Apakah Partai Buruh yang tradisionalnya berhaluan kiri di Inggris sedang menuju ke arah ‘kanan’? | Berita Politik

Glasgow, British Kingdom – Telah diserang oleh pengunduran diri pahit, perselisihan pemilihan, dan tuduhan rasisme institusional – tetapi partai oposisi utama Inggris tetap berada dalam jalur untuk kemenangan besar dalam pemilihan umum bulan depan.

Setelah 14 tahun menjadi pengiring kedua bagi Partai Konservatif sayap kanan pemerintah, dan setelah empat kekalahan pemilihan umum yang memalukan, Partai Buruh saat ini berada di ambang kekuasaan, dengan beberapa jajak pendapat menunjukkan bahwa mereka bisa memenangkan lebih dari 100 kursi pada 4 Juli.

Namun, jika Partai Buruh, yang dipimpin selama empat tahun terakhir oleh mantan Direktur Penuntutan Umum, Sir Keir Starmer, benar-benar kembali ke pemerintahan untuk pertama kalinya sejak 2010, maka mereka akan meninggalkan jejak berita yang tidak diinginkan di belakang mereka.

Minggu lalu, Faiza Shaheen, kandidat Muslim sayap kiri Partai Buruh untuk Chingford dan Woodford Green di timur laut London, mengungkapkan bahwa dia telah diseleksi oleh komite eksekutif nasional partai (NEC) setelah mempermasalahkan posting media sosialnya, termasuk salah satunya yang melihatnya menyukai sketsa The Daily Show 2014 tentang perdebatan seputar konflik Israel-Palestina.

Lloyd Russell-Moyle, kandidat sayap kiri Partai Buruh untuk Brighton Kemptown, juga dibatalkan seleksi minggu lalu.

Dia menyalahkan “keluhan yang merugikan dan bermotivasi politik” atas pencoretan dirinya oleh partai yang berarti bahwa sekarang dia tidak dapat mempertahankan kursi yang telah dipegangnya untuk Partai Buruh sejak 2017. Partai Buruh mengatakan keputusan itu dikarenakan keluhan yang mereka terima tentang perilakunya.

Pemecatan ini datang saat pilar kiri, Diane Abbott, MP Wanita Hitam pertama Inggris, diizinkan kembali ke partai dalam sebelas jam terakhir setelah dia dihentikan dari Partai Buruh tahun lalu, dituduh membuat komentar anti-Semit di surat kabar nasional.

MEMBACA  Presiden Baru Finlandia Menghadapi Ujian Pertama yang Tak Terduga: Bukan Rusia, Melainkan Trump

Perlakuan partai terhadap Shaheen dan Abbott mendorong tujuh anggota dewan Partai Buruh di Slough untuk mengundurkan diri pada hari Senin setelah menuduh gerakan tersebut sebagai “rasisme institusional”.

Beberapa pengamat telah menuduh partai dengan sengaja membersihkan sayap kiri.

“Kepemimpinan Starmer telah melakukan beberapa kesalahan yang tak terhindarkan yang mungkin akan mereka sesali,” kata Colm Murphy, seorang dosen politik Inggris di Queen Mary University of London mengenai perselisihan pemilihan Partai Buruh. “Dalam jangka pendek, hal itu tidak mungkin berarti di luar beberapa kursi. Jangka panjang, itu cerita yang berbeda.”

Starmer mengambil alih kendali Partai Buruh pada April 2020 berjanji untuk menjauhkan diri dari pendahulunya sosialis yang gigih, Jeremy Corbyn, yang berkali-kali dituduh membiarkan tuduhan anti-Semit di partai.

Empat tahun yang lalu, dia menangguhkan Corbyn sebagai anggota parlemen Partai Buruh; sekarang Corbyn maju sebagai kandidat independen di konstituensi Islington North yang telah lama dipegangnya.

Murphy mengatakan kepada Al Jazeera bahwa Starmer berpotensi menimbulkan masalah untuk masa depan dengan mengadopsi prosedur pemeriksaan yang tidak kompromi.

“Manajemen partai yang sukses memerlukan proses [pemeriksaan] untuk dianggap wajar oleh sebagian besar pemangku kepentingan – jika tidak, basis dukungan internal pemimpin dapat melemah atau menyempit,” kata Murphy.

“Jika lingkungan politik menjadi lebih sulit bagi Buruh di masa depan, maka ketidakpuasan yang telah lama terjadi seperti yang dihasilkan minggu ini bisa menjadi penting.”

Ketidakmauan Starmer untuk secara keras mengutuk perang berdarah Israel di Gaza, di mana lebih dari 36.000 warga Palestina telah terbunuh oleh militer Israel yang didukung oleh Amerika Serikat hanya dalam delapan bulan, juga telah membayangi Partai Buruh, partai tradisional dari sayap kiri.

