Mengapa Warga Venezuela di Luar Negeri Tidak Bisa Memilih dalam Pemilihan Presiden Negara Mereka

Barisan di luar Konsulat Venezuela di Madrid membentang sepanjang blok. Wanita hamil, keluarga dengan anak kecil, orang tua, dan orang-orang dengan disabilitas tiba sepagi 4 pagi – lima jam sebelum kantor dibuka – berusaha mendaftar untuk memilih dalam pemilihan presiden Venezuela yang sangat dinanti-nantikan.

Adriana Rodríguez, 47 tahun, yang meninggalkan Venezuela pada tahun 2018, datang pada pukul 8 pagi, dua hari berturut-turut. Kedua kalinya, ia menunggu empat jam sebelum sampai di depan barisan, hanya untuk ditolak, katanya, selalu dengan penjelasan yang sama: “Mereka tidak bisa mendaftarkan orang lain lagi.”

Dengan presiden otoriter Venezuela, Nicolás Maduro, tertinggal jauh dalam jajak pendapat menjelang pemilihan 28 Juli, pemerintah telah memberlakukan aturan ketat yang membuat pendaftaran pemilih hampir tidak mungkin bagi jutaan warga Venezuela yang tinggal di luar negeri, termasuk di Amerika Serikat, Spanyol, dan negara-negara Amerika Latin.

Banyak yang meninggalkan tanah air mereka karena kondisi ekonomi dan politik yang keras.

Sebagai hasilnya, taktik pemerintah hampir setara dengan kecurangan pemilihan yang meluas, kata para ahli pemilihan, karena hingga 25 persen pemilih yang memenuhi syarat di Venezuela tinggal di luar negeri, dan sebagian besar kemungkinan besar tidak akan memilih untuk Mr. Maduro.

Antara 3,5 juta dan 5,5 juta warga Venezuela yang memenuhi syarat untuk memilih tinggal di luar negeri – dari total pemilih sebanyak 21 juta orang, menurut para ahli pemilihan dan aktivis oposisi. Hanya sekitar 69.000 warga Venezuela yang tinggal di luar negeri yang terdaftar untuk memilih.

“Mereka sedang merampas hak orang dengan sengaja,” kata Fernanda Buril, seorang wakil direktur di International Foundation for Electoral Systems, sebuah organisasi di luar Washington yang mempromosikan demokrasi. “Ini merupakan pelanggaran lengkap dari segala jenis standar integritas pemilihan.”

MEMBACA  Apakah protes kampus AS terhadap perang Israel di Gaza menjadi global? | Berita Perang Israel di Gaza

Di konsulat Venezuela di berbagai negara, ratusan warga menunggu hari demi hari dalam antrean panjang, menghadapi penundaan tanpa penjelasan, instruksi yang membingungkan, dan persyaratan yang tak terduga dari pejabat yang lambat, menurut warga Venezuela yang diwawancarai di Argentina, Chili, Kolombia, dan Spanyol.

Menghadapi hambatan untuk memilih di luar negeri, pemerintah Venezuela mengikuti buku petunjuk yang digunakan oleh negara-negara nondemokratis lainnya, kata Ms. Buril.

“Kecurangan pemilihan tidak lagi hanya penyelesaian suara pada Hari Pemilihan,” katanya. “Ini terjadi sepanjang proses pemilihan.”

Pemungutan suara yang akan datang bisa menjadi menentukan dalam menentukan masa depan demokrasi di sebuah negara yang memiliki cadangan minyak terbesar di dunia, tetapi telah ditinggalkan oleh hampir delapan juta orang, sekitar seperempat dari populasi, di tengah ekonomi yang gagal dan tahun-tahun pemerintahan otoriter.

Pemerintah setuju untuk mengadakan pemilihan yang bebas dan adil di bawah tekanan dari Amerika Serikat, dan sebagai imbalan untuk keringanan dari sanksi AS yang membelenggu. Namun pemerintahan Mr. Maduro, kata para kritik, telah membuat rintangan di setiap kesempatan untuk mencoba mencegah pemungutan suara yang kredibel.

Namun, oposisi yang bersatu dan apa yang survei tunjukkan sebagai dorongan yang intens untuk perubahan di antara banyak warga Venezuela bisa menjadi tantangan terbesar bagi pemerintahan Mr. Maduro yang telah berkuasa selama 11 tahun.

Erosi hak memilih dimulai lebih dari 10 tahun yang lalu dan secara bertahap memburuk, kata Eugenio Martínez, direktur Votoscopio, sebuah organisasi pemantau pemilihan.

