Rally teh India adalah permainan cangkir

Buka Editor’s Digest secara gratis

Segelas teh mungkin se-Britania seperti fish and chips tetapi popularitas minuman itu di Blighty berasal dari hubungan negara itu dengan India. Teh hitam tetap populer di sana juga, sehingga produksi dalam negeri yang menurun membuat harga lokal melonjak. Saham produsen yang terdaftar melonjak pada hari Selasa: Bombay Burmah Trading naik 18 persen menjadi rekor tertinggi; Harrisons Malayalam dan McLeod Russel naik sebesar 10 persen.

Itu tidak terlihat berkelanjutan dan saham turun kembali pada hari Rabu. Ketakutan bahwa kenaikan harga akan merembet ke seluruh dunia penikmat teh juga tidak tepat.

Situasi di India mengingatkan pada pengalaman Sri Lanka pada tahun 2021. Produksi pertanian runtuh setelah larangan penggunaan pupuk kimia dan pestisida. Ekspor teh, tanaman paling menguntungkan negara itu, turun 19 persen menjadi rekor terendah dalam 20 tahun dan harga global melonjak sebagai tanggapan. Di India, banjir dan gelombang panas di wilayah Assam disalahkan atas kekurangan tahun ini. Produksi diperkirakan 30 persen lebih rendah tahun ini dibandingkan dengan tahun sebelumnya pada bulan Mei. Larangan pestisida juga berkontribusi dan harga teh lokal naik sekitar 20 persen dari tahun lalu.

Berbeda dengan tanaman tunggal seperti gandum atau kedelai, panen teh lebih merupakan proses bergulir. Di India, pekerjaan panas, keras, dan berbayaran rendah dilakukan selama flush pertumbuhan baru awal tahun ini dan masuk ke flush kedua pada bulan Mei dan Juni. Panen akan meningkat jika kondisi cuaca membaik, yang diharapkan oleh seorang pialang teh sudah terjadi mengingat cuaca yang lebih baik pada bulan Juni.

MEMBACA  This 3-in-1 pengisi daya MagSafe adalah aksesori perjalanan favorit baru saya (dan mendukung Qi2)

Di Afrika, produsen teh hitam penting lainnya, panen terjadi sepanjang tahun. Jika ada yang, benua itu mungkin menghadapi kelebihan pasokan karena petani di Kenya dan Uganda telah didorong ke tanaman tunai. Teh hitam Afrika cenderung lebih rendah kelasnya, berkat pertumbuhan varietas dan teknik produksi. Campuran itu lebih mungkin berakhir di kantong teh yang ditujukan untuk orang Eropa.

Teh hitam India dan Sri Lanka berkualitas lebih tinggi lebih mungkin ditemukan di pasar teh daun los, baik lokal maupun di negara-negara seperti Turki, Iran, dan Rusia.

Kantong teh Eropa tipikal mungkin hanya mengandung 30 persen teh India berkualitas lebih tinggi. Komoditisasi kantong teh Eropa yang hambar adalah sumber kegelisahan bagi para petani dan pakar industri. Dan kesenjangan yang lebih luas antara harga campuran berkualitas lebih tinggi dan lebih rendah hanya akan mempercepat proses ini.

Rally teh India ini mungkin membuktikan sementara untuk harga saham produsen lokal – dan tidak akan membuat prospek teh yang lebih baik di Britania.

[email protected]