Haruskah saya tinggal atau pergi? Dilema bagi pemuda Nigeria

Lulusan Nigeria Olotu Olanrewaju sedang menghadapi pilihan antara tetap tinggal di negara yang dicintainya dan kemungkinan hidup lebih baik di tempat lain. Dia sangat menyukai budaya, makanan, musik, dan mentalitas keluarga di rumah, terutama bagaimana orang saling membantu dan memiliki tujuan bersama. Namun, insinyur listrik berusia 24 tahun ini merasa terhambat secara profesional. “Saya mencari padang rumput yang lebih hijau dan peluang yang lebih baik, daripada terjebak di sini di Nigeria,” katanya pada podcast BBC What in the World, menambahkan bahwa dia pikir gelarnya akan “lebih dihargai” di luar negeri. Ada juga perasaan bahwa kurangnya infrastruktur dasar yang dapat diandalkan – menyebabkan hal-hal seperti pemadaman listrik – serta kekhawatiran keamanan, korupsi, dan tata kelola yang buruk, semuanya menciptakan hambatan yang tidak perlu untuk menjalani kehidupan. Bapak Olanrewaju adalah salah satu dari puluhan ribu pemuda Nigeria yang merenungkan pindah untuk bergabung dengan banyak orang lain di luar negeri. Ini adalah tren yang dikenal dengan kata Yoruba “japa” yang berarti “melarikan diri.” BBC menghubungi beberapa pejabat pemerintah untuk merespons apa yang dia dan pemuda Nigeria lainnya katakan kepada kami tetapi tidak menerima balasan. Ide untuk berimigrasi dari Nigeria bukanlah hal baru. Sejak tahun 1980-an, banyak orang Nigeria kelas menengah mencari peluang ekonomi di luar negeri, tetapi skala dan urgensi sekarang terasa berbeda dan japa semakin populer di kalangan Gen Z dan milenial. Survei African Polling Institute tahun 2022 menemukan bahwa 69% orang Nigeria berusia 18-35 tahun akan pindah jika diberikan kesempatan – meskipun sedikit menurun dari tahun 2021. Pada tahun 2019, angkanya hanya 39%. Di media sosial, pemuda Nigeria mulai memposting pengalaman japa mereka. Sementara beberapa menggambarkan bagaimana mereka merindukan rumah, yang lain menunjukkan daya tarik pindah, dan mendorong rekan mereka untuk melakukan hal yang sama. Namun, meninggalkan adalah usaha yang mahal. Biaya hidup yang meningkat, dan depresiasi mata uang, naira, telah membuat proses yang mahal menjadi lebih sulit – tetapi juga mendorong lebih banyak orang untuk mencoba pindah. Lebih mudah bagi para profesional dan lulusan universitas yang memiliki keterampilan dan kualifikasi yang diperlukan untuk mendapatkan pekerjaan yang membayar dengan baik dan visa di Barat, serta keuangan untuk memulai kehidupan baru di negara di mana biaya hidup jauh lebih tinggi daripada di rumah. Selain mereka yang mencari rute legal, banyak orang Nigeria mencoba untuk pindah ke luar negeri tanpa visa, dengan menyeberangi Gurun Sahara atau Laut Tengah. Ribuan orang meninggal setiap tahun dalam perjalanan ini dan mereka yang berhasil sering kesulitan mencari pekerjaan atau tempat tinggal yang layak. Selama bertahun-tahun, Bapak Olanrewaju dan orang tuanya telah menabung. Dia berharap dapat pindah ke Jerman atau Spanyol dan telah mendaftar ke kelas Jerman untuk meningkatkan peluangnya. Dia bukan yang pertama dalam keluarganya yang menapaki jalan ini. Dua tahun yang lalu, saudaranya Daniel, yang kini berusia 27 tahun, berhasil menukar panas Nigeria dengan pantai yang lebih sejuk di kota Skotlandia Aberdeen. Dia bekerja di sana sebagai fotografer dan pekerja sosial, dan meskipun dia merasa sedikit mahal, dia menceritakan kepada adiknya tentang manfaat infrastruktur Skotlandia – termasuk fakta bahwa orang dapat mengandalkan listrik, air, dan sistem transportasi berfungsi. “Kami sangat berbakat, kami ingin diakui, kami ingin suara kami didengar, dan kami ingin dihormati,” Sumber: Oluwatobi Abodunrin, Deskripsi sumber: Pekerja sosial, Gambar: Wanita Nigeria muda Pekerja sosial Oluwatobi Abodunrin, 29 tahun, pindah ke London tahun lalu dan juga merasa positif tentang langkahnya. Dia mengatakan Nigeria penuh dengan “pemuda yang bersemangat dan aktif” yang menginginkan sesuatu lebih dari karir mereka. “Saya memutuskan untuk meninggalkan Nigeria karena saya tidak mendapatkan apa