Uni Eropa menghadapi Tiongkok, Rusia, dan AS yang tidak terduga

Mantan Presiden Komisi Eropa Jose Manuel Barroso berbicara di atas panggung selama KTT Tahunan Concordia 2022 di New York pada 20 September 2022.

Leigh Vogel | Getty Images Entertainment | Getty Images

AS yang lebih “tidak terduga” hanya akan menambah tantangan yang dihadapi Parlemen Eropa yang baru saat menghadapi hubungan yang semakin rumit dengan Tiongkok dan Rusia, menurut mantan Presiden Komisi UE José Manuel Barroso.

Barroso mengatakan kepada CNBC pada hari Senin bahwa ada “kegelisahan” di Eropa mengenai pemilihan AS yang akan datang, meninjau bagaimana masa jabatan kedua calon presiden Republik Donald Trump dapat memengaruhi hubungan transatlantik.

“Bukan hanya karena Uni Eropa menghadapi Rusia yang lebih agresif, Tiongkok yang lebih menuntut, tetapi juga menghadapi Amerika Serikat yang lebih tidak terduga. Ini adalah kenyataannya,” kata Barroso kepada Silvia Amaro dari CNBC.

Parlemen Eropa sedang mempersiapkan masa jabatan lima tahun yang baru setelah hasil sementara menunjukkan kenaikan rekor untuk sayap kanan, meskipun partai sentris mempertahankan mayoritas dalam pemilihan UE minggu lalu. Prioritas utama akan menjadi tanggapan UE terus terhadap perang Rusia di Ukraina, serta menavigasi ketegangan perdagangan yang semakin meningkat antara AS dan Tiongkok.

Barroso, yang menjabat sebagai presiden komisi dari tahun 2004 hingga 2014, mengatakan bahwa AS tetap menjadi “sekutu terbesar” UE, dan bahwa keduanya memiliki hubungan yang erat, termasuk dalam NATO. Namun, dia mencatat bahwa blok tersebut menghadapi masa depan yang lebih tidak pasti.

“Kami memang sangat dekat dengan Amerika Serikat dalam hal geopolitik dan juga dalam hal perdagangan dan investasi,” kata Barroso, yang kini menjabat sebagai ketua non-eksekutif Goldman Sachs International.

MEMBACA  Manajer tugas yang terbukti ini diskon 20% selama penjualan terbatas

“Hari ini ada keraguan tentang arah yang dapat diambil oleh Amerika Serikat. Itulah sebabnya ini tercermin dalam kegelisahan, jika boleh saya katakan seperti itu,” tambahnya.

UE yang lebih mandiri

Mantan perdana menteri Portugal itu mencatat bahwa, “secara paradoksal,” AS yang lebih tidak terduga bisa memberikan dorongan yang diperlukan bagi Eropa untuk menjadi lebih mandiri.

Barroso mengatakan bahwa Presiden Trump saat itu “benar” ketika meminta Eropa untuk lebih banyak mengeluarkan anggaran untuk pertahanan — langkah yang kemudian dipercepat oleh perang di perbatasannya.

Tindakan lebih baru seperti Undang-Undang Pengurangan Inflasi pemerintahan Biden, serta subsidi hijau dari Tiongkok, juga telah memaksa UE untuk berpikir lebih “politik” tentang strategi industri ke depan, kata Barroso.

“[UE] akan lebih menekankan pada ketahanan daripada efisiensi; [akan] mempertimbangkan investasi dan aliran perdagangan dengan cara yang lebih politis,” katanya. “Hal ini sudah terjadi di AS, di Tiongkok, di banyak bagian lain dunia, dan tentu saja juga terjadi di Eropa.”