Perempuan Unggul dalam Keterampilan Lunak untuk Sukses di Era AI dan Menembus Batas Karier

Setelah membuat kemajuan signifikan dalam beberapa tahun terakhir, wanita mulai melihat kemajuan mereka naik ke tangga korporat terhenti oleh dinding kaca yang masih sangat terlihat, penelitian baru dari LinkedIn menunjukkan.

Platform media sosial tersebut menemukan bahwa jumlah wanita yang dipekerjakan ke posisi kepemimpinan di Inggris meningkat dari 31,6% pada tahun 2016 menjadi 37,8% pada tahun 2022.

Namun, momentum ke atas telah terhenti dalam dua tahun terakhir. Pada tahun 2024, jumlah wanita yang dipekerjakan ke posisi kepemimpinan turun menjadi 37,1%.

Irlandia adalah satu-satunya negara Eropa yang dinilai oleh LinkedIn di mana jumlah ini meningkat tahun lalu. Namun secara global, tren dalam beberapa tahun terakhir cenderung menurun.

Hal ini menunjukkan bahwa kemenangan mudah untuk keragaman di tempat kerja telah tercapai, dan kesetaraan akan memerlukan kenaikan margina atau revolusi besar di tempat kerja. Ini juga menyoroti realitas yang tajam dihadapi oleh wanita selama penurunan ekonomi.

“Data LinkedIn menunjukkan bahwa kemajuan marginal yang dicapai dalam beberapa tahun terakhir bagi wanita yang memasuki posisi kepemimpinan sedang tergerus, karena wanita membayar harga atas ekonomi yang melambat,” kata Sue Duke, VP kebijakan publik global & grafik ekonomi LinkedIn.

“Hasilnya? Representasi wanita di tingkat kepemimpinan telah meningkat kurang dari 1% dalam enam tahun.”

Ada juga hambatan jangka panjang yang menghambat kemajuan saat karier seorang wanita berlangsung, perawatan kehamilan menjadi penyebab utama. Hambatan-hambatan ini terbukti sulit untuk benar-benar dirobohkan. Memang, mereka begitu merata sehingga wanita Generasi Z kemungkinan tidak akan menutup kesenjangan gaji gender sebelum mereka pensiun.

“Kesetaraan gaji gender tetap di luar jangkauan bagi seorang wanita berusia 21 tahun yang memasuki pasar kerja hari ini dan analisis menunjukkan bahwa akan memakan waktu lebih dari 45 tahun untuk menutup kesenjangan gaji gender di Inggris,” demikian penulis laporan Juni oleh PwC tentang kesenjangan gaji.

MEMBACA  Harga batas atas energi rumah tangga di UK akan turun 7%

Transformasi AI

Data LinkedIn, meskipun demikian, menunjukkan bahwa ada harapan bagi wanita dalam revolusi AI, dalam pandangan optimis tentang teknologi yang sering kali membawa panggilan hari kiamat.

Platform tersebut memprediksi bahwa keterampilan khas yang diperlukan untuk pekerjaan secara global akan berubah sebesar 68% dari apa yang ada sekarang pada tahun 2030.

Menurut para penulis laporan, karakteristik-karakteristik lembut dan interpersonal dari keterampilan tersebut, seperti kepemimpinan dan kolaborasi, secara besar-besaran dimiliki oleh wanita. Di LinkedIn, wanita memiliki 28% lebih banyak keterampilan lembut daripada pria.

Meskipun ini adalah pandangan positif tentang kemampuan AI untuk memengaruhi dinamika gender, wanita perlu waspada dari dampak negatifnya. Duke dari LinkedIn menunjukkan bahwa pria menjadi mayoritas talenta AI. Studi telah menunjukkan bahwa wanita juga lebih berisiko daripada pria dari teknologi tersebut.

“Peluang bagi wanita untuk membuat kemajuan dalam karier mereka akan menghilang kecuali pengusaha mempertimbangkan gender saat meningkatkan keterampilan untuk memastikan bahwa tempat kerja diubah dengan cara yang adil dan merata.”

Bacaan lanjutan

Wanita Generasi Z di Inggris kemungkinan tidak akan menutup kesenjangan gaji gender sebelum mereka pensiun, kata penelitian PwC

Hanya 5% dari keterampilan utama yang dibutuhkan kandidat pekerjaan hari ini akan tetap sama dalam tiga tahun, kata McKinsey: ‘Perusahaan tidak akan menemukan unicorn yang sempurna’

Wanita lajang kesulitan: Terikat oleh kesenjangan gaji dan inflasi, mereka kesulitan membangun kekayaan atau tabungan darurat

Langganan newsletter Eye on AI untuk tetap mengetahui bagaimana AI membentuk masa depan bisnis. Daftar gratis.