‘Mengerikan’ – melarikan diri dari penculik bersenjata Ethiopia

Saudara perempuan Bekele adalah salah satu dari puluhan mahasiswa dari Universitas Derbak Ethiopia yang telah hilang selama seminggu sekarang – dia naik bus pulang setelah tahun akademik berakhir, tetapi tidak pernah sampai ke tujuan.

Tidak ada yang bisa menghubungi keluarganya, jadi ketika ponselnya menyala, memberitahu Bekele bahwa dia mendapat panggilan dari saudara perempuannya, dia segera menekan tombol terima. Nama orang-orang yang diwawancarai oleh BBC untuk artikel ini telah diubah untuk alasan keamanan.

Dia disambut oleh suara yang selama ini ditunggu-tunggu, tetapi kemudian suara seorang pria yang tidak dikenal muncul, memberitahunya bahwa jika dia ingin melihat saudara perempuannya lagi, dia perlu membayar 700.000 birr Ethiopia ($12.000; £9.400).

Puluhan penumpang bus, sebagian besar mahasiswa, diculik oleh penjahat pada Rabu lalu.

Beberapa berhasil melarikan diri – dan tiga dari mereka yang berhasil lolos mengatakan kepada BBC bahwa mereka percaya lebih dari 100 orang masih ditahan.

Para penculik menghubungi Bekele tiga kali, menuntut tebusan 700.000 birr.

Bekele takut yang terburuk – dia mengatakan bahwa sebagai pekerja harian dia bahkan tidak mampu membayar tebusan 7.000 birr.

Dia jauh dari sendirian – dalam beberapa tahun terakhir, Ethiopia telah melihat lonjakan dramatis dalam penculikan demi tebusan.

Oromia, wilayah terbesar Ethiopia yang mengelilingi ibu kota Addis Ababa, paling terpengaruh.

Kekuatan keamanan telah ditarik tipis dalam upaya untuk menahan berbagai konflik yang pecah di negara terpadat kedua di Afrika, dan itu telah menyebabkan peningkatan kekacauan hukum.

Orang-orang yang diculik Rabu lalu bepergian dengan tiga bus, menuju Addis Ababa dari Universitas Derbak di Pegunungan Simien, sebuah tujuan wisata terkenal.

Kendaraan-kendaraan itu tiba-tiba berhenti dekat Garba Guracha, sebuah kota kecil di Oromia.

MEMBACA  Bayi Orca terdampar di laguna British Columbia selama lebih dari sebulan berenang keluar sendiri

“Ada tembakan dan saya mendengar perintah yang diulang-ulang untuk lari. Saya bahkan tidak tahu apa yang sedang kita lakukan,” kata Mehret, seorang mahasiswa Ilmu Hewan yang bepergian di salah satu bus, kepada BBC.

Petros, mahasiswa Hukum, menambahkan: “Mereka memberi tahu semua orang untuk turun. Mereka mulai memukuli semua orang [dengan tongkat] dan memaksa kami berlari ke hutan di dekat situ. Itu sangat menakutkan.”

Para penjahat memaksa tawanan mereka dalam perjalanan ke daerah pedesaan terpencil di mana kelompok pemberontak Oromo Liberation Army (OLA) diyakini beroperasi.

OLA mengatakan bahwa mereka berjuang untuk “menentukan nasib sendiri” dari kelompok etnis Oromo, yang merupakan kelompok etnis terbesar di Ethiopia, tetapi telah diklasifikasikan sebagai organisasi teroris oleh parlemen federal.

Mehret dan Petros mengatakan bahwa OLA berada di balik penculikan mereka, tetapi kelompok pemberontak tersebut tidak memberikan komentar.

Juru bicara OLA, Odaa Tarbii, sebelumnya menyangkal kepada media lokal bahwa mereka melakukan penculikan untuk mendanai operasi mereka, mengatakan bahwa pemerintah federal yang lemah telah membiarkan kejahatan berkembang.

Setelah dipaksa untuk berlari dan berjalan sekitar dua kilometer (1,2 mil), Mehret, Petros, dan beberapa tawanan lainnya berhasil melarikan diri.