Menurut undang-undang Venezuela, warga di luar negeri seharusnya dapat mendaftar sepanjang tahun di kedutaan besar atau konsulat mana pun jika mereka memiliki kartu identitas nasional Venezuela, bahkan jika sudah kadaluwarsa. Namun pemerintah hanya memperbolehkan pendaftaran selama periode terbatas.

MEMBACA  Afcon 2023: Nigeria 1-2 Pantai Gading - Haller Menangkan Final untuk Gajah

Tahun ini, otoritas pemilihan menetapkan periode 29 hari antara Maret dan April bagi warga Venezuela untuk mendaftar atau memperbarui informasi pribadi mereka, termasuk di mana mereka tinggal dan tempat pemungutan suara mereka. Namun bahkan periode itu dipotong pendek di beberapa kedutaan besar dan konsulat oleh berbagai masalah, termasuk kerusakan komputer.

Selama jendela singkat yang dibuka oleh pemerintah, hanya 508 warga Venezuela yang berhasil mendaftar untuk memilih di seluruh dunia, menurut data yang dikumpulkan oleh Votoscopio.

“Kami telah menyebutnya, tanpa takut berlebihan, sebagai kecurangan prapemilihan massal,” kata Ligia Bolívar, yang berbasis di Bogotá, Kolombia, dan adalah pendiri Provea, sebuah organisasi hak asasi manusia Venezuela.

Di negara-negara yang telah memutuskan hubungan diplomatik dengan pemerintahan Mr. Maduro, seperti Amerika Serikat, warga Venezuela tidak memiliki cara untuk mendaftar untuk memilih.

Aturan baru yang diadopsi untuk pemilihan bulan ini juga memerlukan para pemohon untuk menyerahkan paspor Venezuela yang valid, dokumen yang dapat menghabiskan lebih dari $300.

Itu sekitar sepertiga dari gaji bulanan Dayana Hernández sebagai resepsionis di kantor dokter gigi di Spanyol. Ms. Hernández, 40 tahun, meninggalkan Venezuela pada tahun 2018 setelah masalah ekonomi yang dalam membuat sulit untuk mendapatkan akses perawatan bagi anaknya, yang menderita autisme. Dia menyalahkan pemerintahan Mr. Maduro, yang ia harapkan untuk menggulingkan kekuasaannya, atas situasi negara itu.

Tidak bisa mendaftar untuk memilih membuatnya merasa “hancur dan tanpa daya,” katanya. “Anda merasa tidak bisa berkontribusi.”

Ms. Bolívar, pendiri Provea, menyebutnya “paradoks” bahwa orang-orang yang paling terkena dampak oleh kemunduran ekonomi Venezuela dan pemerintahan otoriter kemungkinan besar akan memiliki sedikit suara dalam menentukan masa depannya. Ms. Bolívar, yang telah berada di Bogotá selama lima tahun, sendiri tidak bisa mendaftar. Dia memiliki visa Kolombia saat ini selama tiga tahun – kurang dari lima tahun yang diperlukan untuk menjadi penduduk tetap dan memenuhi syarat untuk mendaftar untuk pemilihan Venezuela.

MEMBACA  Rusia melaporkan serangan drone Ukraina terhadap target di wilayahnya yang jauh di dalam negeri

“Orang-orang memiliki banyak harapan untuk mendaftar,” kata Ms. Bolívar. Tetapi, katanya, “Pemerintah mengakhiri semuanya.”

Victor Faza, 25 tahun, seorang warga Venezuela yang tinggal di Argentina, tidak dapat mendaftar karena paspornya sudah kedaluwarsa. Namun, ia menjadi aktif dalam sebuah organisasi nirlaba lokal yang meminta Konsulat Venezuela untuk mendirikan lebih banyak stasiun pendaftaran. Tetapi berbicara dengan staf konsulat untuk mencoba memfasilitasi pendaftaran pemilih “secara harfiah seperti berbicara kepada dinding,” katanya.

Dia ingin kembali ke negaranya – jika pemilihan yang bebas dan adil menyebabkan perubahan pemerintahan.

“Saya tidak melihat diri saya kembali ke Venezuela di bawah sebuah rezim,” katanya. “Ini kesempatan terakhir untuk melihat negara kita merdeka.”

José Bautista berkontribusi melaporkan dari Madrid, Pascale Bonnefoy dari Santiago, Chili, dan Isayen Herrera dari Bogotá, Kolombia.