Parlemen Israel Menghidupkan Kembali Rancangan Undang-Undang Tentang Penerimaan Pria Ultra-Ortodoks ke Militer

Parlemen Israel pada hari Selasa memberikan suara untuk menghidupkan kembali sebuah rancangan undang-undang yang akan memungkinkan pria ultra-Ortodoks untuk diwajibkan masuk militer, sebuah isu yang memecah belah dan menjadi kontroversial terutama sejak perang di Gaza dimulai Oktober lalu. Suara, yang disetujui 63-57, merupakan langkah prosedural yang bertujuan untuk menjaga isu sensitif ini tetap di tangan legislator daripada hakim, yang telah berkali-kali menentukan bahwa pembebasan, sejak berdirinya Israel, tidak boleh berlaku. Banyak warga Israel sekuler telah lama menyesalkan pembebasan wajib militer untuk anggota masyarakat paling religius. Isu ini menjadi semakin menonjol sejak serangan yang dipimpin Hamas di Israel pada 7 Oktober memicu perang yang telah memicu panggilan berulang kali untuk penugasan tentara cadangan. Rancangan undang-undang yang menghidupkan kembali proposal yang diajukan pada tahun 2022 akan membatasi pembebasan untuk pria ultra-Ortodoks muda yang terdaftar dalam studi agama, menetapkan kuota rekrutmen untuk mereka, dan memberikan opsi layanan alternatif, antara perubahan lainnya. Beberapa kritikus berpendapat, bagaimanapun, bahwa proposal tersebut tidak akan signifikan meningkatkan pelayanan militer di kalangan ultra-Ortodoks, yang dikenal dalam bahasa Ibrani sebagai Haredim. Rancangan undang-undang ini dipromosikan pada bulan Mei oleh Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, dalam upaya nyata untuk mencegah Mahkamah Agung Israel mengambil alih masalah ini. Para hakim saat ini sedang mempertimbangkan apakah pemerintah harus segera mulai mewajibkan pria ultra-Ortodoks, setelah berakhirnya undang-undang pada tahun lalu yang diperpanjang sementara dan telah berakhir lagi. Suara pada hari Selasa secara luas dianggap dimaksudkan untuk mengirim sinyal kepada pengadilan bahwa Knesset sedang menangani masalah ini. Pengadilan telah memerintahkan pemerintah untuk menanganinya sejak lama, tetapi bertahun-tahun upaya legislasi gagal menghasilkan perubahan yang berarti. Beberapa anggota partai Likud Mr. Netanyahu mengatakan bahwa mereka akan mendukung penghidupan kembali rancangan undang-undang untuk mempercepat proses legislasi, tetapi mereka berjanji akan menuntut perubahan sebelum itu maju. Jaksa Agung Israel, Gali Baharav-Miara, telah mendesak untuk konskripsi segera bagi ultra-Ortodoks negara itu, dengan argumen bahwa ketidakmampuan pemerintah untuk melewati legislasi baru tidak dapat memaafkan kegagalan untuk mulai mendrafting Haredim setelah berakhirnya undang-undang pembebasan sebelumnya. Perselisihan ini berakar dalam keputusan yang dibuat dalam tahun-tahun sekitar berdirinya Israel, ketika kepemimpinan sekuler negara itu berjanji kepada minoritas ultra-Ortodoks otonomi dan hak istimewa sebagai imbalan untuk dukungan mereka dalam menciptakan negara yang sebagian besar sekuler. Selain dari tidak diwajibkan untuk wajib militer, Haredim diizinkan untuk menjalankan sistem pendidikan mereka sendiri. Ketika jumlah Haredim relatif kecil, hak istimewa mereka kurang berarti bagi mayoritas Israel. Namun, mereka adalah populasi tercepat yang berkembang di Israel, sekarang berjumlah lebih dari satu juta, atau sekitar 13 persen dari populasi, naik dari 40.000, atau 5 persen, pada tahun 1948. Mereka diperkirakan akan menyusun sekitar 16 persen dari bangsa pada tahun 2030. Jika Mahkamah Agung dapat diyakinkan bahwa pemerintahan Mr. Netanyahu sedang melakukan upaya serius untuk menangani masalah ini, para hakim mungkin memberikan waktu kepada Knesset untuk melewati undang-undang. Jika tidak, pengadilan mungkin memutuskan untuk memerintahkan tindakan segera, dan itu bisa menyebabkan krisis bagi Mr. Netanyahu, yang koalisiannya bergantung pada dukungan ultra-Ortodoks.

MEMBACA  Israel dipaksa untuk bekerja pada Sabat Yahudi saat hakim pengadilan PBB menyerang rekan-rekannya dalam pernyataan keberatan yang tajam.