Prajurit penjaga Ukraina berhasil menembak jatuh rudal Rusia dengan tembakan senapan mesin.

Satuan pertahanan udara bergerak dari Brigade Pechersk ke-27 berhasil menembak jatuh rudal jelajah musuh di Oblast Kyiv hanya dengan menggunakan senapan mesin selama serangan Rusia massal terhadap Ukraina pada tanggal 29 Desember, seperti yang dilaporkan oleh National Guard di Facebook pada tanggal 30 Desember.

Satuan tersebut berhasil mendeteksi target yang bergerak menuju Kyiv dan membuka tembak. Mereka berhasil mengenai rudal tersebut, merusak tangki bahan bakar rudal yang kemudian meledak. Setelah memeriksa puing-puing rudal, National Guard menyimpulkan bahwa hulu ledak rudal tersebut tidak meledak setelah jatuh.

Baca juga: 31 warga sipil tewas, 130+ terluka saat Rusia melepaskan serangan misil dan drone terbesar dalam perang ini

Unit pemadam kebakaran bergerak dari National Guard secara khusus dirancang untuk melawan serangan udara dan dapat menembak jatuh rudal dan drone kamikaze. Hal ini, dikombinasikan dengan kerja efektif unit pertahanan udara, memungkinkan peningkatan jumlah sasaran udara yang berhasil dicegat, jelaskan National Guard.

Rusia meluncurkan serangan misil dan drone massal terhadap Ukraina pada malam tanggal 29 Desember. Ledakan terdengar di banyak kota besar, seperti Kyiv dan Dnipro, serta di kota-kota kecil seperti Konotop.

Komandan-in-Chief Angkatan Bersenjata Ukraina, Valerii Zaluzhnyi, mengatakan bahwa pasukan pertahanan udara berhasil menembak jatuh 87 rudal jelajah dan 27 drone Shahed.

Tiga puluh sembilan orang tewas dan 159 lainnya terluka dalam serangan drone dan misil Rusia massal di Ukraina pada tanggal 29 Desember, seperti yang ditulis oleh Presiden Volodymyr Zelenskyy di Telegram pada tanggal 30 Desember.

Tanggal 30 Desember dinyatakan sebagai hari berkabung di Oblast Odesa dan Zaporizhzhya serta kota Dnipro.

Baca juga: Muncul video serangan misil Rusia di apartemen Odesa yang menewaskan setidaknya dua warga sipil

MEMBACA  Aktivitas pabrik di Korea Selatan menyusut pada bulan April, tetapi optimisme tentang prospek ke depan meningkat.

Kyiv juga menetapkan hari berkabung pada tanggal 1 Januari, dengan laporan 16 orang tewas sementara puing-puing gudang di distrik Shevchenkivskyi ibu kota masih dalam proses pembersihan.

Kami membawa suara Ukraina ke seluruh dunia. Dukung kami dengan sumbangan satu kali, atau menjadi Patron!

Baca artikel asli di The New Voice of Ukraine