Bill Gates meramalkan ‘ledakan teknologi massal’ dari AI yang akan segera datang

Penggunaan kecerdasan buatan oleh masyarakat umum di negara-negara maju seperti Amerika Serikat dalam tingkat yang “signifikan” akan dimulai dalam 18 hingga 24 bulan ke depan, menurut pendiri Microsoft dan filantropis Bill Gates dalam surat akhir tahunnya yang dirilis minggu lalu.

Dampaknya terhadap hal-hal seperti produktivitas dan inovasi bisa jadi belum pernah terjadi sebelumnya, kata Gates.

“Kecerdasan buatan akan meningkatkan laju penemuan baru dengan kecepatan yang belum pernah kita lihat sebelumnya,” tulis Gates di blognya.

Gates, yang menjabat di Yayasan Gates yang didirikannya bersama Melinda French Gates, memfokuskan pernyataannya dalam surat tersebut pada penggunaan kecerdasan buatan di negara-negara berkembang.

“Prioritas utama Yayasan Gates dalam kecerdasan buatan adalah memastikan bahwa alat-alat ini juga menangani masalah kesehatan yang secara tidak proporsional mempengaruhi orang-orang termiskin di dunia, seperti AIDS, TB, dan malaria,” tulis Gates.

Gates mengutip beberapa contoh aplikasi kecerdasan buatan di berbagai negara sambil mencatat bahwa implementasi praktisnya tidak akan terjadi tahun ini, tetapi pada tahun-tahun terakhir dekade ini.

“Kerja yang akan dilakukan dalam setahun ke depan akan menyiapkan panggung untuk ledakan teknologi besar-besaran pada dekade ini melalui kecerdasan buatan,” tulis Gates.

Contoh-contoh kecerdasan buatan yang dikembangkan untuk penggunaan dalam pendidikan dan penanggulangan penyakit yang dikutip oleh Gates dalam suratnya meliputi:

– Melawan resistensi terhadap antibiotik, atau resistensi antimikroba (AMR) – Seorang peneliti di Institut Aurum di Ghana, Afrika sedang mengembangkan alat perangkat lunak yang akan mencari informasi berlimpah “termasuk pedoman klinis lokal dan data pemantauan kesehatan tentang patogen mana yang saat ini berisiko mengembangkan resistensi di area tersebut – dan memberikan saran untuk obat, dosis, dan durasi terbaik.”

MEMBACA  Sebuah Startup Baru Ingin Mengubah Gula yang Anda Konsumsi Menjadi Serat

– Pendidikan personalisasi berbasis kecerdasan buatan, seperti “Somanasi” – Program perangkat lunak bimbingan berbasis kecerdasan buatan di Nairobi yang “dirancang dengan memperhatikan konteks budaya sehingga terasa akrab bagi siswa yang menggunakannya.”

– Mengurangi risiko selama kehamilan, mengingat “seorang wanita meninggal saat melahirkan setiap dua menit” secara rata-rata, secara global. Solusi termasuk program perangkat lunak “Copilot” untuk tenaga kesehatan yang sedang dikembangkan di India oleh Armman untuk perawat dan bidan yang bekerja untuk “meningkatkan peluang bagi ibu baru di India” dan menyesuaikan dengan tingkat pengalaman pekerja bantuan tersebut.

– Chatbot untuk menilai risiko HIV yang “bertindak seperti konselor yang tidak memihak dan tidak menghakimi yang dapat memberikan nasihat sepanjang waktu,” khususnya untuk “populasi terpinggirkan dan rentan” yang enggan berbicara dengan dokter tentang riwayat seksual mereka.

– Aplikasi seluler berbasis suara untuk tenaga kesehatan di Pakistan yang memungkinkan mereka berbicara ke dalam perintah untuk mengisi catatan kesehatan medis saat mengunjungi pasien di lapangan, guna menutup kesenjangan di mana “banyak orang tidak memiliki riwayat medis yang terdokumentasi.”

Gates menempatkan penekanan khusus pada aplikasi kecerdasan buatan yang dibangun di negara-negara masing-masing yang kemungkinan akan lebih sesuai dengan realitas negara-negara tersebut. Misalnya, input suara dalam aplikasi catatan kesehatan Pakistan sesuai dengan praktik umum orang mengirim pesan suara melalui perangkat seluler daripada mengetik pesan.

“Kita dapat belajar banyak dari kesehatan global tentang bagaimana membuat kecerdasan buatan lebih adil. Pelajaran utamanya adalah produk harus disesuaikan dengan orang-orang yang akan menggunakannya,” tulis Gates.

Gates memprediksi bahwa negara-negara berkembang tidak akan terlalu tertinggal dari negara-negara maju dalam mengadopsi kecerdasan buatan:

MEMBACA  Bos distrik Disney DeSantis mendapatkan pekerjaan baru: Pengawas pemilihan di Orange County yang cenderung Demokrat

“Jika saya harus membuat prediksi, di negara-negara berpenghasilan tinggi seperti Amerika Serikat, saya akan mengira bahwa kita masih 18 hingga 24 bulan lagi untuk melihat tingkat penggunaan kecerdasan buatan oleh masyarakat umum. Di negara-negara Afrika, saya berharap akan melihat tingkat penggunaan yang sebanding dalam waktu sekitar tiga tahun. Itu masih ada kesenjangan, tetapi jauh lebih singkat dari waktu keterlambatan yang kita lihat dengan inovasi lainnya.”