Dalam dunia yang dilanda krisis, Kanselir Jerman menggunakan pidato Tahun Barunya untuk menyampaikan keyakinan

BERLIN (AP) — Kanselir Jerman menggunakan pidato Tahun Barunya untuk meminta warganya agar tidak kehilangan keyakinan terhadap masa depan saat mereka beradaptasi dengan dunia yang mengalami krisis ganda dan berubah dengan kecepatan yang semakin pesat.

“Begitu banyak penderitaan; begitu banyak pertumpahan darah. Dunia kita telah menjadi tempat yang lebih tidak menentu dan keras. Ini berubah dengan kecepatan yang hampir menakjubkan,” kata Kanselir Olaf Scholz dalam pidato pra-rekaman yang akan disiarkan pada hari Minggu.

Scholz merujuk pada perang Rusia di Ukraina, kenaikan harga energi sebagai akibatnya, penderitaan selama pandemi coronavirus, dan serangan oleh Hamas yang memicu serangan militer Israel di Gaza.

“Akibatnya, kita juga harus berubah,” katanya. “Ini adalah hal yang mengkhawatirkan bagi banyak dari kita. Pada beberapa orang, ini juga menyebabkan ketidakpuasan. Saya mengambil hati itu. Tapi saya juga tahu ini: Kami di Jerman akan melaluinya.”

Kanselir menunjukkan bagaimana meskipun kekhawatiran yang meluas setahun yang lalu, warga Jerman tidak berakhir tanpa pemanas musim dingin setelah Rusia memutus sebagian besar pasokan gas alamnya ke Eropa.

“Hal-hal telah berubah. Inflasi turun. Upah dan pensiun naik. Fasilitas penyimpanan gas kita penuh hingga puncaknya untuk musim dingin,” katanya, mengungkapkan keyakinan pada kebijakan pemerintah koalisi multi-partai-nya.

Pemerintah Jerman yang dipimpin oleh Scholz dikenal karena pertengkaran selama dua tahun berkuasa dan telah melihat penurunan peringkat jajak pendapatnya. Ekonomi Jerman juga di bawah rata-rata, tetapi sang kanselir tetap mencoba menggambarkan gambaran positif tahun mendatang.

Banyak keluarga akan membayar lebih sedikit pajak, dan pemerintah berencana untuk menginvestasikan uang ke dalam infrastruktur transportasi yang sakit dan energi bersih negara itu, katanya.

MEMBACA  Hambatan Menghadang Transisi Menuju Ekonomi Tanpa Uang Tunai

“‘Siapa yang akan mengelola, jika bukan Anda di Jerman?’ – itu sesuatu yang saya dengar dari banyak orang di sekitar kita di Eropa dan bagian lain dunia,” kata Scholz. “Dan ada sesuatu di dalamnya. Lebih banyak wanita dan pria memiliki pekerjaan di Jerman hari ini daripada pada saat lain dalam sejarah.”

Scholz juga menekankan pentingnya Uni Eropa, terutama di masa krisis.

“Kekuatan kita terletak di Uni Eropa. Ketika UE menunjukkan sikap yang bersatu, itu berbicara untuk lebih dari 400 juta orang. Di dunia yang berpenduduk 8 miliar, yang segera menjadi 10 miliar orang, itu adalah aset nyata,” katanya.

Namun, kanselir menjelaskan bahwa Jerman membutuhkan kerja keras dari semua orangnya untuk memajukan negara itu.

“Rekan-rekan warga saya, kekuatan kita juga terletak pada pemahaman bahwa setiap orang dari kita diperlukan di negara kita – peneliti papan atas sama seperti perawat, petugas polisi sama seperti pengemudi pengantar, pensiunan sama seperti magang muda,” katanya.

“Jika kita mengerti hal itu, jika kita berhubungan satu sama lain dengan semangat saling menghormati, maka kita tidak perlu takut terhadap masa depan,” kata Scholz. “Maka tahun 2024 akan menjadi tahun yang baik bagi negara kita, meskipun beberapa hal ternyata berbeda dari apa yang kita bayangkan hari ini, di malam tahun baru itu.”