Pemilih di Finlandia Akan Memilih Presiden untuk Membentuk Era NATO yang Baru

Pemilihan presiden baru di Finlandia akan dilaksanakan pada hari Minggu dalam pemilihan nasional pertama sejak negara tersebut bergabung dengan NATO, memilih pemimpin yang akan sangat berpengaruh dalam membentuk peran negara tersebut dalam aliansi ini pada saat hubungan dengan Rusia semakin tegang.

Pemilihan ini mungkin biasanya tidak mendapat banyak perhatian di luar batas-batas negara Eropa utara yang berpenduduk jarang sebanyak 5,6 juta orang. Namun, Finlandia, anggota terbaru NATO, memiliki perbatasan terpanjang dengan Rusia – sekitar 830 mil – dan politiknya menjadi sangat menarik bagi sekutu-sekutu Eropa dan Amerika ketika tatanan geopolitik berubah.

Kekuatan Amerika Serikat sedang diuji oleh Moskow dan Beijing, dan Eropa sedang berhadapan dengan perang darat terbesar sejak Perang Dunia II. Pada saat yang sama, komitmen Amerika Serikat untuk membantu Ukraina semakin diragukan, dan pemilihan presiden Amerika yang tidak dapat diprediksi semakin dekat.

Presiden Finlandia bertanggung jawab atas kebijakan luar negeri, dan siapapun yang menang akan bertanggung jawab utama dalam mengarahkan negara ini melalui dunia yang sedang berubah.

\”Presiden masa depan akan memiliki dampak pada jenis negara NATO seperti apa Finlandia di masa depan,\” kata Jenni Karimaki, seorang analis politik di Universitas Helsinki. \”Keanggotaan NATO adalah salah satu hal yang menarik minat dalam pemilihan ini – dan tentu saja, situasi politik global secara keseluruhan.\”

Keputusan Finlandia untuk bergabung dengan NATO merupakan perubahan tajam setelah beberapa dekade tidak berpihak pada siapapun, dan risiko serta tanggung jawab dari posisi baru negara ini di dunia mendominasi kampanye tentang siapa yang harus menggantikan Sauli Niinisto yang populer, yang masa jabatannya yang kedua selama enam tahun akan berakhir pada bulan Maret.

MEMBACA  Polisi Membubarkan Aksi Remaja yang Menggelar Pesta Minuman Keras di Hotel

Dua kandidat yang lolos ke babak kedua pada hari Minggu – Alexander Stubb, dari Partai Koalisi Nasional sayap kanan, dan Pekka Haavisto, dari Partai Liga Hijau sayap kiri – keduanya secara tegas mendukung keputusan untuk bergabung dengan NATO dan mengambil sikap keras terhadap Rusia. Perbedaan di antara mereka sebagian besar hanya dalam gaya.

Mr. Stubb, mantan perdana menteri yang mendapatkan suara terbanyak dalam putaran pertama, menekankan kredensial keamanannya.

\”Saya sama bergairahnya dengan yang terbaik di antara mereka, tidak ada keraguan tentang hal itu,\” katanya kepada The New York Times.

Dia mengatakan bahwa menanggapi Rusia menjadi lebih sulit di era perang hibrida.

Terjadi peningkatan serangan siber, dan peretas Rusia mengaku bertanggung jawab atas beberapa serangan tersebut.

Salah satu masalah yang paling mengkhawatirkan bagi para pemilih adalah lonjakan tiba-tiba pengungsi yang melintasi perbatasan Finlandia dengan Rusia, yang banyak di Finlandia anggap sebagai sinyal dari Rusia sebagai respons terhadap keanggotaan NATO. Moskow telah memperingatkan akan ada \”tindakan balasan\” jika Finlandia bergabung dengan NATO.

