Putusan Hakim Menyatakan X milik Elon Musk tidak dapat menghindari undang-undang moderasi konten California

Seorang hakim federal telah menolak upaya X (sebelumnya Twitter) untuk sementara menghentikan undang-undang California yang mendorong platform media sosial untuk mengungkapkan strategi mereka dalam memoderasi konten berbahaya.

Disahkan tahun lalu, AB 587 menuntut perusahaan-perusahaan media sosial besar untuk membagikan deskripsi tentang bagaimana mereka memoderasi konten yang mengandung ujaran kebencian atau rasisme, ekstremisme atau radikalisasi, disinformasi, pelecehan, dan campur tangan politik asing. Dalam gugatan yang diajukan pada bulan September, X berpendapat bahwa undang-undang tersebut melanggar hak kebebasan berbicara yang terjamin dalam Amendemen Pertama.

Perusahaan yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter gagal membuktikan argumennya. Hakim Distrik AS William Shubb menolak permintaan X untuk injunction sementara terhadap undang-undang tersebut. “Meskipun persyaratan pelaporan ini tampak memberikan beban kepatuhan yang signifikan bagi perusahaan media sosial, tampaknya persyaratan tersebut tidak tidak adil atau terlalu memberatkan dalam konteks hukum Amendemen Pertama,” tulis Shubb dalam keputusannya yang dikeluarkan kemarin.

“Keterbukaan yang diperlukan juga tidak kontroversial.”

X tidak segera memberikan tanggapan atas permintaan komentar dari The Verge, hanya menjawab dengan email yang mengatakan, “Sedang sibuk, silakan cek kembali nanti.” Gugatan perusahaan tersebut terhadap AB 587 menyatakan bahwa sulit untuk secara dapat diandalkan mendefinisikan apa yang merupakan ujaran kebencian, disinformasi, dan campur tangan politik. Perusahaan juga mengklaim bahwa AB 587 akan memaksa platform media sosial untuk “menghilangkan” konten yang dilindungi oleh konstitusi.

Di sisi lain, Shubb menemukan bahwa informasi yang diminta oleh AB 587 kepada perusahaan untuk dilaporkan kepada Jaksa Agung dua kali setahun cukup sederhana. “Laporan yang diminta oleh AB 587 adalah murni fakta. Persyaratan pelaporan hanya meminta perusahaan media sosial untuk mengidentifikasi kebijakan moderasi konten yang sudah ada, jika ada, terkait dengan kategori yang ditentukan,” kata keputusannya. “Keterbukaan yang diperlukan juga tidak kontroversial. Fakta bahwa laporan-laporan tersebut mungkin ‘terkait dengan isu kontroversial’ tidak membuat laporan-laporan tersebut menjadi kontroversial.”

MEMBACA  TikTok ingin Anda menelepon perwakilan Anda untuk menghindari penutupan