Pengungsi Palestina di Tepi Barat Khawatir Penutupan UNRWA Oleh Reuters

5/5

© Reuters. Seorang warga Palestina memegang bayi di pusat kesehatan UNRWA di kamp pengungsi Aida di Bethlehem di Tepi Barat yang diduduki oleh Israel, 5 Februari 2024. REUTERS/Mussa Qawasma

2/5

Oleh Yosri Al Jamal

YERUSALEM (Reuters) – Di kamp pengungsi di Tepi Barat yang diduduki Israel, warga Palestina yang mengandalkan lembaga PBB UNRWA untuk pendidikan dan perawatan kesehatan khawatir layanan penting akan berhenti karena para donatur telah menghentikan pendanaan atas tuduhan bahwa para staf telah ikut serta dalam serangan Hamas pada 7 Oktober.

Sebagian besar fokus pada nasib United Nations Relief and Works Agency for Palestinian refugees telah berpusat pada operasi daruratnya di Gaza yang porak-poranda akibat perang, di mana lembaga ini sangat penting bagi upaya bantuan bagi penduduknya yang berjumlah 2,3 juta orang.

Tetapi lembaga ini juga menjadi harapan bagi para pengungsi Palestina di seluruh Timur Tengah, termasuk di Tepi Barat di mana lembaga ini melayani lebih dari 870.000 orang, dengan mengelola 96 sekolah dan 43 fasilitas perawatan kesehatan dasar.

“Jika mereka menghentikan bantuan dari UNRWA, tidak akan ada bantuan apa pun bagi penduduk, terutama di kamp pengungsi karena mereka bergantung pada UNRWA,” kata Mohammad al-Masri, seorang warga kamp pengungsi Dheisheh dekat Bethlehem.

UNRWA mengumumkan bulan lalu bahwa mereka telah memberhentikan staf setelah Israel menyampaikan tuduhan bahwa 12 dari 13.000 karyawan mereka di Gaza telah ikut serta dalam serangan pada 7 Oktober oleh pejuang Hamas yang menyerang pagar perbatasan dan desa-desa Israel.

Kelompok militan Islam itu membunuh sekitar 1.200 orang, sebagian besar warga sipil, dan menyeret lebih dari 250 orang kembali ke Gaza sebagai sandera, menurut laporan Israel. Perang udara dan darat Israel di enklave yang dikuasai Hamas itu telah menewaskan lebih dari 28.000 orang, kata otoritas kesehatan di sana.

MEMBACA  Anggaran KPU Akan Di Audit oleh BPK

Tuduhan terhadap UNRWA telah membangkitkan kembali tuntutan Israel yang sudah lama untuk membubarkan lembaga ini yang kedua belah pihak anggap terkait erat dengan masalah pengungsi yang bermula dari pembentukan Israel pada tahun 1948 yang menjadi inti konflik mereka selama beberapa dekade.

Sekitar 700.000 warga Palestina, setengah dari populasi Arab di Palestina yang diperintah Inggris 75 tahun yang lalu, melarikan diri atau diusir, banyak di antaranya bermigrasi ke negara-negara Arab tetangga di mana keturunan mereka masih tinggal. Kemah-kemah tenda tempat mereka tinggal setelah tahun 1948 berkembang menjadi kota-kota.

Tanpa penyelesaian yang berkelanjutan bagi konflik Israel-Palestina di depan mata, mereka tetap memiliki status pengungsi, termasuk di Tepi Barat dan Gaza, dan menegaskan hak untuk kembali ke rumah mereka di dalam batas-batas Israel.

Israel selalu menolak hal itu, dengan mengatakan mereka memilih untuk pergi dan tidak memiliki hak untuk kembali. Bulan lalu, Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu, memperbarui tuntutan agar UNRWA ditutup, dengan mengatakan “lembaga ini berupaya mempertahankan masalah pengungsi Palestina”.

PENGUNGSI

Daoud Faraj berusia 10 tahun ketika keluarganya menjadi pengungsi. Sekarang berusia 85 tahun, ia telah tinggal sebagian besar hidupnya di kamp pengungsi Aida dekat Yerusalem di Tepi Barat.

“Menghentikan bantuan akan menyakiti banyak orang. Bukan hanya saya,” katanya, merujuk pada layanan kesehatan dan sekolah yang dikelola UNRWA di kamp tersebut.

Lembaga ini mengatakan bahwa mereka berharap para donatur akan meninjau keputusan pendanaan mereka dalam beberapa minggu setelah laporan awal mengenai tuduhan Israel dan penanganan UNRWA terhadap mereka.

Mereka juga mengatakan bahwa mereka mungkin akan kehabisan dana untuk menjalankan layanan pada akhir Februari jika pendanaan tidak dipulihkan.

MEMBACA  Hunt mengeksplorasi cara baru dalam pengeluaran publik untuk mendanai pemotongan pajak.

“Mungkin saja UNRWA akan terpaksa dalam skenario terburuk, yang merupakan mimpi buruk bagi kita, yaitu menghentikan operasi kami. Bukan hanya di Gaza, tetapi juga di lokasi lain di mana kami beroperasi,” kata juru bicara lembaga tersebut, Kazem Abu Khalaf.

Di luar kantor pusat operasi UNRWA di Tepi Barat di Yerusalem, wakil walikota kota tersebut, Aryeh King, berbicara dalam protes oleh warga Israel yang menuntut agar lembaga ini ditutup.

“Sudah waktunya pemerintah Israel memutuskan untuk menghadapi organisasi ini seperti musuh,” kata King sambil para demonstran mengangkat spanduk bertuliskan “Usir UNRWA”.