Krisis di Timur Tengah: Militer Israel Mengakui Bertanggung Jawab atas Serangan yang Menewaskan 7 Pekerja Bantuan

Tujuh pekerja bantuan dari World Central Kitchen tewas di Jalur Gaza ketika konvoi mereka diserang pada malam Senin, menurut organisasi bantuan dan pejabat kesehatan Gaza. Organisasi bantuan bencana yang didirikan oleh koki Spanyol, José Andrés, mengatakan konvoi mereka terkena serangan dari Israel. Dalam pernyataan setelah serangan, Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu, menyebutnya sebagai “kasus tragis di mana pasukan kami secara tidak sengaja menyerang orang-orang tidak bersalah.” Dia mengatakan bahwa Israel telah berkomunikasi dengan pemerintah asing terkait insiden tersebut.

Berikut adalah yang kita ketahui. Konvoi yang terdiri dari tiga kendaraan baru saja meninggalkan gudang makanan. Anggota staf World Central Kitchen sedang meninggalkan gudang di Deir al Balah, sebuah kota di pusat Jalur Gaza, ketika konvoi mereka – dua mobil lapis baja dan sebuah kendaraan lainnya – diserang pada Senin malam, demikian yang diungkapkan organisasi tersebut dalam pernyataannya. Militer Israel telah diberitahu tentang pergerakan pekerja bantuan tersebut, demikian menurut badan amal tersebut. Pekerja bantuan baru saja membongkar lebih dari 100 ton makanan yang dibawa ke Gaza melalui laut di gudang tersebut, menurut kelompok tersebut.

Video dan foto yang diverifikasi oleh The New York Times menunjukkan bahwa konvoi tersebut telah terkena serangan beberapa kali. Gambar tersebut menunjukkan tiga kendaraan putih yang hancur, dengan kendaraan paling utara dan selatan hampir satu setengah mil terpisah. Logo World Central Kitchen terlihat pada barang-barang di dalam bagian dalam yang terbakar dari mobil paling utara dan selatan. Mobil di tengah dibiarkan dengan lubang besar di atapnya, yang jelas ditandai dengan logo kelompok tersebut. Ketiga kendaraan, meskipun berjauhan satu sama lain, berada di atau dekat jalan pesisir Al-Rashid.

Belum jelas pada Selasa pagi jenis amunisi apa yang mengenai mobil tersebut dan apakah bahan peledak tersebut diluncurkan dari darat, pesawat tempur, atau pesawat tanpa awak.

MEMBACA  Bank India diwajibkan untuk mengungkapkan sumbangan politik anonim

Enam warga negara asing dan seorang warga Palestina tewas. World Central Kitchen mengatakan salah satu dari yang tewas adalah warga negara ganda Amerika Serikat dan Kanada, sementara yang lain berasal dari Australia, Britania Raya, Gaza, dan Polandia. Dalam sebuah pos dengan nama dan usia korban di situs web kelompok tersebut, eksekutif utamanya, Erin Gore, mengatakan “Kami terguncang oleh kehilangan kami.”

Perdana Menteri Australia, Anthony Albanese, mengidentifikasi salah satu korban sebagai Zomi Frankcom, seorang warga negara Australia dan manajer senior di World Central Kitchen. “Pujian yang mengalir untuk Lalzawmi ‘Zomi’ Frankcom menceritakan kisah kehidupan yang didedikasikan untuk melayani orang lain, termasuk rekan-rekannya dari Australia selama bencana alam,” ujar Menteri Luar Negeri negara tersebut, Penny Wong, di media sosial.

Damian Sobol, seorang pekerja bantuan dari kota Polandia tenggara, Przemysl, tewas dalam serangan tersebut, menurut walikota kota tersebut, Wojciech Bakun. “Tidak ada kata-kata untuk menggambarkan apa yang dirasakan orang-orang yang mengenal pria fantastis ini pada saat ini,” ujarnya dalam sebuah pos di media sosial.

David Cameron, menteri luar negeri Britania Raya, mengatakan di media sosial bahwa tiga pekerja bantuan yang tewas adalah warga negara Britania Raya. BBC melaporkan nama mereka: John Chapman, James Henderson, dan James Kirby. Media lokal Britania Raya menggambarkan Mr. Chapman dan Mr. Henderson sebagai mantan Marinir Kerajaan yang kemudian beralih ke pekerjaan sukarela.

Jacob Flickinger, yang juga tewas dalam serangan tersebut, adalah warga negara ganda Amerika Serikat dan Kanada berusia 33 tahun, menurut World Central Kitchen, dan bekerja dalam tim bantuan kelompok tersebut.

Medis Palestina mengambil kembali jenazah ketujuh korban dan membawanya ke rumah sakit di Deir al Balah, menurut Masyarakat Bulan Sabit Palestina. Jenazah para warga asing akan dibawa keluar dari Gaza ke Mesir, ujar kelompok itu.

