Israel mengungkap rincian penyelamatan sandera di Gaza di tengah serangan Rafah.

Pasukan khusus Israel memasuki sebuah gedung di pusat Rafah di mana dua sandera yang dijaga oleh pasukan Hamas Islamis Palestina ditahan, dan membebaskan mereka di bawah tembakan intens, kata juru bicara militer Daniel Hagari pada hari Senin.

Mereka adalah sandera sipil pertama yang berhasil dibebaskan oleh tentara Israel sejak pembantaian pada tanggal 7 Oktober, di mana teroris dari Hamas dan kelompok ekstremis lainnya membunuh 1.200 orang di Israel dan menyandera sekitar 240 orang.

Militer Israel telah mempersiapkan penyelamatan ini untuk waktu yang lama dan menunggu saat yang tepat, kata Hagari.

Kedua sandera pria berusia 60 dan 70 tahun ditahan di lantai dua, kata Hagari. Militan lain ada di gedung tetangga, tambahnya.

Pasukan keamanan berdiri di depan sandera untuk melindungi mereka dan kemudian terlibat dalam pertukaran tembak yang sengit. “Ini adalah operasi penyelamatan yang kompleks di tengah-tengah Rafah, berdasarkan intelijen yang sangat sensitif dan berharga,” tulis Hagari di Telegram.

Hanya satu menit setelah gedung diserbu, angkatan udara Israel mulai menyerang daerah Rafah untuk memungkinkan pasukan mundur. Kedua sandera dievakuasi dari gedung di tengah tembakan intens, kata juru bicara militer Israel tersebut.

Kedua sandera ini diselamatkan sebagai bagian dari operasi yang dimulai dengan serangan udara IDF yang massif di distrik Shaboura di tengah Rafah, menurut Jerusalem Post.

Dalam sebuah pernyataan sebelumnya pada hari Senin, IDF mengatakan telah “melakukan serangkaian serangan terhadap target teroris di daerah Shaboura di selatan Jalur Gaza” semalam.

Ada laporan yang saling bertentangan tentang jumlah korban tewas akibat serangan tersebut. Otoritas kesehatan yang dikendalikan Hamas melaporkan 67 orang tewas, dengan lebih dari 160 orang terluka dari operasi itu. Kantor berita Palestina Wafa melaporkan, mengutip petugas medis di Rafah, setidaknya 52 warga sipil dan lainnya tewas dalam serangan udara Israel yang intensif. Stasiun televisi Al Jazeera yang berbasis di Qatar melaporkan bahwa setidaknya 63 orang tewas dan puluhan lainnya terluka.

MEMBACA  Otoritas Ukraina Tangkap Kolaborator Diduga Membantu Serangan Rusia di Vuhledar

Pernyataan dan jumlah korban dari kedua belah pihak tidak dapat diverifikasi secara independen pada awalnya.

Otoritas kesehatan di Gaza telah mencatat total jumlah kematian di wilayah tersebut mencapai lebih dari 28.000 sejak perang dimulai.

Kedua sandera tersebut berada dalam “kondisi medis yang baik, dan telah dipindahkan untuk pemeriksaan medis di rumah sakit Sheba Tel Hashomer,” kata IDF dalam sebuah posting di Telegram.

Hagari mengatakan ada 134 orang yang masih ditahan sebagai sandera di Gaza, meskipun sumber-sumber Israel mengatakan sekitar 30 di antaranya sudah tidak hidup lagi. Seorang prajurit Israel telah diselamatkan oleh tentara pada akhir Oktober.

Operasi penyelamatan ini dilakukan saat Israel sedang mempersiapkan serangan darat di Rafah, yang berbatasan dengan Mesir. Ratusan ribu warga sipil saat ini berlindung di sana dalam ruang yang sangat terbatas.

Rencana Israel untuk serangan militer di kota yang padat penduduk ini telah mendapat kritik keras dari masyarakat internasional.

Israel telah beberapa kali menyerang target di Rafah dari udara. Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu berargumen bahwa Israel tidak bisa memenangkan perang jika batalyon-batalyon Hamas tetap berada di Rafah.

Perdana Menteri tersebut menjamin ratusan ribu warga sipil yang mencari perlindungan di Rafah akan mendapatkan “koridor aman” menjelang serangan darat yang direncanakan di sana.

Seorang warga Palestina memegang peluru setelah pasukan khusus Israel memasuki gedung hunian tempat dua sandera Israel dikabarkan ditahan di Rafah, selatan Jalur Gaza. Kedua sandera ini diselamatkan sebagai bagian dari operasi yang dimulai dengan serangan udara IDF yang intensif. Abed Rahim Khatib/dpa

Seorang warga Palestina memeriksa bangunan yang rusak setelah serangan udara Israel di kota Rafah di selatan Jalur Gaza. Pasukan khusus Israel memasuki gedung-gedung tersebut untuk membebaskan dua orang Israel yang ditahan oleh Hamas. Abed Rahim Khatib/dpa

MEMBACA  Berita Selasa - The New York Times