Hasil Menunjukkan Presiden Felix Tshisekedi Memimpin

Hasil lengkap dari pemilihan di Republik Demokratik Kongo diharapkan segera, dengan Presiden Félix Tshisekedi memimpin dengan nyaman atas kandidat-kandidat oposisi yang telah menuntut pemilihan ulang.

Presiden Tshisekedi telah menerima sekitar 72% suara yang diumumkan sejauh ini, dan tampaknya akan memasuki masa jabatan kedua.

Pemilihan tanggal 20 Desember ini terganggu oleh masalah logistik yang meluas.

Pemilihan harus diperpanjang hingga hari kedua di beberapa bagian negara yang luas ini.

Sekitar dua pertiga dari tempat pemungutan suara dibuka terlambat, sementara 30% mesin pemungutan suara tidak berfungsi, menurut kelompok pengamat.

Jutaan orang menunggu berjam-jam sebelum mereka dapat memilih, sementara beberapa orang menyerah dan pulang ke rumah.

Oposisi menyatakan bahwa masalah-masalah tersebut adalah bagian dari rencana yang disengaja untuk memanipulasi hasil guna keuntungan Mr. Tshisekedi.

Beberapa kandidat utama telah memanggil untuk protes setelah hasil diumumkan pada hari Minggu.

“Kami mengajak rakyat kami untuk turun ke jalan setelah pengumuman kecurangan pemilu,” kata mereka dalam pernyataan bersama yang menolak pemilihan “palsu”.

Kepala komisi pemilu sebelumnya mengatakan bahwa para kandidat oposisi menginginkan pemilihan baru karena “mereka tahu bahwa mereka kalah… mereka adalah pecundang yang buruk”.

Pemimpin pemilu, Denis Kadima, mengakui adanya beberapa ketidakberesan tetapi tetap bersikeras bahwa hasil yang diumumkan sejauh ini mencerminkan kehendak rakyat Kongo.

Mantan presiden Kenya, Uhuru Kenyatta, telah mengirim pesan di X untuk mengucapkan selamat kepada Mr. Tshisekedi atas pemilihan kembali-nya.

Miliarder sepak bola dan raja tambang Moise Katumbi berada di urutan kedua dengan sekitar 18% suara, sementara mantan eksekutif minyak Martin Fayulu, yang mengklaim dirinya dirampok dari kemenangan dalam pemilihan 2018, berada di urutan ketiga dengan sekitar 5% suara.

MEMBACA  Jacob Zuma - kartu liar politik dalam pemilihan Afrika Selatan

Pejabat pemilu masih belum mengatakan secara tepat berapa banyak tempat pemungutan suara yang dibuka atau berapa banyak orang yang memilih.

Sejauh ini, sekitar 17,8 juta suara telah dihitung dari 55.000 dari 76.000 tempat pemungutan suara. Sekitar 44 juta orang terdaftar untuk memilih.

Belum jelas apakah salah satu dari 18 kandidat oposisi akan menantang hasil di pengadilan – Mr. Katumbi sudah mengatakan bahwa itu tidak layak, karena pengadilan tidak independen.

Mahkamah Konstitusi memiliki waktu 10 hari untuk mendengar tantangan hukum sebelum dijadwalkan mengumumkan hasil akhir pada 10 Januari 2024, dengan upacara pelantikan dijadwalkan pada 20 Januari.

Kongo memiliki ukuran sekitar empat kali lebih besar dari Perancis, tetapi tidak memiliki infrastruktur dasar. Bahkan beberapa kota utamanya tidak terhubung oleh jalan.

Sekitar dua pertiga dari populasi 100 juta orang di negara ini hidup di bawah garis kemiskinan, dengan penghasilan $2,15 (£1,70) per hari atau kurang.

Pemilih juga memilih perwakilan parlemen, provinsi, dan munisipal, dengan sekitar 100.000 calon secara keseluruhan.

Pemilihan tidak diselenggarakan di sebagian wilayah timur karena pertempuran yang berkecamuk di wilayah tersebut selama tiga dekade terakhir.

Puluhan kelompok bersenjata telah bertempur untuk mengendalikan sebagian dari wilayah tersebut, yang merupakan rumah bagi sebagian besar kekayaan mineral negara yang luas ini.

Ini termasuk cadangan kobalt yang besar, bagian vital dari banyak baterai lithium yang dianggap penting untuk masa depan yang bebas dari bahan bakar fosil.