Bos Prancis takut dengan rencana ekonomi yang kabur dari sayap kanan jauh

Para investor telah jelas-jelas menyatakan kekhawatiran mereka dengan penjualan saham Prancis yang berat (JOEL SAGET)

Para pemimpin bisnis Prancis telah dihadapkan pada ketidakpastian baru oleh pemilihan parlemen mendadak yang diumumkan oleh Presiden Emmanuel Macron yang berisiko memperkuat sayap kanan jauh.

Federasi berjalan dengan hati-hati dengan komentar publik mereka, menyadari bahwa mereka bisa duduk di meja yang sama dengan menteri National Rally (RN) jika partai itu mencetak kemajuan besar dalam pemungutan suara 30 Juni dan 7 Juli.

Grup bisnis lokal U2P akan “menghormati pilihan rakyat, tetapi RN harus mengatakan lebih tepatnya apa yang mereka rencanakan tentang pertanyaan dengan efek pajak, sosial, dan ekonomi pada perusahaan kecil,” kata kepala mereka Michel Picon kepada AFP.

Dalam pemilihan presiden terakhir pada 2022, grup tersebut telah memperingatkan bahwa janji kampanye Marine Le Pen “akan memiliki konsekuensi buruk bagi bisnis,” katanya.

Yang dipertaruhkan adalah masalah seperti kembali ke usia pensiun resmi 60 tahun – yang dinaikkan menjadi 64 tahun dalam reformasi Macron yang sangat tidak populer tahun lalu – dan penindakan imigrasi yang lebih keras.

“Apa artinya ini bagi orang-orang yang bekerja untuk kami hari ini?” Picon bertanya.

“Kami adalah pemain bisnis yang tidak terlibat dalam politik,” kata Thierry Cotillard, kepala rantai supermarket Mousquetaires/Intermarche.

Tetapi “siapapun politiknya, kami akan dengan gigih membela posisi kami,” katanya.

Para investor telah jelas-jelas menyatakan kekhawatiran mereka dengan penjualan berat saham Prancis – indeks CAC 40 dari saham-saham unggulan turun 1,4 persen pada hari Senin dan turun 1,3 persen lagi pada hari Selasa.

Imbal hasil obligasi pemerintah Prancis juga telah melonjak, menunjukkan keraguan yang semakin meningkat tentang kemampuan Prancis untuk membiayai pengeluarannya jika RN melaksanakan janjinya.

MEMBACA  Deskripsi Warga Gaza tentang Serangan Mematikan Israel di Nuseirat

Menteri Keuangan Macron Bruno Le Maire memperingatkan bahwa “jika RN melaksanakan programnya, krisis utang di Prancis mungkin terjadi.”

Sebelumnya pada hari Selasa, dia telah mendesak para pemimpin bisnis untuk “merendahkan diri” melawan sayap kanan jauh.

– Risiko ‘ketidakpercayaan’ –

Waktu pemerintahan Macron yang sentris telah ditandai oleh reformasi yang bertujuan untuk memudahkan kehidupan bisnis dan upaya besar untuk menarik investasi asing.

Sebaliknya, “kita tidak tahu apa pun” tentang rencana RN, kata kepala anak perusahaan Prancis dari sebuah perusahaan industri besar Eropa, dengan syarat anonim.

“Kita baru melihat awal dari reindustrialisasi selama 10 tahun, dengan kebijakan sisi pasokan yang mulai membuahkan hasil. Apakah semua itu akan tetap berlanjut?” tanyanya.

Tanpa menyebutkan partai mana pun, federasi pekerja utama MEDEF memberitahu AFP bahwa “kampanye baru dimulai di mana kita tidak setuju dengan beberapa visi politik tertentu, yang tidak sesuai dengan daya saing bisnis dan kemakmuran bagi negara dan rekan warga kita.”

Proposal seperti itu “akan mengarah pada lebih deteriorasi keuangan publik kita, dan pada pemotongan pajak untuk rumah tangga dan perusahaan,” tambahnya.

Grup bisnis kecil CPME sebaliknya meminta kebijakan sisi pasokan, pemotongan emisi gas rumah kaca, dan reformasi negara kesejahteraan untuk terus berlanjut.

Mereka juga memperingatkan tentang tumpukan utang Prancis yang mencapai tiga triliun euro ($3,2 triliun), yang agensi pemeringkat Moody’s katakan Senin berisiko turun ratingnya karena “potensi ketidakstabilan politik” dari pemilihan yang akan datang.

“Siapapun yang melakukan reformasi mahal tanpa mempertimbangkan elemen ini akan mengekspos Prancis pada risiko besar,” kata CPME.

– ‘Listrik rendah karbon penting’ –

Salah satu sektor yang memiliki kekhawatiran khusus terhadap kemenangan sayap kanan adalah energi terbarukan, yang telah menunggu selama bulan-bulan pada peta jalan pemerintah yang membentang hingga 2035.

MEMBACA  Istri para prajurit Rusia yang dikerahkan melakukan protes langka di kementerian pertahanan menuntut agar mereka pulang.

“Apa yang sedang terjadi serius,” kata Jules Nyssen, presiden Serikat Energi Terbarukan (SER).

“Kita berada dalam keadaan ketidakstabilan total, tepat ketika kita membutuhkan jaminan hukum dan kejelasan,” tambahnya. “Ini akan sangat mahal bagi kita.

“Kita memiliki peta jalan yang jelas yang perlu kita eliminasi emisi karbon,” kata Nicolas de Warren, presiden asosiasi pengguna energi industri besar UNIDEN.

“Yang penting bagi kita adalah akses ke listrik rendah karbon dengan harga yang kompetitif, baik itu nuklir atau terbarukan.”

Pada 2022, Le Pen berjanji akan memiliki sekitar 20 reaktor nuklir baru – meskipun jadwalnya hingga 2031 untuk mengirimkan separuh dari itu dianggap tidak realistis.

Tetapi dia juga adalah lawan keras energi angin, bersumpah akan moratorium pada konstruksi baru dan pembongkaran bertahap taman-taman yang ada – rencana yang tidak sesuai dengan komitmen iklim Prancis.

“Hukum ekonomi dan energi akan mengejar” RN jika berkuasa, kata salah satu penyedia listrik dengan syarat anonim.

“Kita membutuhkan lebih banyak energi murah. Membangun nuklir membutuhkan waktu 10-15 tahun. Apa yang kita lakukan sambil menunggu? Dan bagaimana kita menarik pabrik baterai jika kita tidak ingin lagi mobil listrik?” tambahnya, mengutip salah satu kebencian Le Pen lainnya.