MEMBACA  Josette Molland, Yang Menceritakan Tentang Kehidupan di Kamp Nazi Melalui Seni, Meninggal di Usia 100 Tahun

Puluhan anggota dewan Partai Buruh telah mengundurkan diri dari peran mereka atas sikap Starmer terhadap Gaza sejak perang dimulai pada bulan Oktober lalu.

Keputusan partai untuk memparasut Luke Akehurst, seorang Zionis yang berkomitmen dan pembela keras tindakan Israel di enklaf Palestina, ke kursi aman Partai Buruh di Durham Utara untuk pemilihan bulan Juli, membuat pemilih sayap kiri berpendapat bahwa pemerintahan Starmer akan berkuasa dari pusat-kanan.

“Di mana ambisinya untuk menangani perubahan iklim, tantangan terbesar zaman kita? Itu sudah diredam,” kata Phil Burton-Cartledge, seorang akademisi di University of Derby.

Burton-Cartledge mengundurkan diri dari keanggotaan Partai Buruh sebagai protes terhadap posisi partai mengenai Gaza dan perlakuan mereka terhadap Abbott, Russell-Moyle dan Shaheen, yang menyatakan pada hari Rabu bahwa dia sekarang maju sebagai kandidat independen untuk Chingford and Woodford Green.

Bulan lalu, Kamel Hawwash, seorang Palestina Inggris, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa dia juga telah mengundurkan diri dari keanggotaan Partai Buruh untuk maju sebagai kandidat independen di Selly Oak.

Burton-Cartledge menambahkan: “Bagaimana dengan menangani kemiskinan anak, yang merupakan salah satu yang terburuk di dunia Barat? Pertumbuhan ekonomi adalah jawaban Reeves untuk segalanya. Bagaimana Buruh akan menangani masalah di National Health Service? Ternyata, lebih banyak keterlibatan sektor swasta adalah obat mujarab.”

‘I’m really concerned’

Starmer telah berjanji untuk memberikan perubahan nyata bagi Inggris jika dia berhasil menggantikan pemimpin Konservatif Rishi Sunak sebagai perdana menteri dalam empat minggu lagi.

Misalnya, dia telah berjanji untuk memberlakukan “New Deal” yang “ramah keluarga” untuk pekerja Inggris, termasuk komitmen untuk “memberikan upah layak yang sesungguhnya”, dalam 100 hari setelah memasuki kantor. Dia juga berjanji untuk mendirikan perusahaan energi bersih yang dimiliki publik, Great British Energy, dalam upaya untuk mengatasi krisis biaya hidup.

MEMBACA  Charger Anker MagSafe ini menawarkan lebih dari yang ditawarkan Apple dengan setengah harga saat ini

Sementara itu, beberapa politisi berat partai Konservatif diprediksi akan kehilangan kursi mereka dalam pemilihan, dan banyak di antaranya sudah memutuskan untuk mundur.

Belum jelas seperti apa penentangan Konservatif akan terlihat.

Laura Moodie, kandidat Partai Hijau Skotlandia untuk Dumfries dan Galloway, di barat daya Skotlandia

Tetapi sejarah baru-baru ini menunjukkan bahwa partai yang menyerahkan kekuasaan di Inggris cenderung berada di padang gurun politik selama lebih dari satu dekade.

Ketika pemimpin Konservatif Margaret Thatcher mengalahkan pemerintah Partai Buruh petahana pada tahun 1979, baru setelah 18 tahun Partai Buruh kembali kekuasaan di bawah kepemimpinan Tony Blair. Kekalahan ini bagi Konservatif pada tahun 1997 menjadikan mereka berada di luar kekuasaan selama 13 tahun sebelum mereka menggulingkan Perdana Menteri Buruh Gordon Brown pada tahun 2010.

Tetapi sementara Starmer berada di ambang menjadi perdana menteri Partai Buruh Inggris pertama dalam 14 tahun, banyak di sayap kiri masih belum yakin bahwa partai tersebut merupakan pemisah bersih dari Konservatif, yang telah mengambil pendekatan keras terhadap imigrasi dan memberikan dukungan mereka kepada perang Israel di Gaza.

“Saya sangat khawatir bahwa jika Buruh mendapatkan kemenangan besar yang besar, dan melakukannya dengan menyejajarkan diri sejauh itu ke kanan seperti yang mereka lakukan, mereka akan menganggapnya sebagai cek kosong untuk terus membawa Inggris ke arah kanan,” kata Laura Moodie, kandidat Partai Hijau Skotlandia untuk Dumfries dan Galloway, di barat daya Skotlandia, kepada Al Jazeera. “Dan saya tidak pikir itu jawabannya.”