Wegovy dan Obat Pelangsing Baru Lainnya Benar-Benar Efektif—Jadi, Apa Selanjutnya?

Beberapa obat resep telah masuk ke dalam kesadaran publik dengan cepat seperti yang dilakukan oleh Ozempic dan Wegovy dalam beberapa tahun terakhir. Obat merek Novo Nordisk tersebut telah menjadi sinonim dengan penurunan berat badan seperti halnya Viagra dan Cialis dengan disfungsi ereksi. Tetapi meskipun 2023 telah menunjukkan bahwa obat-obatan ini dan obat-obatan serupa lainnya benar-benar merupakan masa depan pengobatan obesitas, juga terlihat bahwa masa depan ini terlihat cukup kacau – terkadang karena alasan yang tidak berhubungan dengan obat itu sendiri.

Mari kita Makan Pengontrol Xbox Cokelat

Semaglutide: Yang Sebenarnya

Semaglutide adalah bahan aktif dalam Ozempic dan Wegovy, yang diminum melalui suntikan subkutan mingguan. Ini adalah versi sintetis dan lebih tahan lama dari hormon GLP-1 – hormon yang mengatur rasa lapar dan fungsi metabolik seperti produksi insulin. Ozempic disetujui oleh Administrasi Makanan dan Obat-obatan untuk mengobati diabetes tipe 2 pada tahun 2017; pada tahun 2021, Wegovy dosis tinggi disetujui untuk obesitas.

Wegovy menunjukkan keberhasilan yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam uji klinis yang mengarah pada persetujuan FDA, membantu orang kehilangan 15% berat badan awal mereka rata-rata. Hasil tersebut membuat banyak ahli memprediksi era baru dalam obat-obatan obesitas. Dan dalam data yang dikumpulkan sejak itu, semaglutide tidak hanya bekerja seperti yang diharapkan tetapi tampaknya menawarkan keuntungan yang melampaui penurunan berat badan, seperti mengurangi beberapa gejala kecanduan.

Pada bulan November, para peneliti menerbitkan serangkaian kasus orang dengan gangguan penggunaan alkohol yang mulai merindukan minum lebih sedikit setelah mereka mulai mengonsumsi semaglutide untuk obesitas. Beberapa tim saat ini sedang melakukan uji coba obat ini untuk ketergantungan alkohol dan kondisi lain yang terkait dengan perilaku kompulsif, seperti gangguan makan berlebihan. Di tempat lain, para ilmuwan telah mulai mempelajari apakah GLP-1 dapat mengurangi peradangan otak dan melambatkan perkembangan gangguan seperti Alzheimer, dengan beberapa hasil awal yang menjanjikan.

MEMBACA  Indonesia Menggelar Acara di Markas Besar UNESCO untuk Mempromosikan Seni dan Budaya

Mungkin ada manfaat kesehatan lainnya. Musim panas ini, Novo Nordisk merilis hasil uji coba SELECT, yang melihat pada hasil terkait jantung orang yang kelebihan berat badan atau obesitas dengan penyakit kardiovaskular yang sudah ada sebelumnya yang diberi dosis tinggi semaglutide atau plasebo. Dibandingkan dengan plasebo, mereka yang menggunakan obat ini memiliki risiko lebih rendah 20% untuk masalah kardiovaskular utama (dan berpotensi fatal) seperti serangan jantung atau stroke hingga lima tahun. Pada bulan Oktober, perusahaan memutuskan untuk mengakhiri uji coba serupa semaglutide untuk penyakit ginjal kronis lebih awal, setelah hasil awal menemukan manfaat yang jelas.

Penurunan risiko ini kemungkinan besar sebagian besar disebabkan oleh penurunan berat badan, yang merupakan temuan penting itu sendiri. Banyak penelitian telah menunjukkan bahwa penurunan berat badan dapat meningkatkan kesehatan secara keseluruhan bagi orang dengan obesitas, tetapi sulit untuk membuktikannya secara langsung – sebagian karena orang pada umumnya kesulitan kehilangan dan menjaga berat badan yang cukup dalam waktu yang lama untuk mempelajarinya, di luar intervensi seperti operasi. Tetapi beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa manfaat-manfaat ini tidak hanya dihasilkan dari penurunan berat badan saja dan mungkin berhubungan dengan efek lain dari semaglutide pada tubuh.

Tidak semua jalur penelitian ini akan memberikan hasil. Tetapi bahkan jika hanya beberapa yang berhasil, obat-obatan ini dapat meningkatkan dan mungkin menyelamatkan nyawa jutaan orang lebih dari yang awalnya diperkirakan.

Seorang Peserta Masuk ke Ring: Tirzepatide

Mungkin perkembangan paling penting yang terjadi tahun ini adalah persetujuan FDA terhadap Zepbound dari Eli Lilly untuk obesitas pada bulan November. Bahan aktif obat ini adalah tirzepatide, yang meniru baik GLP-1 maupun hormon terkait rasa lapar lainnya yaitu GIP – kombinasi yang tampaknya lebih kuat dalam mengobati obesitas daripada Wegovy. Dalam uji klinis, orang yang mengonsumsi tirzepatide kehilangan 20% hingga 25% berat badan awal mereka secara rata-rata, tingkat penurunan berat badan yang mendekati hasil yang dilihat dengan operasi bariatric yang paling berhasil.

