Dalam 24 Jam, Anda Akan Mendapatkan Pil Anda: Wanita Amerika Melakukan Perjalanan ke Meksiko untuk Aborsi

Bersama dengan Floridians Protecting Freedom, Hochkammer dan timnya meminta adanya amendemen yang akan membuat tidak konstitusional untuk melewati legislasi yang membatasi akses ke aborsi sebelum keberadaan janin atau ketika diperlukan untuk kesehatan pasien. Sebanyak 890.000 tanda tangan diperlukan untuk mengajukan inisiatif ini ke dalam pemungutan suara umum November 2024.

“Inisiatif yang kami usulkan didukung oleh 70 persen warga Florida dan lebih dari 60 persen dari Partai Republik mendukungnya; bahkan 57 persen dari orang-orang yang mengidentifikasi diri sebagai pendukung Trump setuju dengan bahasa inisiatif ini,” jelasnya. Angka-angka ini konsisten dengan jajak pendapat yang mengatakan bahwa lebih dari setengah warga Amerika menyetujui akses ke aborsi dalam semua atau sebagian kasus.

Florida, yang telah melarang aborsi setelah 15 minggu, adalah salah satu dari 21 negara bagian yang telah memperkenalkan pembatasan terhadap hak-hak aborsi sejak putusan Roe v. Wade dibatalkan. Beberapa tetangga Florida bahkan lebih jauh: di Mississippi dan Alabama, aborsi hampir sepenuhnya dilarang, dan di Georgia, wanita hanya dapat melakukan aborsi selama enam minggu pertama kehamilan.

Namun, organisasi lain lebih pesimis tentang hak-hak aborsi di Florida dan mengharapkan bahwa mereka akan segera lebih terbatas. Pada bulan April 2023, Gubernur Ron DeSantis menandatangani larangan enam minggu yang telah disahkan oleh dewan legislatif negara bagian. (Legislasi tersebut ditangguhkan menunggu tantangan hukum terhadap larangan 15 minggu saat ini yang sedang berada di depan mahkamah agung Florida.)

Sejak Dobbs, organisasi pro-choice telah memimpin upaya seputar akses aborsi. Kamila Przytuła adalah direktur Women Emergency Network (WEN), yang sejak tahun 1989, telah memberikan dukungan bagi wanita yang mencari aborsi melalui sumbangan pribadi.

MEMBACA  Orang-orang Paling Berbahaya di Internet pada Tahun 2023

“Sebuah aborsi bisa memakan biaya antara $500 hingga $1.000 jika dilakukan di luar negara bagian. Bagi beberapa wanita, itu bisa berarti harus memilih antara membayar utilitas atau membeli makanan,” jelas Przytuła. WEN bekerja sama dengan organisasi lain yang menerima kasus dari klinik dan secara kolektif menutupi sebagian biaya aborsi. “Ini telah memungkinkan kami untuk dapat membantu setiap orang yang telah mendatangi kami mencari bantuan,” katanya.

Menurut statistik yang diterbitkan oleh Institut Guttmacher, hampir satu dari lima pasien aborsi di Amerika Serikat melakukan perjalanan ke negara bagian lain untuk mengakses aborsi selama paruh pertama tahun 2023. Angka tersebut dua kali lipat dari apa yang terjadi pada tahun 2020.

Larangan aborsi terutama berdampak pada wanita muda, wanita hitam, dan migran – populasi utama yang menghubungi WEN. Przytuła mengingat satu kasus di antara banyak yang pernah ia tangani: seorang wanita asal Amerika Tengah, yang buta huruf dan HIV positif. WEN memberikan dukungan keuangan untuk sebuah aborsi.

“Dia berada dalam situasi yang sangat rentan, kami mengetahui tentang kasusnya melalui klinik yang sedang merawatnya. Beberapa bulan sebelumnya, dia telah bermigrasi ke utara ke Miami bersama pamannya, yang tidak mungkin tahu bahwa dia sedang hamil.” Dia diangkut dan dirawat di sebuah klinik di Miami.

Dia adalah salah satu dari 600 wanita di Florida yang organisasi tersebut telah membantu untuk melakukan aborsi, salah satu dari jutaan wanita di negara bagian tersebut yang menghadapi beberapa pembatasan aborsi paling ekstrem di Amerika yang memaksa banyak orang untuk merahasiakannya.

Cerita ini diproduksi dengan dukungan dari International Women’s Media Foundation sebagai bagian dari inisiatif Reproductive Health, Reproductive Rights, and Justice in the Americas. Awalnya muncul di WIRED en Español. Itu diterjemahkan oleh John Newton.

MEMBACA  Toshiba Merilis Mikrokontroler Arm® Cortex®-M4 untuk Kontrol Motor