk Korea Selatan telah melakukan mogok sejak Februari, memprotes rencana pemerintah untuk secara tajam meningkatkan penerimaan sekolah kedokteran.

MEMBACA  Presiden AS Joe Biden Dikritik karena Mengumumkan Hari Transgender pada Hari yang Sama dengan Hari Paskah