Siapa yang tetap berada di Jalur Gaza meskipun pembunuhan pekerja bantuan.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) tidak berniat meninggalkan upaya medis berisiko di Jalur Gaza, bahkan setelah kematian tujuh pekerja bantuan kemanusiaan baru-baru ini.

“Kami di sini untuk tinggal dan memberikan bantuan,” kata Rik Peeperkorn, perwakilan WHO untuk wilayah Palestina, dalam konferensi pers pada hari Rabu. Saat ini ada sekitar 17 staf Palestina dan tujuh staf internasional WHO yang bekerja di Jalur Gaza.

Tujuh karyawan organisasi World Central Kitchen (WCK) tewas dalam serangan udara oleh tentara Israel pada hari Senin. Kepala Staf Israel Herzi Halevi menggambarkan insiden fatal tersebut sebagai “kesalahan serius” yang seharusnya tidak terjadi.

WCK mengatakan mereka sementara menghentikan operasinya di Gaza, meskipun kebutuhan yang sangat besar.

Peeperkorn mengatakan dalam tautan video dari Yerusalem bahwa kendaraan PBB di Jalur Gaza juga terkena serangan dalam beberapa bulan terakhir.

Ini menunjukkan bahwa kesepakatan tentang jalur aman bagi pekerja bantuan kemanusiaan dalam konflik ini “tidak berhasil,” katanya.

Misi bantuan WHO yang direncanakan ke utara Jalur pantai Palestina yang hancur terus ditolak, ditunda, atau dihalangi oleh pihak Israel, kata Peeperkorn.

Koordinator Darurat WHO Mike Ryan menunjukkan bahwa perjanjian semacam itu antara pihak yang bertikai dan organisasi bantuan umumnya terjadi dalam situasi konflik.

“Kami telah melakukannya selama beberapa dekade,” katanya di Jenewa.

“Operasi militer yang bertanggung jawab akan selalu berusaha melindungi warga sipil dan memastikan bahwa mereka memiliki akses ke kebutuhan dasar kehidupan: tempat tinggal, makanan, air, dan obat-obatan,” katanya dengan tegas.

MEMBACA  Indonesia akan mendeporkan pria Jepang yang dituduh terlibat dalam penipuan investasi senilai $90 juta