Para penjahat kesulitan untuk mengendalikan kelompok besar itu “sehingga beberapa dari kami bersembunyi di bawah semak-semak dan menunggu sampai mereka pergi jauh,” kata Petros.

Seorang mahasiswa, yang masih ditahan oleh para penjahat, berhasil menyelinap melakukan panggilan telepon ke keluarganya. Dia mengatakan kepada mereka bahwa dia telah menyaksikan para penculik membunuh beberapa mahasiswa lain.

“Dia sudah menyerah pada hidup sekarang,” kata seorang kerabat kepada BBC. “Dia tidak berpikir bahkan membayar tebusan akan memenangkan kebebasan.”

MEMBACA  FTSE Russell menunda inklusi India dari indeks obligasi pemerintah oleh ReutersFTSE Russell menunda penambahan India ke indeks obligasi pemerintah oleh Reuters.

Penculikan massal ini memiliki kesamaan dengan penculikan lain. Sedikit lebih dari setahun yang lalu, lebih dari 50 penumpang yang bepergian dari wilayah Amhara ke Addis Ababa diculik.

Seorang pejabat setempat mengatakan bahwa orang-orang yang mampu membayar tebusan dibebaskan, tetapi tidak menjelaskan apa yang terjadi pada mereka yang tidak bisa.

Dalam kasus lain yang menarik perhatian, 18 mahasiswa universitas di Oromia dikabarkan telah diculik oleh penyerang bersenjata pada akhir 2019. Mereka belum ditemukan hingga hari ini.

Pemerintah menghadapi kritik pedas karena gagal mengamankan pembebasan mereka dan menemukan pelakunya.

Beberapa bulan setelah mahasiswa itu menghilang, Perdana Menteri Abiy Ahmed mengatakan kepada anggota parlemen bahwa para penculik adalah “orang-orang yang tidak dikenal” dan bahwa tidak ada bukti “untuk mengatakan sesuatu yang buruk terjadi” pada mahasiswa.

Meskipun Oromia adalah tempat panas untuk penculikan, para penculik juga beroperasi di tempat lain, seperti di wilayah yang dilanda perang Tigray dan Amhara.

Pada Maret, para penculik di Tigray menculik seorang siswi berusia 16 tahun dan menuntut orangtuanya membayar tebusan tiga juta birr. Keluarga melaporkan penculikan itu ke polisi, tetapi jasad siswi itu ditemukan pada bulan Juni, memicu kecaman nasional.

Ratusan tawanan di seluruh Ethiopia sering mengalami perlakuan kejam, termasuk penyiksaan, kata Komisi Hak Asasi Manusia Ethiopia yang terafiliasi dengan negara.

Pemerintah belum mengomentari penculikan Rabu lalu dan pejabat tidak menanggapi permintaan komentar dari BBC.

Beberapa kerabat tawanan menuduh otoritas tidak memberikan cukup perhatian pada insiden itu.

“Ini membingungkan mengapa otoritas mengabaikan masalah ini sementara anak-anak kita telah dibawa pergi,” kata Dalke, seorang petani yang putrinya diculik.

Seorang ayah lain mengatakan bahwa mereka hanya ingin orang yang mereka cintai kembali.

MEMBACA  Polisi Rahasia Ukraina Menggagalkan Upaya Hacker Rusia Menyiaran Operasi Pertahanan Ukraina Melalui Kamera Web yang Terganggu di Kyiv

“Kami tidak memiliki uang untuk ditawarkan kepada penculik. Saya berkorban banyak untuk mengirim anak-anak saya ke sekolah… sekarang yang kami lakukan hanyalah menangis dan berdoa,” katanya.

Anda juga mungkin tertarik:

[Getty Images/BBC]

Kunjungi BBCAfrica.com untuk berita lebih lanjut dari benua Afrika.

Ikuti kami di Twitter @BBCAfrica, di Facebook di BBC Africa, atau di Instagram di bbcafrica

Podcast BBC Africa