Singapura akan memimpin pasar emas, kata Dewan Emas Dunia

Bar emas

Ktsdesign | Science Photo Library

SINGAPURA — Singapura siap menjadi pusat emas terkemuka karena perdagangan bergeser ke arah timur, menurut Dewan Emas Dunia.

Salah satu alasan utamanya adalah konsumsi emas di negara-negara berkembang utama yang terus meningkat, dan sebagian besar pasar ini terkonsentrasi di Asia, kata Shaokai Fan, kepala Asia-Pasifik dan kepala global bank sentral.

Kedekatan Singapura dengan bank sentral ini, yang aktif membeli emas, adalah faktor lain, tambahnya.

\”Pusat gravitasi pasar emas telah bergeser ke arah timur, dengan Singapura, yang secara kebetulan terletak sebagai poros potensial dari keseimbangan baru ini,\” kata Fan dalam Konferensi Logam Mulia Asia Pasifik yang diselenggarakan di Singapura.

Tiongkok adalah konsumen emas terbesar di dunia, dan bank sentralnya adalah pembeli terbesar bullion karena negara tersebut mencari untuk meningkatkan cadangan emasnya.

Di antara bank sentral, Bank Rakyat Tiongkok adalah pembeli terbesar emas pada tahun 2023.

Selain itu, Singapura berdekatan dengan sekitar 25% pusat pasokan penambangan emas dunia seperti Tiongkok, Australia, Indonesia, Filipina, Papua Nugini, dan Laos.

Kebutuhan untuk mencari pusat cadangan emas resmi telah menjadi kekhawatiran yang semakin meningkat bagi bank sentral di seluruh dunia, terutama di tengah iklim geopolitik yang tidak stabil, kata Fan. Dia menambahkan bahwa Singapura bisa menjadi “alternatif yang benar-benar layak” untuk London dan New York sebagai pusat penyimpanan emas bank sentral.

\”Singapura siap memimpin pasar emas di masa depan,\” kata Fan, menjelaskan bahwa faktor lain yang berkontribusi pada peran penting Singapura di masa depan pasar bullion termasuk komitmen negara tersebut terhadap stabilitas politik dan penghapusan pajak penjualan pada emas investasi.

MEMBACA  Ini kapan Anda akan tahu bahwa pasar saham telah mencapai puncaknya, menurut Fundstrat

\”Penghapusan GST pada emas investasi di Singapura, pendirian pabrik pemurnian pengiriman yang baik di sini telah memperkuat Singapura sebagai pusat terkemuka untuk perdagangan emas,\” jelaskan Fan.

Sejak Oktober 2012, pemerintah Singapura membebaskan Pajak Barang dan Jasa (GST), juga dikenal sebagai pajak penjualan, dari logam mulia grade investasi.