MEMBACA  Wordle hari ini: Jawaban dan petunjuk untuk 30 Maret

Kedatangan Zepbound tidak hanya memperkuat persaingan sengit di pasar obat-obatan obesitas ke depan, tetapi juga menunjukkan bahwa produk-produk ini hanya permulaan. Saat ini ada puluhan kandidat obat-obatan obesitas lainnya dalam pipa, beberapa di antaranya mungkin membantu orang menurunkan berat badan lebih banyak daripada semaglutide atau tirzepatide, atau dapat menawarkan keuntungan lain seperti lebih mudah dikonsumsi dalam bentuk pil daripada suntikan.

Tidak Ada Makan Siang Gratis: Efek Samping Obat Penurunan Berat Badan Meskipun obat-obatan ini mungkin terlihat seperti mujizat, sedikit pengobatan medis yang bebas risiko. Orang yang mengonsumsinya sering mengalami masalah pencernaan seperti muntah dan diare. Gejala ini cenderung berkurang seiring waktu dan biasanya tidak cukup buruk bagi kebanyakan orang untuk berhenti mengonsumsi obat tersebut. Tetapi juga ada indikasi bahwa orang dapat mengembangkan komplikasi serius seperti gastroparesis (kelumpuhan lambung), pankreatitis, dan bahkan ideasi bunuh diri. Pada bulan September, FDA memperbarui label Wegovy dan Ozempic, memperingatkan bahwa produk-produk tersebut dapat berpotensi menyebabkan ileus (sumbatan usus) berdasarkan data pelaporan kejadian yang merugikan, meskipun badan tersebut tidak memastikannya sebagai risiko yang diketahui.

Beberapa efek samping yang dicurigai ini, seperti ideasi bunuh diri, memiliki bukti yang kurang mendukung saat ini terkait penggunaan GLP-1 daripada yang lainnya. Dan pada umumnya, masalah serius seperti kelumpuhan lambung dan ileus tampaknya jarang terjadi. Tetapi dokter dan pasien harus tetap waspada terhadap masalah-masalah ini dan mengevaluasi apakah manfaatnya sebanding dengan kemungkinan risiko ini.

Semaglutide Off-Label dan di Pasar Gelap

Tidak semua komplikasi seputar obat-obatan ini bersifat medis. Masalah produksi dan permintaan yang tidak terduga telah menyebabkan kelangkaan berkelanjutan baik Wegovy maupun Ozempic, karena banyak dokter mulai meresepkan obat terakhir ini secara off-label untuk penurunan berat badan. Hal ini pada gilirannya telah memengaruhi perawatan orang yang mengonsumsi Ozempic sebagaimana dimaksudkan, dengan pasien diabetes beralih ke obat-obatan lain yang mungkin kurang efektif.

MEMBACA  Fallout Telah Diperbarui untuk Musim 2

Pasokan yang kalah, harga jual tinggi (lebih dari $1,000 per bulan tanpa perlindungan), dan kurangnya cakupan asuransi rutin terhadap obat-obatan ini juga telah membantu memicu munculnya pasar abu-abu dan pasar gelap. Orang sekarang membeli semaglutide yang dibuat khusus dan jauh lebih murah dari apotek pembuat obat, meskipun tanpa jaminan atas keamanan atau efektivitasnya. Dan popularitas semaglutide yang semakin meningkat mungkin berkontribusi pada peningkatan overdosis. Pada awal bulan ini, Pusat Racun Amerika melaporkan bahwa sekitar 3.000 panggilan terkait obat ini telah dilakukan ke pusat kontrol racun di seluruh negara sejauh ini tahun ini – meningkat 15 kali lipat dari panggilan yang dilakukan pada tahun 2019. Di negara lain, termasuk Austria, semaglutide palsu telah mulai beredar, dan beberapa orang telah masuk rumah sakit akibat mengonsumsi produk yang salah label yang sebenarnya mengandung insulin.

Jalan ke Depan

Data klinis terbaru menunjukkan bahwa banyak orang akan mendapatkan kembali sebagian berat badan yang telah mereka hilangkan jika mereka berhenti mengonsumsi obat-obatan ini. Ini bukanlah masalah yang inheren, karena banyak kondisi kronis membutuhkan pengobatan berkelanjutan, tetapi mempersulit hal-hal tersebut. Misalnya, apakah orang akan mampu terus membayar obat-obatan ini, terutama karena perusahaan asuransi mulai lebih membatasi cakupan mereka terhadap obat-obatan ini? Apa yang terjadi pada kesehatan orang yang kehilangan dan mendapatkan kembali berat badan akibat kehilangan perlindungan, karena siklus penurunan dan pen