Kami tidak dapat memberlakukan sanksi kepada negara ketiga yang membantu Rusia.

Josep Borrell, diplomat puncak Uni Eropa, melakukan kunjungan selama dua hari ke Ukraina untuk bertemu dengan berbagai pejabat pemerintah top negara tersebut dalam apa yang sekarang menjadi tur dukungan rutin.

Mengunjungi Ukraina untuk keempat kalinya dalam dua tahun, Borrell tegas dalam mendorong wilayahnya untuk melakukan lebih banyak hal untuk Ukraina.

“Pada akhir tahun ini, Uni Eropa akan menyumbangkan lebih dari 1 juta proyektil ke Ukraina,” kata Borrell kepada Kyiv Independent selama kunjungannya ke Kyiv pada 7 Februari, menambahkan bahwa produksi militer mereka telah meningkat 40% sejak awal 2022.

Pada bulan Februari, anggota UE memberikan Ukraina kurang dari setengah dari jumlah yang dijanjikan, yang seharusnya dibayarkan penuh pada Maret 2024.

Borrell juga mendorong pemberian paket bantuan ekonomi dan militer bernilai miliaran dolar untuk Ukraina serta peningkatan tekanan sanksi terhadap Rusia.

Namun, di balik pidato-pidato optimis pejabat-pejabat Uni Eropa, masih banyak pertanyaan yang belum terpecahkan.

Menteri Luar Negeri Dmytro Kuleba (L) dan Josep Borrell, perwakilan tinggi UE untuk urusan luar negeri, berjabat tangan di dekat gedung utama kementerian selama pertemuan resmi pada 7 Februari 2024 di Kyiv, Ukraina. (Eduard Kryzhanivskyi/Kementerian Urusan Luar Negeri Ukraina/Global Images Ukraine via Getty Images)

Ekonomi Rusia mencatat pertumbuhan sebesar 2,6% pada 2023, menurut Bank Dunia, dengan Moskow berhasil menghindari sanksi melalui negara-negara ketiga. Di sisi lain, keunggulan Rusia dalam proyektil dan senjata yang diproduksi secara dalam negeri atau diperoleh dari luar negeri menjadi kritis.

Uni Eropa tampaknya tidak mampu menyelesaikan kedua masalah tersebut sepenuhnya.

Dalam wawancara dengan Kyiv Independent di Kyiv pada 7 Februari, Borrell berbicara tentang cara Rusia menghindari sanksi, munculnya kelompok-kelompok populist di Eropa, dan mengapa, meskipun peningkatan produksi, Eropa masih kesulitan memberikan Ukraina segala sesuatu yang dibutuhkannya untuk menang.

MEMBACA  Makanan-makanan yang Akan Hilang di Dunia Akibat Perubahan Iklim

Baca juga: Bank-bank Rusia mencetak keuntungan rekor. Apakah perang membantu mereka?

‘Kita tidak bisa memberlakukan sanksi pada negara ketiga’

Meskipun berbagai analisis independen menunjukkan kemampuan Rusia untuk beradaptasi dan tumbuh meskipun sanksi yang diberlakukan oleh Barat, Borrell bersikeras: “Tidak, ekonomi Rusia tidak berjalan dengan baik,” katanya kepada Kyiv Independent.

“Ini adalah ‘Keynesianisme perang (militer)’,” kata Borrell, merujuk pada kebijakan ekonomi yang menunjukkan bahwa peningkatan pengeluaran pemerintah untuk militer dan pertahanan akan meningkatkan pertumbuhan ekonomi. Teori ini, yang dinamai dari ekonom Inggris John Maynard Keynes, digunakan untuk menggambarkan pertumbuhan ekonomi yang cepat di Jerman Nazi.

Sekarang, semakin banyak pejabat yang menerapkannya pada Rusia Vladimir Putin.

“Ekonomi Rusia tentu saja didorong oleh upaya perang, tetapi inflasi sangat tinggi, rubel sangat rendah, pendapatan dari penjualan hidrokarbon juga menurun,” tambah Borrell.

Ketiga argumen tersebut telah diperdebatkan oleh para ahli.

Meskipun inflasi di Rusia mencapai 7,5% pada 2023, itu turun dari 11,8% yang tercatat setahun sebelumnya. Rubel, yang tetap stabil berkat intervensi Bank Sentral Rusia, hanya kehilangan 30% dibandingkan dengan nilai sebelum perang penuh skala.

