Lubang aneh, berbentuk lingkaran yang terlihat dari luar angkasa ternyata adalah kuno – dan dibuat oleh manusia. Lihatlah

Arkeolog menggunakan laser pada satelit menemukan kawah lingkaran di pantai utara Prancis — dan membuat penemuan monumental. Sebuah tim dari Institut Nasional Riset Arkeologi E-realistik, atau INRAE, sedang bekerja dengan LiDAR, jenis sistem radar yang menggunakan laser yang diproyeksikan dari satelit yang mengorbit Bumi untuk memindai tanah untuk struktur yang mungkin terkubur di bawah permukaan, menurut rilis berita 1 April dari Dewan Departemen Côtes d’Armor. Struktur sejarah dari waktu ke waktu mungkin tidak terlihat dengan mata telanjang, kata para peneliti, tetapi dapat ditemukan dan direkonstruksi menggunakan LiDAR dengan presisi ekstrim, juga mencegah kerusakan potensial dari ekskavasi. Di Cap d’Erquy, di sepanjang pantai utara Prancis, sistem satelit menemukan struktur yang terkubur di dalam kawah, menurut rilis, dan para peneliti mengamati lebih dekat. Tampaknya ada sisa sekitar 20 struktur yang terkubur di dalam kawah, kata para peneliti, dan mereka dibangun dalam formasi lingkaran. Teknologi merekonstruksi struktur dan membuat gambar, dirilis oleh berita Dewan Departemen Côtes d’Armor. Citra satelit menunjukkan di mana struktur Zaman Besi pernah dibangun, tanpa harus menggali mereka, kata para peneliti. Struktur-struktur tersebut berasal dari Zaman Besi, kata arkeolog, pada suatu saat antara abad ke-8 dan ke-5 SM. Bangunan-bangunan itu merupakan bagian dari sebuah desa kuno, dibangun di sekitar alun-alun pusat dalam depresi tanah, kata para peneliti. Arkeolog percaya desa itu akan didiami oleh anggota komunitas Galia, yang tinggal di wilayah itu pada saat itu. Orang-orang Galia, juga dikenal sebagai Gauls, adalah suku Celtic yang mendiami bagian dari Prancis modern, Belgia, Jerman, dan Italia dan tinggal di masyarakat pertanian yang dibagi menjadi suku, menurut Britannica. Selama abad ke-5 SM, Gauls bermigrasi ke selatan ke Mediterania, kata Britannica, artinya sebuah komunitas di pantai utara kemungkinan besar akan ditinggalkan. Jean-Yves Peskebrel, seorang arkeolog dalam proyek ini, mengatakan penemuan luar biasa itu adalah desa yang terlupakan. Selain keberadaan struktur, Peskebrel mengatakan LiDAR memungkinkan tim melihat elemen dekoratif. Dia menyebut teknologi tersebut revolusioner, dan mengatakan hal itu memungkinkan untuk melihat kehidupan orang-orang pada Zaman Besi. Côtes d’Armor adalah departemen Prancis di sepanjang Selat Inggris, dan situs itu sekitar 240 mil di sebelah barat dari Paris. Google Translate digunakan untuk menerjemahkan rilis berita dari Dewan Departemen Côtes d’Armor. Anak Abad Pertengahan dikubur dengan camilan populer ini — dan arkeolog tidak tahu mengapa. Reruntuhan Abad Pertengahan menyembunyikan rahasia yang jauh lebih tua — hingga sekarang. Lihat a. . .

MEMBACA  Penyanyi Steve Harley, 'Make Me Smile', Meninggal pada Usia 73 Tahun