Mahkamah Konstitusi Thailand akan memutuskan apakah akan membubarkan partai Move Forward yang populer.

BANGKOK (AP) — Mahkamah Konstitusi Thailand pada hari Rabu mengumumkan bahwa mereka akan memutuskan apakah akan membubarkan partai politik yang memenangkan kursi terbanyak dalam pemilihan tahun lalu karena diduga melanggar konstitusi dengan mengusulkan untuk mengubah undang-undang tentang pencemaran nama baik keluarga kerajaan negara tersebut.

Pengadilan menyatakan bahwa mereka menerima petisi dari Komisi Pemilihan Negara untuk memeriksa kasus tersebut terhadap partai Move Forward setelah menemukan cukup bukti, dan memerintahkan partai tersebut untuk mengajukan bukti pada 15 hari ke depan.

Mereka mengatakan bahwa petisi tersebut meminta pembubaran partai dan larangan selama 10 tahun terhadap aktivitas politik oleh eksekutif partai.

Keputusan pengadilan merupakan langkah terbaru dalam apa yang dianggap sebagai serangan bertahun-tahun terhadap gerakan progresif negara tersebut oleh kekuatan konservatif yang berusaha mempertahankan kekuasaan mereka. Partai pendahulu Move Forward, Partai Future Forward, dibubarkan oleh putusan Mahkamah Konstitusi pada tahun 2020 karena melanggar undang-undang pemilihan tentang sumbangan kepada partai politik. Pembubaran tersebut menjadi salah satu pemicu dari protes pro-demokrasi yang dipimpin oleh pemuda yang muncul di seluruh negara pada tahun 2020.

Protes-protes tersebut mendorong batas bagi gerakan progresif bahkan lebih jauh dengan secara terbuka mengkritik monarki dan menuntut reformasi, sebuah subjek yang sebelumnya dianggap tabu. Hal ini mengakibatkan penuntutan yang keras di bawah undang-undang tentang pencemaran monarki, yang Move Forward telah berusaha untuk mengubah.

Pemimpin partai, Chaithawat Tulathon, mengatakan kepada wartawan setelah pengumuman pengadilan pada hari Rabu bahwa partai telah mempersiapkan diri untuk kasus tersebut dan akan berusaha membuktikan ketidakbersalahannya. Dia mengatakan bahwa putusan bisa keluar dalam beberapa minggu, dan partai akan mengadakan konferensi pers untuk menjelaskan posisinya.

MEMBACA  Supir yang diduga terlibat dalam perampokan pasar daging hadir di pengadilan. Bagaimana hakim menetapkan jaminan

Pada bulan Januari, pengadilan yang sama telah memutuskan bahwa partai harus menghentikan advokasi perubahan terhadap undang-undang, yang dikenal sebagai Pasal 112, yang melindungi monarki dari kritik dengan memberlakukan hukuman hingga 15 tahun penjara per pelanggaran. Putusan tersebut tidak memberikan hukuman bagi partai.

Move Forward mengalami serangan hukum yang beragam setelah kemenangan pemilihan mereka. Pita Limjaroenrat, mantan pemimpin partai, dihentikan dari Parlemen setelah dituduh melanggar undang-undang pemilihan karena memiliki saham di sebuah perusahaan media. Dia berargumen bahwa dia hanya memiliki sejumlah kecil saham sebagai eksekutor dari warisan ayahnya yang sudah meninggal. Pita melanjutkan tugas parlemen pada bulan Januari setelah Mahkamah Konstitusi membebaskannya dari tuduhan tersebut.

Pengadilan Thailand, terutama Mahkamah Konstitusi, dianggap sebagai benteng dari establishment monarki tradisional negara tersebut, yang telah menggunakan mereka dan lembaga negara independen seperti Komisi Pemilihan untuk mengeluarkan putusan untuk melumpuhkan atau menenggelamkan lawan politik.

Partai Move Forward menyelesaikan pertama dalam pemilihan umum 2023 setelah berkampanye untuk mengubah Pasal 112 dan memperkenalkan reformasi demokratis lainnya. Kemenangan tersebut menunjukkan bahwa banyak pemilih Thailand siap untuk perubahan setelah hampir satu dekade pemerintahan yang dikontrol oleh militer.

Namun, Senat yang diinstal oleh militer menghalangi partai tersebut untuk berkuasa dengan menolak untuk setuju dengan pemilihan Pita sebagai perdana menteri. Senator menyatakan bahwa mereka menentang Pita karena niatnya untuk melaksanakan reformasi terhadap monarki.