Nvidia Merilis RTX 4090 yang Lebih Lambat di China untuk Mematuhi Pembatasan AS

Nvidia meluncurkan kartu grafis khusus untuk China untuk mematuhi kontrol ekspor AS. Dalam halaman produk di versi China dari situs web Nvidia, pembuat chip ini memperkenalkan RTX 4090D: sebuah GPU yang kurang kuat dibandingkan dengan flagship RTX 4090 yang mereka jual di tempat lain.

RTX 4090D memiliki jumlah inti CUDA yang lebih sedikit dibandingkan dengan versi RTX 4090, dengan puncaknya mencapai 14.592 inti dibandingkan dengan 16.384 inti. Ia juga memiliki daya yang sedikit lebih rendah, yakni 425W dibandingkan dengan 450W. Meskipun sebagian besar spesifikasi lainnya tetap sama antara kedua versi chip tersebut, RTX 4090D masih sekitar “5% lebih lambat dalam bermain game dan membuat konten,” kata juru bicara Nvidia, Benjamin Berraondo, dalam pernyataan lewat email kepada The Verge.

“GeForce RTX 4090 D telah dirancang untuk sepenuhnya mematuhi kontrol ekspor pemerintah AS,” kata Berraondo, menambahkan bahwa perusahaan tersebut “telah terlibat secara intensif dengan pemerintah AS” ketika mengembangkan chip tersebut.

RTX 4090D akan tersedia di China mulai bulan Januari dengan harga ¥12.999 (~$1.836 USD). Peluncurannya dapat membantu meredam permintaan yang semakin meningkat akan kartu grafis yang kuat di China, yang dilaporkan telah membuat beberapa pabrik di negara tersebut membongkar dan mengubah penggunaan RTX 4090 yang dilarang untuk kecerdasan buatan (AI).

Pembaruan 29 Desember, 1:13PM ET: Ditambahkan pernyataan dari Nvidia.

MEMBACA  Sekuel Spaceballs Ternyata Benar-benar Terjadi