Menurut Kyiv School of Economics, pendapatan dari ekspor minyak Rusia mencapai $183 miliar pada 2023, dengan pendapatan yang sebanding dengan tingkat sebelum perang penuh skala.

Menurut Bloomberg, lebih dari 45% ekspor minyak Rusia dikelola oleh “armada bayangan,” yang dibangun untuk menghindari sanksi Eropa dan Amerika. Rusia juga mengalihkan rute perdagangannya dan menjual hidrokarbonnya ke negara-negara seperti Tiongkok dan India yang tidak terikat oleh sanksi.

Dan tampaknya UE tidak memiliki rencana untuk mengatasi masalah ini.

“Lihat, sanksi Uni Eropa tidak bersifat ekstrateritorial, kita dapat memberlakukan sanksi pada subjek-subjek kita karena mereka tunduk pada hukum kita, tetapi kita tidak dapat memberlakukan sanksi pada negara ketiga,” kata Borrell.

MEMBACA  Menyelesaikan Resolusi Tahun Baru - The New York Times

Sementara itu, statistik dari Institute of International Finance menemukan bahwa antara Maret 2022 dan Oktober 2023, ekspor Jerman mobil dan suku cadang ke Kyrgyzstan telah meningkat 5.500%.

Kyrgyzstan, anggota uni ekonomi yang dipimpin Moskow, adalah salah satu tujuan utama melalui mana teknologi militer dan non-militer sekarang masuk ke Rusia, menghindari sanksi UE.

Baca juga: Perdagangan Kyrgyzstan melesat saat Rusia menguasai cara menghindari sanksi

Perebutan internal di UE

UE, serikat longgar dari 27 negara, memiliki masalah yang cukup banyak.

Penyusunan sanksi baru terhalang oleh perselisihan internal, peningkatan produksi militer berjalan lambat, dan pemilihan EU yang akan datang akan membuka jalan bagi sejumlah kelompok populist sayap kiri dan sayap kanan yang skeptis terhadap Ukraina untuk menentukan agenda.

Nasionalis Prancis, Partai Kebebasan Belanda, Alternatif untuk Jerman (AfD), dan berbagai lainnya memimpin jajak pendapat atau berada di posisi kedua di negara masing-masing.

“Saya pikir dukungan untuk Ukraina adalah sesuatu yang sangat luas di antara spektrum politik di Eropa,” kata Borrell.

“Jajak pendapat adalah jajak pendapat, kita berjarak tiga bulan dari pemilihan, biarkan warga Eropa memikirkannya,” tambahnya. “Ini adalah kesempatan bagus untuk menjelaskan kepada warga Eropa mengapa dukungan untuk Ukraina harus terus berlanjut.”

Perang Rusia terhadap Ukraina adalah “masalah keamanan kita sendiri,” kata Borrell.

Perihal keamanan UE, sulit untuk tidak kembali mengarah pada produksi senjata dan amunisi yang lambat dan hingga dua tahun masih belum mampu mencukupi kebutuhan Ukraina dan dirinya sendiri.

Berbicara di Warsawa dalam perjalanan ke Kyiv, Borrell mengatakan, “cara paling cepat, murah, dan efektif untuk meningkatkan pasokan amunisi kami ke Ukraina adalah dengan menghentikan ekspor ke negara-negara ketiga.”

MEMBACA  Musuh Terburuk Partai Buruh Inggris Mungkin adalah Diri Sendiri

Di Kyiv, Borrell menurunkan penilaiannya tetapi masih berjanji untuk memberikan sebanyak mungkin.

“Sebelum perang di Ukraina, Eropa memiliki kontrak ekspor di seluruh dunia,” kata Borrell. “Dan tentu saja sekarang kita harus mengalihkan produksi ini untuk memberikan prioritas kepada kebutuhan Ukraina.”

“Tetapi ini tidak bisa dilakukan dalam semalam,” tambahnya, mengatakan bahwa setiap negara anggota harus merenegotiasi kontraknya dengan negara-negara asing dan industri mereka sendiri.

Baca juga: Saat sanksi menggigit, Rusia mengincar sumber daya mineral Ukraina untuk membiayai invasinya

Kami telah bekerja keras untuk memberikan berita independen dan berbasis lokal dari Ukraina. Pertimbangkan untuk mendukung Kyiv Independent.