Penasihat Abbas mengecam rencana Israel untuk mengontrol perbatasan Gaza dengan Mesir.

Seorang penasihat untuk Presiden Palestina Mahmoud Abbas telah mengkritik rencana Israel untuk memperpanjang pemeriksaan di perbatasan antara Jalur Gaza dan Mesir.

Proposal Presiden Israel Benjamin Netanyahu, “untuk mengambil alih kontrol Israel terhadap Koridor Philadelphi dan sisi Palestina dari perlintasan Rafah, serta pembentukan zona pengaman dan pengaturan keamanan baru merupakan bukti nyata keputusan untuk mengembalikan pendudukan secara total,” kata Hussein al-Sheikh, sekretaris jenderal Organisasi Pembebasan Palestina (PLO), dalam sebuah postingan di X.

Ini merusak “kesepakatan dengan Mesir dan mengakhiri semua perjanjian dengan PLO,” tambahnya.

Dia mengomentari pernyataan Netanyahu, yang dibuat pada Sabtu malam, bahwa setelah perang Gaza, Israel juga harus mengontrol Koridor Philadelphi di sepanjang perbatasan antara Jalur Gaza dan Mesir, sepanjang sekitar 14 kilometer.

Menurut Netanyahu, ini adalah satu-satunya cara untuk memastikan demilitarisasi Jalur Gaza.

Al-Sheikh menulis tentang perlunya “keputusan Palestina dan Arab yang bersatu untuk menghadapi konsekuensi perang agresif ini dan upaya Netanyahu untuk mendikte realitas baru yang dihasilkan dari perang ini.”

Diskusi terus berlanjut sementara perang terus berkecamuk mengenai masa depan Gaza.

Hamas memenangkan pemilihan parlemen pada tahun 2006 melawan Fatah yang lebih moderat pimpinan Abbas, kemudian dengan kekerasan merebut kendali penuh atas Jalur Gaza setahun kemudian.

Israel menarik diri dari wilayah tersebut pada tahun 2005 dan mengungsikan lebih dari 20 pemukiman Israel.

Sejak Hamas berkuasa, secara de facto terdapat dua pemerintahan Palestina terpisah, satu di Gaza dan satu di Ramallah.

MEMBACA  Pasar litium China mengalami tren naik jangka panjang, kata Ganfeng Lithium