GM menyuntikkan $850 juta ke Cruise untuk menjaga perusahaan robotaxi yang kesulitan tetap bertahan.

General Motors sedang menginvestasikan $850 juta ke Cruise untuk membantu menutupi biaya operasional perusahaan setelah terpaksa menutup layanan robotaxinya ketika salah satu mobil tanpa pengemudi menabrak seorang pejalan kaki. Chief financial officer GM Paul Jacobson mengumumkan investasi tersebut di panggung Konferensi Industri Otomotif Global Deutsche Bank di Kota New York hari ini. Uang tersebut akan digunakan untuk menutupi biaya operasional Cruise saat perlahan-lahan melanjutkan pengujian kendaraan otonomnya di beberapa kota di AS. Perusahaan mengatakan juga sedang mencari investor eksternal baru untuk membantu memperkuat situasi keuangannya. Cruise adalah penghasil uang besar yang merugikan GM, bahkan sebelum insiden tahun lalu di mana salah satu kendaraan tanpa pengemudi menyeret seorang pejalan kaki 20 kaki di San Francisco setelah ia ditabrak oleh pengemudi hit-and-run. Perusahaan otomotif itu telah kehilangan $8,2 miliar pada Cruise sejak 2017, dengan kerugian sebesar $3,48 miliar hanya pada tahun 2023. Cruise baru-baru ini setuju membayar setidaknya $8 juta dalam penyelesaian dengan wanita yang terluka dalam insiden 2 Oktober itu. Pascatanggap insiden itu, Cruise menyetop semua kendaraannya dan meluncurkan tinjauan keselamatan komprehensif. Perusahaan menyewa dua firma hukum luar untuk meninjau protokol keselamatannya dan menentukan apakah Cruise dengan sengaja menahan rekaman video dari DMV California tentang kendaraan tanpa pengemudi menyeret korban hit-and-run ke pinggir jalan. (Firma hukum menyimpulkan bahwa rekaman tersebut secara tidak sengaja ditahan.) Perusahaan mengeluarkan pengingat sukarela dari semua 950 kendaraan Cruise tahun lalu untuk memperbarui perangkat lunak dan mencegah insiden serupa di masa depan. Beberapa eksekutif papan atas mengundurkan diri, termasuk rekan pendiri Kyle Vogt dan Dan Kan. Dan seperempat staf perusahaan dipecat. Beberapa eksekutif GM turun tangan untuk membenahi situasi, termasuk penasihat umum Craig Glidden sebagai co-president Cruise, bersama Mo Elshenawy, yang juga akan menjadi chief technology officer. Mantan presiden Tesla Jon McNeill, yang sudah menjadi anggota dewan GM selama beberapa tahun, dinobatkan sebagai wakil ketua dewan Cruise bersama CEO GM Mary Barra. Tahun lalu, Jacobson GM mengatakan kepada investor bahwa perusahaan otomotif itu akan mengurangi pengeluarannya untuk Cruise sebesar “ratusan juta” dolar. Namun daripada memutuskan hubungan sepenuhnya dengan GM, seperti yang dilakukan Ford dan Volkswagen dengan Argo AI, GM mengatakan tetap berkomitmen pada perusahaan robotaxi yang berjuang itu dengan harapan akan melihat pengembalian investasi besar-besaran itu pada akhirnya. Sementara itu, Cruise secara perlahan mulai mendeploy lebih banyak mobil di jalan, meskipun masih dengan pengemudi keselamatan manusia di belakang kemudi. Kota terbaru yang menjadi tuan rumah kendaraannya adalah Houston, di mana perusahaan mengatakan akan memulai dengan kendaraan yang dikemudikan manusia. Dalam beberapa minggu mendatang, Cruise mengatakan akan beralih ke pengemudi otonom yang disupervisi dengan pengemudi keselamatan siap mengambil alih jika diperlukan. Perusahaan juga mengoperasikan kendaraan di Phoenix dan Dallas.

MEMBACA  Keypad Sentuh Yale baru membawa fitur membuka kunci sidik jari ke kunci pintar August