Perusahaan di Texas yang menjual peluru dari mesin mirip ATM bersiap untuk ekspansi cepat

Sebuah perusahaan telah memasang mesin penjual amunisi berbasis komputer di toko-toko kelontong di Alabama, Oklahoma, dan Texas, memungkinkan pelanggan untuk mengambil peluru bersama sekaleng susu.

American Rounds mengatakan mesin mereka menggunakan pemindai identifikasi dan perangkat lunak pengenalan wajah untuk memverifikasi usia pembeli dan sangat “cepat dan mudah” digunakan seperti tablet komputer. Namun, para advokat khawatir penjualan peluru melalui mesin penjual akan menyebabkan lebih banyak penembakan di AS, di mana kekerasan senjata api telah menewaskan setidaknya 33 orang hanya pada Hari Kemerdekaan.

Perusahaan tersebut menjaga teknologi verifikasi usia berarti transaksi tersebut sama aman atau lebih aman dibandingkan penjualan online, yang mungkin tidak memerlukan pembeli untuk menyerahkan bukti usia, atau di toko-toko ritel, di mana ada risiko pencurian.

“Saya sangat berterima kasih kepada mereka yang meluangkan waktu untuk mengenal kami dan tidak hanya membuat asumsi tentang apa yang kami lakukan,” kata CEO Grant Magers. “Kami sangat mendukung Amandemen Kedua, tetapi kami mendukung kepemilikan senjata yang bertanggung jawab, dan kami berharap kami dapat meningkatkan lingkungan bagi komunitas.”

Telah terjadi 15 pembunuhan massal yang melibatkan senjata api sejauh ini pada tahun 2024, dibandingkan dengan 39 pada tahun 2023, menurut database yang dipelihara dalam kemitraan The Associated Press, USA Today, dan Universitas Northeastern.

“Inovasi yang membuat penjualan amunisi lebih aman melalui pengenalan wajah, verifikasi usia, dan pelacakan penjualan serial adalah langkah-langkah keamanan yang menjanjikan yang seharusnya ada di toko senjata api, bukan di tempat Anda membeli susu untuk anak-anak Anda,” kata Nick Suplina, Wakil Presiden Senior untuk Hukum dan Kebijakan di Everytown for Gun Safety. “Di negara yang dibanjiri senjata dan amunisi, di mana senjata adalah penyebab kematian utama bagi anak-anak, kita tidak perlu lebih menormalisasi penjualan dan promosi produk-produk ini.”

MEMBACA  CEO Media Trump mengatakan bahwa dia akan melakukan 'apa pun yang diperlukan' untuk membela investor DJT dari penjual pendek

Magers mengatakan toko-toko kelontong dan lainnya mendekati perusahaan yang berbasis di Texas, yang dimulai pada tahun 2023, tentang gagasan menjual amunisi melalui teknologi otomatis. Perusahaan tersebut memiliki satu mesin di Alabama, empat di Oklahoma, dan satu di Texas, dengan rencana untuk satu lagi di Texas dan satu di Colorado dalam beberapa minggu mendatang, katanya.

“Orang-orang, saya rasa, terkejut ketika mereka memikirkan gagasan menjual amunisi di toko kelontong,” kata Magers. “Tetapi seperti yang kami jelaskan, bagaimana hal itu berbeda dengan Walmart?”

Undang-undang federal mensyaratkan seseorang harus berusia 18 tahun untuk membeli amunisi senapan dan senapan runduk dan 21 tahun untuk membeli amunisi pistol. Magers mengatakan mesin mereka mensyaratkan pembeli minimal berusia 21 tahun.

Mesin tersebut bekerja dengan mensyaratkan pelanggan untuk memindai kartu identitas mereka untuk memvalidasi bahwa mereka berusia 21 tahun atau lebih. Pemindaian juga memeriksa apakah itu kartu identitas yang valid, katanya. Ini diikuti oleh pemindaian pengenalan wajah untuk memverifikasi “Anda adalah siapa yang Anda klaim sebagai konsumen,” katanya.

“Pada titik itu, Anda dapat menyelesaikan transaksi produk Anda dan Anda siap melanjutkan,” katanya. “Seluruh pengalaman ini memakan waktu satu setengah menit setelah Anda akrab dengan mesin.”

Mesin penjual adalah metode penjualan lain, bergabung dengan toko-toko ritel dan pengecer online. Laporan Maret oleh Everytown for Gun Safety menemukan bahwa beberapa pengecer amunisi online besar tidak sepertinya memverifikasi usia pelanggan mereka, meskipun ada persyaratan.

Tahun lalu, seorang pengecer online menyelesaikan gugatan yang diajukan oleh keluarga korban tewas dan terluka dalam penembakan di sekolah menengah Texas 2018. Keluarga-keluarga tersebut mengatakan penembak berusia 17 tahun tersebut bisa membeli amunisi dari pengecer yang gagal memverifikasi usianya.

MEMBACA  Israel Mengatakan Ada Bukti tentang Sel Tersangka dan Sandera di Dalam Gaza yang Tersembunyi

Mesin penjual untuk peluru atau bahan-bahan lain yang terbatas usianya bukanlah ide yang benar-benar baru. Perusahaan-perusahaan telah mengembangkan teknologi serupa untuk menjual minuman beralkohol. Sebuah perusahaan telah memasarkan kios otomatis untuk menjual produk ganja di dispensari di negara-negara di mana ganja legal.

Seorang polisi Pennsylvania membuat sebuah perusahaan sekitar 12 tahun yang lalu yang menempatkan mesin penjual peluru di klub senjata dan lapangan tembak swasta sebagai kemudahan bagi para pelanggan. Mesin-mesin tersebut tidak memiliki mekanisme verifikasi usia tetapi hanya ditempatkan di lokasi dengan persyaratan usia untuk masuk, kata pemilik Master Ammo Sam Piccinini.

Piccinini pernah berbicara dengan sebuah perusahaan beberapa tahun yang lalu tentang menggabungkan teknologi kecerdasan buatan untuk memverifikasi usia dan identitas pembeli, tetapi pada saat itu biayanya terlalu mahal, katanya. Untuk American Rounds, satu mesin harus dihapus dari sebuah lokasi di Tuscaloosa, Alabama, karena penjualan yang mengecewakan, kata Magers.

Magers mengatakan sebagian besar minat awal untuk mesin-mesin tersebut berada di komunitas pedesaan di mana mungkin sedikit pengecer yang menjual amunisi. Mesin-mesin American Rounds berada di toko-toko kelontong Super C Mart dan Fresh Value di kota-kota kecil, termasuk Pell City, Alabama, yang memiliki populasi lebih dari 13.600, dan Noble, Oklahoma, di mana hampir 7.600 orang tinggal.

“Seseorang di komunitas itu mungkin harus mengemudi selama satu atau satu setengah jam untuk dipasok jika mereka ingin pergi berburu, misalnya,” kata Margers. “Toko kelontong kami, mereka ingin dapat menawarkan kategori lain kepada pelanggan mereka yang mereka rasa akan populer.”