\”Batas antara perang dan perdamaian telah kabur,\” kata Mr. Stubb. \”Rusia sangat pandai dalam perang hibrida.\” Dia menambahkan: \”Mereka akan melakukan segalanya untuk mengintimidasi atau mengdestabilisasi Finlandia dan terutama opini publik. Tapi sampai sekarang, mereka telah gagal total.\”

Mr. Haavisto, yang menjabat sebagai menteri urusan luar negeri dari 2019 hingga 2023, menggunakan kredensialnya sebagai salah satu negosiator utama untuk keanggotaan Finlandia di NATO untuk menunjukkan bahwa sikapnya terhadap Rusia juga sangat tegas. Namun, ia juga menunjukkan kewaspadaan terhadap posisi yang paling keras. Identitasnya telah dibentuk oleh tahun-tahunnya sebagai negosiator perdamaian untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa, Finlandia, dan Uni Eropa.

MEMBACA  Erdogan akan membahas 'mekanisme baru' untuk koridor biji-bijian Laut Hitam Ukraina selama pertemuan dengan Putin

Perbedaan dalam pendekatan kedua kandidat tersebut menjadi jelas saat salah satu debat. Ketika ditanyakan apakah mereka akan menjawab panggilan ucapan selamat dari Presiden Vladimir V. Putin jika mereka memenangkan pemilihan, keduanya memberikan jawaban yang berbeda: Mr. Stubb mengatakan bahwa dia tidak akan melakukannya. Tetapi Mr. Haavisto mengatakan bahwa dia akan melakukannya.

Ada hanya beberapa posisi lain yang benar-benar membedakan kedua kandidat tersebut, seperti sikap mereka terhadap senjata nuklir. Mr. Stubb mengatakan bahwa dia bersedia memperbolehkan aliansi mengangkut senjata nuklirnya di wilayah Finlandia, sedangkan Mr. Haavisto mengatakan bahwa dia tidak akan melakukannya.

Namun, pertanyaan tersebut masih bersifat hipotetis, karena hukum Finlandia saat ini melarang senjata nuklir di wilayah Finlandia, dan presiden tidak dapat membuat undang-undang.

Mr. Haavisto telah melakukan perjalanan ke seluruh negeri dengan mengadakan sesi mendengarkan di pusat-pusat pompa bensin, tempat nongkrong umum di kota-kota kecil di pedesaan Finlandia.

Dia juga telah mengadakan beberapa acara kampanye yang dia DJ-kan sendiri dengan menggunakan nama panggilannya DJ Pexi, memutar segala jenis musik mulai dari The Beatles hingga punk Belgia. Salah satu acara kampanye terakhirnya adalah konser di mana beberapa musisi terkenal Finlandia tampil.

\”Memilih Pekka Haavisto penting bagi saya, karena saya ingin mempertahankan sedikit perdamaian terakhir di dunia yang semakin bermusuhan,\” kata Eino Nurmisto, seorang pengaruh media sosial yang menghadiri konser tersebut.

Mr. Stubb, seorang atlet yang bersemangat, memulai babak kedua kampanyenya dengan berjalan-jalan di pusat Helsinki, dan telah mengadakan acara kampanye ski lintas negara. Dia juga membuka sejumlah kafe di seluruh negeri, tempat pemilih dapat singgah dan melarikan diri dari suhu dingin dengan kopi, makanan manis, dan atribut kampanye.

MEMBACA  Bendera Kita Bermakna Kematian Tidak Akan Lagi Berlayar

\”Kita sedang hidup di masa-masa yang akan sangat penting bagi masa depan Finlandia,\” kata Claes-Henrik Taucher, yang sedang memanaskan diri di sebuah kafe di Helsinki sambil menyeruput kopi.

Selain Rusia, ada kekhawatiran lain di seberang Atlantik: Apa yang akan terjadi dengan keanggotaan NATO Finlandia jika Donald J. Trump, seorang kritikus vokal aliansi yang bahkan telah menyarankan Amerika Serikat keluar dari NATO, memenangkan pemilihan presiden pada bulan November?

\”Keputusan bergabung dengan NATO didasarkan pada gagasan bahwa Amerika Serikat, orang Amerika, hadir dan bahwa komitmen Amerika Serikat bertahan lama,\” kata Matti Pesu dari Finnish Institute of International Affairs. \”Jika Amerika Serikat memutuskan untuk melemahkan komitmennya, itu akan menjadi sebuah ironi yang besar, dan akan melemahkan nilai penangkal keanggotaan NATO Finlandia.\”