Presiden Hungaria Mengundurkan Diri di Tengah Protes atas Pengampunan Kasus Penyalahgunaan Seks

Presiden Hongaria, sekutu setia dan sebagian besar tidak berdaya dari perdana menteri otoriter negara itu, Viktor Orban, mengundurkan diri pada hari Sabtu akibat protes publik atas pengampunan seorang pria yang terlibat dalam skandal pelecehan seks di sebuah rumah anak-anak.

Presiden Katalin Novak, seorang pendukung nilai-nilai tradisional yang tegas dan mantan menteri urusan keluarga Hongaria, mengumumkan pengunduran dirinya di televisi, menjadi salah satu dari serangkaian tokoh terkenal dalam partai konservatif Fidesz pimpinan Orban yang tersandung skandal seks.

Dia mengundurkan diri dari jabatan presiden, yang sebagian besar bersifat seremonial dan telah dipegangnya sejak 2022, sebagai respons atas kemarahan yang meluas, termasuk di kalangan Fidesz, atas pengungkapan baru-baru ini bahwa seorang pria yang dia ampuni tahun lalu telah terbukti melakukan pembiaran pelecehan seksual di sebuah panti asuhan yang dijalankan negara.

Pria tersebut termasuk lebih dari 20 orang yang diampuni oleh Novak pada bulan April tahun lalu sebelum kunjungan Paus Fransiskus ke Hongaria.

“Saya mengeluarkan pengampunan yang menimbulkan kebingungan dan ketidakpuasan di kalangan banyak orang,” kata Novak pada hari Sabtu, dengan bersikeras bahwa dia telah percaya “bahwa narapidana tersebut tidak mengeksploitasi kerentanan anak-anak.” Dia mengatakan itu adalah “kesalahan.”

Kepergiannya tidak kemungkinan besar mengurangi cengkeraman Orban atas kekuasaan, tetapi ini merupakan pukulan bagi citra Fidesz – yang dijaga hati-hati oleh media negara dan swasta yang dikuasai oleh partai pemerintah – sebagai pembela teguh nilai-nilai Kristen dan musuh pedofilia, yang sering dikaitkan oleh pemerintah dengan upaya Uni Eropa untuk melindungi hak-hak L.G.B.T.Q.

Janji untuk melindungi anak-anak dari predator telah menjadi bagian yang semakin penting dalam pesan politik dalam negeri Orban, yang telah memenangkan empat pemilihan umum berturut-turut dan secara teratur mengutuk para kritikusnya di dalam dan luar negeri sebagai “globalis terjaga” yang bertujuan untuk menghancurkan keluarga tradisional.

MEMBACA  Putin mendekati enam tahun lagi dalam kekuasaan saat warga Rusia memberikan suara

Sejumlah politisi Fidesz, termasuk seorang walikota berpengaruh yang terekam dalam video mengikuti pesta seks dengan pelacur di sebuah yacht, terlibat dalam skandal seks dalam beberapa tahun terakhir. Yang paling terkenal adalah Jozsef Szajer, anggota Fidesz Parlemen Eropa yang membantu menulis ulang Konstitusi Hongaria untuk mencakup larangan pernikahan sesama jenis. Dia mengundurkan diri pada tahun 2020 setelah ditangkap oleh polisi Belgia karena melanggar pembatasan Covid dengan menghadiri pesta seks pria di Brussels dan kemudian mencoba melarikan diri melalui saluran pembuangan.

Dalam posisi bertahan atas pengampunan Novak terhadap seorang pelaku dalam kasus pelecehan seks anak, Fidesz pada hari Kamis mengusulkan untuk mengamandemen Konstitusi Hongaria guna mencegah pengampunan di masa depan diberikan kepada siapa pun yang terbukti bersalah dalam kasus kejahatan terhadap anak-anak.