MEMBACA  Poland Mengaktifkan Angkatan Udara Setelah Rudal Pesiar Rusia Melanggar Wilayah Udara Selama Serangan Besar-besaran di Ukraina

Saif Abutaha, seorang warga Gaza berusia 25 tahun yang bekerja sebagai sopir dan penerjemah untuk World Central Kitchen, juga tewas dalam serangan tersebut. Mr. Abutaha adalah seorang pemuda berjiwa pengusaha yang bekerja di bisnis ayahnya dan fasih berbahasa Inggris, kata saudaranya, Shadi.

Mr. Abutaha dan pekerja World Central Kitchen lainnya sangat gembira atas kesempatan untuk membongkar bantuan makanan yang sangat dibutuhkan. “Mereka begitu gembira, seolah-olah mereka akan pergi ke pernikahan,” kata saudaranya. Itulah terakhir kali dia melihatnya.

Mr. Cameron mengatakan di media sosial bahwa “penting bagi pekerja kemanusiaan untuk dilindungi dan dapat melaksanakan tugas mereka.” Dia meminta Israel “untuk segera menyelidiki dan memberikan penjelasan lengkap dan transparan tentang apa yang terjadi.”

Setidaknya 196 pekerja bantuan tewas di Gaza dan Tepi Barat antara Oktober 2023 dan akhir Maret, menurut Jamie McGoldrick, pejabat bantuan senior PBB. “Ini bukan insiden terisolasi,” katanya, menambahkan: “Tidak ada tempat yang aman lagi di Gaza.”

Kelompok pekerja World Central Kitchen berkumpul di sekitar jenazah rekan-rekan mereka setelah mereka dipindahkan ke Rumah Sakit Al-Najjar di Rafah pada hari Selasa.

Perdana Menteri terlihat bertanggung jawab atas serangan ‘tidak disengaja’. Dalam pernyataan video pada hari Selasa, Perdana Menteri Benjamin Netanyahu Israel merujuk pada “kasus tragis pasukan kami secara tidak sengaja melukai orang-orang tidak bersalah di Jalur Gaza.” Mr. Netanyahu tidak menyebutkan World Central Kitchen dalam keterangannya.

Namun seorang pejabat Israel yang akrab dengan masalah tersebut, yang berbicara dengan syarat anonimitas karena serangan tersebut masih dalam penyelidikan, mengklarifikasi bahwa perdana menteri merujuk pada serangan itu. “Ini terjadi dalam perang, kami sedang menyelidiki ini sepenuhnya, kami sedang berhubungan dengan pemerintah, dan kami akan melakukan segala sesuatu agar hal ini tidak terjadi lagi,” kata Mr. Netanyahu.

MEMBACA  Transnistria, Region Pemisah Moldova, Meminta Perlindungan dari Rusia

Seorang pejabat militer Israel, yang berbicara dengan syarat anonimitas untuk membahas penyelidikan internal, mengatakan militer telah menyetujui bahwa mereka bertanggung jawab atas serangan terhadap konvoi tersebut. Jenderal Herzi Halevi, kepala staf militer Israel, diharapkan akan meninjau temuan dari penyelidikan awal kejadian itu pada Selasa malam, kata pejabat tersebut.

Juru bicara militer Israel, Laksamana Muda Daniel Hagari, mengatakan penyelidikan telah diarahkan kepada Mekanisme Penemuan dan Penilaian Fakta, sebuah badan militer yang bertugas menyelidiki tuduhan dan melihat keadaan di balik episode pertempuran. “Kami akan membuka penyelidikan untuk meneliti lebih lanjut insiden serius ini,” katanya. “Ini akan membantu kami mengurangi risiko agar kejadian seperti ini tidak terjadi lagi.”

Militer Israel mengatakan mekanisme tersebut adalah “badan independen, profesional, dan ahli.” Kelompok hak asasi manusia umumnya kritis terhadap kemampuan militer Israel untuk menyelidiki dirinya sendiri secara transparan, menuduh bahwa penyelidikan seringkali panjang dan jarang mengarah pada dakwaan.

Kapal bantuan World Central Kitchen kembali ke Siprus. Pada saat serangan terjadi, pekerja telah membongkar 100 ton bantuan dari Jennifer, sebuah kapal World Central Kitchen yang berangkat dari pelabuhan Larnaka, Siprus akhir pekan lalu dan tiba di Gaza pada hari Senin. 240 ton lainnya akan dibongkar pada hari Selasa, menurut Theodoros Gotsis, juru bicara Kementerian Luar Negeri Siprus.

Mr. Gotsis mengatakan bahwa Jennifer malah berlayar meninggalkan Gaza kembali ke Larnaka pada hari Selasa. Dia menambahkan bahwa beberapa ton bantuan lainnya menunggu di gudang di Larnaka, namun tidak jelas kapan dan apakah misi untuk mengirimnya akan dilakukan.

Patrick Kingsley, Rawan Sheikh Ahmad, Gabby Sobelman, Matina Stevis-Gridneff, Lauren Leatherby, Nader Ibrahim, dan Kim Severson berkontribusi dalam pelaporan artikel ini. – Adam Rasgon dan Aaron Boxerman