Apa yang Terjadi Selanjutnya dalam Politik Pakistan?

Penampilan mengesankan Imran Khan dalam pemilihan umum nasional Pakistan telah mengubah sebagian besar perkiraan politik tradisional di negara tersebut, di mana pemimpin yang berselisih dengan militer yang kuat jarang mendapatkan keberhasilan pemilihan.

Para pendukung Mr. Khan, mantan perdana menteri yang dipenjara, terkejut dengan penampilan para kandidat yang sejalan dengan partainya, yang memenangkan sebagian besar kursi dalam pemilihan minggu lalu, dan marah dengan apa yang mereka sebut sebagai pemalsuan yang terang-terangan dan kemungkinan bahwa partai lain pada akhirnya akan memimpin pemerintahan.

Berikut adalah hal-hal yang perlu diketahui tentang ketidakpastian yang kini menggantung di atas sistem politik Pakistan.

Apa yang akan terjadi selanjutnya bagi pemerintahan?

Para pendukung Mr. Khan menantang hasil puluhan perlombaan di pengadilan negara tersebut, dan tekanan semakin meningkat pada Komisi Pemilihan Pakistan untuk mengakui ketidakberesan yang banyak dilaporkan dalam penghitungan suara.

Para pendukung Mr. Khan mengatakan mereka akan mengadakan protes damai di luar kantor komisi pemilihan di daerah pemilihan yang mereka anggap melakukan pemalsuan. Protes sudah pecah di beberapa bagian negara, terutama di Provinsi Baluchistan yang tidak stabil.

Hingga tengah hari Minggu, Komisi Pemilihan belum menyelesaikan hasil dari pemilihan Kamis. Perhitungan awal menunjukkan kemenangan untuk 92 kandidat independen (terutama pendukung Mr. Khan, yang partainya dilarang maju), dengan 77 kursi diberikan kepada Pakistan Muslim League-Nawaz, partai mantan Perdana Menteri Nawaz Sharif, dan 54 kursi diberikan kepada partai besar ketiga, Pakistan People’s Party, atau P.P.P.

Untuk membentuk pemerintahan mayoritas, sebuah partai harus memiliki setidaknya 169 kursi di Majelis Nasional yang beranggotakan 336 kursi. Konstitusi Pakistan memerintahkan Majelis Nasional, atau Dewan Rendah Parlemen, untuk mengadakan sidang dalam waktu 21 hari setelah pemilihan untuk memilih kepemimpinan dan kemudian perdana menteri.

MEMBACA  Ringkasan Selasa - The New York Times

Dengan kandidat yang terkait dengan partai Mr. Khan, Pakistan Tehreek-e-Insaf, atau P.T.I., kurang mendapatkan mayoritas dalam perhitungan awal, negosiasi intensif sedang berlangsung untuk membentuk pemerintahan.

Partai Mr. Sharif, P.M.L.N., sedang menjajaki opsi untuk mengambil kendali melalui koalisi dengan P.P.P. dan sebuah partai kecil, Muttahida Qaumi Movement, yang memperoleh 17 kursi. Dalam jalur lain menuju pemerintahan P.M.L.N., Mr. Sharif berupaya untuk menarik cukup banyak kandidat independen sehingga partai konservatifnya tidak perlu bersekutu dengan P.P.P., yang cenderung ke kiri.

Meskipun Mr. Sharif, yang telah menjadi perdana menteri sebanyak tiga kali, memimpin negosiasi partainya, belum pasti siapa yang akan memimpin koalisi yang menentang Mr. Khan yang populer, yang dilarang maju dalam pemilihan tersebut.

Saudara laki-laki Mr. Sharif, Shehbaz Sharif, adalah kandidat potensial untuk perdana menteri, setelah memimpin koalisi serupa setelah penggulingan Mr. Khan pada April 2022. Shehbaz Sharif dianggap lebih patuh terhadap militer daripada Nawaz, yang berselisih dengan para jenderal selama masa jabatannya. Nawaz Sharif memenangkan kursi dalam pemilihan Kamis, tetapi hasil tersebut ditantang oleh pendukung Khan atas tuduhan pemalsuan.

Para pendukung Mr. Khan juga mungkin berusaha membentuk pemerintahan koalisi, meskipun mereka menghadapi potensi perlawanan dari militer, yang diyakini mendukung koalisi P.M.L.N.-P.P.P. Dengan partai Mr. Khan dilarang, para pendukungnya yang memenangkan kursi harus bergabung dengan partai lain yang memberikan dukungan.

Dan para pendukungnya pasti akan membentuk pemerintahan di majelis provinsi Khyber Pakhtunkwa, di mana dia sangat populer dan memenangkan mayoritas mutlak.

Apa yang akan terjadi selanjutnya bagi militer?

Gelombang ketidakpuasan terhadap campur tangan militer dalam politik pasti akan menempatkan tekanan pada kepala angkatan darat negara itu, Jenderal Syed Asim Munir.

MEMBACA  Tesla Telah Kehilangan Mahkota Jaraknya kepada Mobil Listrik China yang Belum Pernah Anda Dengar

Jenderal Munir sekarang harus memutuskan apakah akan melakukan rekonsiliasi dengan Mr. Khan atau melanjutkan dan memaksa terbentuknya koalisi politisi anti-Khan, yang banyak analis percaya akan lemah dan tidak dapat berkelanjutan. Dalam pernyataan publik pada hari Sabtu, Jenderal Munir menyerukan persatuan dan penyembuhan, tanda-tanda yang beberapa orang baca sebagai kesiapan untuk berhubungan dengan Mr. Khan.

Apapun jalan yang dipilih oleh jenderal tersebut, kata Farwa Aamer, direktur Inisiatif Asia Selatan di Asia Society Policy Institute, “militer yang berpengaruh berpotensi kehilangan dukungan publik.”

Terus menjaga Mr. Khan tetap dipenjara akan menjadi tugas yang sulit bagi lembaga militer. Dengan kemenangan politiknya, tekanan akan meningkat untuk membebaskannya dengan jaminan, terutama untuk kasus-kasus di mana pengadilan terburu-buru menghukumnya dalam beberapa hari sebelum pemilihan.

Pada hari Sabtu, Mr. Khan diberikan jaminan dalam salah satu dari banyak kasus yang menjeratnya, kali ini melibatkan kekerasan oleh para pendukung yang merusak instalasi militer pada bulan Mei. Tetapi dia masih menghadapi hukuman puluhan tahun penjara atas vonis-vonis lainnya.

Beberapa analis menunjukkan kesamaan antara saat ini dan tahun 1988, ketika Benazir Bhutto memenangkan pemilihan meskipun adanya oposisi dari militer dan dinas intelijen.

Para jenderal dengan enggan menyerahkan pemerintahan kepada Ms. Bhutto di bawah tekanan Amerika, tetapi tidak memberinya kekuasaan penuh, tidak memberinya pengaruh dalam kebijakan luar negeri negara atau kebijakan senjata nuklirnya.

Pada akhirnya, dia tidak menyelesaikan masa jabatannya, dengan pemerintahannya digulingkan pada tahun 1990 karena tuduhan korupsi dan pengelolaan yang buruk.