AfD membentuk kelompok baru di Parlemen Eropa

Partai sayap kanan jauh Alternatif untuk Jerman (AfD) telah mengumumkan pembentukan kelompok sayap kanan baru di Parlemen Eropa pada hari Rabu. Sebagai juru bicara untuk co-leader Alice Weidel mengumumkan, kelompok parlemen “Eropa Negara Berdaulat” awalnya akan terdiri dari 25 anggota parlemen dari total delapan negara, 14 di antaranya berasal dari AfD. Kelompok tersebut saat ini merupakan yang terkecil di legislatif UE. Partai politik dari lebih dari 7 negara UE diperlukan untuk membentuk kelompok, sesuai dengan aturan Parlemen Eropa, dengan jumlah minimum 23 anggota legislatif UE yang diperlukan. Negara lain yang diwakili termasuk Polandia, Slovakia, Hungaria, Republik Ceko, Bulgaria, Lituania, Prancis, dan Spanyol. Kelompok tersebut sekarang harus memberi tahu Presiden Parlemen Eropa Roberta Metsola tentang pembentukannya. Kemudian diharapkan akan dikonfirmasi secara resmi dalam sidang parlemen minggu depan di Strasbourg, Prancis. Co-leader kelompok tersebut adalah RenĂ© Aust, seorang legislator EU Jerman dari AfD, dan Stanislaw Tyszka dari Konfederasi Polandia. Maximilian Krah, seorang politisi AfD yang terlibat skandal, dikeluarkan dari delegasi partai ke Parlemen Eropa karena pernyataan kontroversial tentang masa lalu Nazi Jerman, tidak termasuk dalam kelompok tersebut. Krah menyambut pembentukan kelompok namun di X. “Saya senang bahwa pendirian kelompok di Parlemen Eropa akan mengimplementasikan proyek yang telah saya kerjakan selama bertahun-tahun.” “Kepentingan proyek ini jauh lebih besar daripada peran saya sendiri; oleh karena itu saya puas dan tanpa rasa sakit hati,” katanya.

MEMBACA  Film Evil Dead Baru Akan Datang, Namun Bagaimana Sejalan Dengan Cerita Sebelumnya Masih Misteri