PBB Mengatakan Pasukan Israel Menembaki Konvoi Bantuan di Gaza Tengah

Pasukan Israel menembak konvoi kendaraan lapis baja Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) di Gaza tengah pada Kamis malam saat kembali setelah mengantarkan bantuan di bagian utara wilayah tersebut, kata pejabat PBB.

Tidak ada yang terluka dalam konvoi tersebut, kata pejabat tersebut, tetapi insiden itu menyoroti tantangan serius yang dihadapi upaya kemanusiaan untuk membantu warga Palestina yang berjuang untuk bertahan hidup di tengah serangan Israel yang hampir 12 minggu terhadap enklave tersebut.

“Para prajurit Israel menembaki konvoi bantuan saat kembali dari Gaza utara melalui rute yang ditunjuk oleh Tentara Israel,” tulis Thomas White, direktur Gaza untuk UNRWA, badan bantuan PBB untuk pengungsi Palestina, di media sosial. Ia mengatakan bahwa satu kendaraan dalam konvoi mengalami kerusakan, menambahkan: “Pekerja bantuan tidak boleh menjadi sasaran.”

Militer Israel tidak segera memberikan komentar ketika ditanya tentang insiden tersebut.

Konvoi, yang kendaraannya ditandai dengan lencana PBB, kembali setelah mengantarkan bantuan, termasuk tepung. Konvoi tersebut berada di sebelah selatan Kota Gaza ketika ditembak, kata Juliette Touma, juru bicara UNRWA, dalam sebuah wawancara. Sebelum berangkat mengantarkan bantuan, konvoi tersebut telah mengoordinasikan rencananya dengan militer Israel dan memberitahukannya tentang rute yang akan diambil, tambahnya.

Touma mengatakan bahwa militer Israel telah memberi tahu konvoi untuk mengambil rute yang berbeda, yang kemudian dilakukan. “Mereka mengubah rute dan kemudian penembakan terjadi,” katanya.

Pekerja bantuan dan pengiriman sebelumnya telah menjadi target selama serangan militer Israel yang hampir 12 minggu di Gaza.

UNRWA mengatakan bahwa 142 karyawannya telah tewas, di antara lebih dari 20.000 warga Palestina yang menurut Kementerian Kesehatan Gaza tewas dalam serangan udara dan darat Israel. Israel mulai menyerang Gaza pada 7 Oktober setelah Hamas, kelompok bersenjata yang mengendalikan Gaza, melakukan serangan di selatan Israel yang menewaskan sekitar 1.200 orang, menurut pejabat Israel.

MEMBACA  Kepala Emirates mendukung penggabungan Boeing-Spirit di tengah krisis pabrik. Oleh Reuters. Kepala Emirates mendukung penggabungan Boeing-Spirit di tengah krisis pabrik. Oleh Reuters.

Sebagian besar anggota staf UNRWA telah terpaksa meninggalkan rumah mereka, dan pembatasan yang ketat terhadap bantuan dan bahan bakar yang masuk ke wilayah tersebut, serta penutupan jalan yang diperintahkan oleh militer Israel dan kerusakan yang luas akibat serangan udaranya, telah sangat membatasi kemampuan agensi untuk bekerja. Situasinya tetap mengerikan meskipun resolusi Dewan Keamanan PBB yang memungkinkan bantuan lebih banyak sampai ke warga Gaza dan menuntut “akses kemanusiaan yang aman dan tidak terhambat.” Resolusi tersebut tidak meminta gencatan senjata.

“Sangat sulit untuk memberikan bantuan dan bantuan kemanusiaan selama zona perang ketika ada konflik aktif,” kata Touma.

Pada 18 November, konvoi Doctors Without Borders yang mencoba mengevakuasi orang yang berteduh di rumah sakit ditembak di Kota Gaza, menewaskan dua orang, kata kelompok tersebut. Mereka menyalahkan Israel atas apa yang mereka sebut serangan yang disengaja terhadap kendaraan yang berlambang kelompok mereka.

Dua hari kemudian, fasilitas kelompok tersebut di Kota Gaza diserang saat tembakan dilakukan ketika karyawannya berlindung di dalamnya, kata kelompok tersebut. Doctors Without Borders meminta otoritas Israel untuk penjelasan resmi dan mendesak penyelidikan independen. Militer Israel tidak segera merespons permintaan komentar.

Pada 7 November, konvoi medis Komite Internasional Palang Merah ditembak di Kota Gaza, melukai ringan seorang sopir dan merusak dua truk, kata kelompok bantuan tersebut. Mereka tidak menyebutkan siapa yang bertanggung jawab atas serangan tersebut.

UNRWA mengatakan bahwa hingga 1,9 juta orang – lebih dari 85 persen dari populasi Gaza – telah mengungsi dari rumah mereka, dan hampir 1,4 juta berlindung di fasilitas yang dioperasikan oleh agensi tersebut.

Saat berjuang untuk memberikan bantuan, para pejabat agensi mengatakan bahwa warga Gaza yang putus asa menghadapi kelaparan akut berhenti truk bantuan PBB, mengambil makanan dari truk tersebut dan langsung memakannya di tempat.

MEMBACA  Pasukan Israel membunuh dua warga Palestina di Tepi Barat: Dibiarkan Berdarah | Berita Perang Israel di Gaza

“Persediaan yang sangat sedikit yang terus diizinkan masuk ke Gaza telah menyebabkan tingkat keputusasaan yang sangat tinggi di kalangan masyarakat,” kata Touma. “Jadi tidak mengherankan jika orang datang ke truk bantuan dan mengambil makanan, dan dalam banyak kasus mereka langsung memakannya di tempat.”