yang saya inginkan,” katanya. “Kami sangat berbakat, kami ingin diakui, kami ingin suara kami didengar, dan kami ingin dihormati.” Dia juga mengakui kesulitan meninggalkan teman dan keluarga. “Itu adalah keputusan sulit untuk meninggalkan rumah. Untuk meninggalkan orang-orang yang manis, baik, murah hati, dan bersemangat. Tapi saya senang saya membuat keputusan itu dan semuanya baik-baik saja.” Ada lebih dari 270.000 orang Nigeria seperti Mbak Abodunrin tinggal di Inggris, menurut statistik pemerintah. Ini adalah salah satu destinasi yang paling populer untuk japa, dengan jumlah orang Nigeria yang diberikan visa kerja UK melonjak empat kali lipat sejak 2019 sebagai hasil dari perubahan aturan imigrasi pasca-Brexit. Namun, Inggris telah merespons peningkatan ini dengan memperketat aturan bagi mereka yang mencari visa kerja. Elizabeth Ademuyi Anuoluwapo mengatakan meninggalkan adalah satu-satunya cara untuk mendapatkan stabilitas keuangan [BBC] AS dan Kanada juga sangat diinginkan. Kanada telah melihat lonjakan migrasi, dengan jumlah orang Nigeria yang mencari tempat tinggal di sana melonjak tiga kali lipat sejak 2015, fenomena yang dikenal sebagai “Canada Rush.” Kembali di Nigeria, mahasiswa zoologi Elizabeth Ademuyi Anuoluwapo mengakui kesulitan meninggalkan, tetapi merasa itu adalah satu-satunya cara untuk mendapatkan stabilitas keuangan yang dia butuhkan. “Saya akan merindukan orang-orang saya, makanan saya, teman-teman saya, keluarga saya. Vibes di sini sangat nyaman,” katanya. “Mungkin saya akan pergi beberapa tahun dan kemudian kembali.” Japa telah sangat memukul profesi medis. Asosiasi Medis Nigeria mengatakan, pada tahun 2022, setidaknya 50 dokter meninggalkan negara setiap minggu. Hal ini telah membuat sistem kesehatan yang sudah padat menjadi kesulitan. Pemerintah telah mengatakan akan melatih lebih banyak orang untuk mengisi celah ini dan mendukung RUU baru yang akan memerlukan lulusan kedokteran untuk bekerja di Nigeria minimal lima tahun setelah menyelesaikan pelatihan mereka. Ini sangat ditentang oleh serikat dokter. Petunjuk serupa juga dikeluarkan untuk perawat, untuk membuat mereka bekerja di negara tersebut minimal dua tahun sebelum mencoba pergi. Beberapa seperti Dr. Vongdip Nankpah, dari rumah sakit pengajaran Universitas Abuja, menganggap penting untuk tetap tinggal. Dia percaya bahwa tujuan karier adalah tentang lebih dari minat individu – mereka harus melibatkan komunitas dan nilai yang dapat ditambahkan oleh seseorang pada masyarakat. “Jika saya akan memaksimalkan praktik medis saya, saya lebih suka tetap di Nigeria untuk melihat apakah kita bisa memperbaiki negara dan wilayah ini,” katanya. “Ini adalah hal-hal yang masih mendorong alasan saya untuk tetap tinggal di negara ini.” Tetapi meskipun keterikatan emosionalnya, Bapak Olanrewaju tidak merasa dia berutang apa pun kepada Nigeria dan tidak akan merasa bersalah karena meninggalkan. “Sebagian besar pertumbuhan dan keuntungan pribadi saya, saya kerjakan sendiri,” katanya. Sebaliknya, dia akan melihat dirinya sebagai perwakilan orang Nigeria di luar negeri, berdiri untuk mereka yang mungkin tidak memiliki kesempatan yang sama untuk pindah ke luar negeri. Bagi mereka yang mampu, japa adalah pilihan utama. Ini menjanjikan masa depan petualangan, ambisi, dan kekayaan, tetapi juga berisiko memutuskan ikatan dengan masa lalu. Seperti banyak mahasiswa Nigeria, Bapak Olanrewaju sekarang mengukur manfaat tersebut terhadap biaya apa yang dia tinggalkan. Pelaporan tambahan oleh Makuochi Okafor, Faith Oshoko, Emily Horler, dan Alex Rhodes. Lebih banyak cerita BBC tentang Nigeria: Apa yang ada di Dunia adalah podcast harian dari BBC World Service yang membantu Anda memahami apa yang terjadi di dunia, disajikan oleh Hannah Gelbart. [Getty Images/BBC] Kunjungi BBCAfrica.com untuk berita lebih lanjut dari benua Afrika. Ikuti kami di Twitter @BBCAfrica, di Facebook di BBC Africa atau di Instagram di bbcafrica Podcast BBC Africa

MEMBACA  Pada upacara Hari D, veteran Amerika memeluk Zelenskyy dari Ukraina dan menyebutnya sebagai penyelamat.