Blinken mengumumkan lebih dari $400 juta bantuan kemanusiaan baru untuk Palestina di Gaza

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken pada Selasa mengumumkan lebih dari $400 juta bantuan kemanusiaan baru untuk Palestina di Gaza saat ia sekali lagi meminta Hamas untuk menerima proposal gencatan senjata yang ia deskripsikan sebagai cara paling efektif untuk mengatasi bencana kemanusiaan.

Diplomat AS tertinggi, berbicara di konferensi bantuan kemanusiaan darurat di Yordania, juga meminta negara-negara lain untuk memberikan lebih banyak bantuan untuk mendukung mereka di jalur yang dilanda perang.

Situasi kemanusiaan di Gaza telah menjadi kritis selama delapan bulan perang Israel melawan Hamas. Pemerintah Israel telah membatasi akses dan barang yang telah berhasil masuk ke jalur tersebut. Organisasi bantuan kemanusiaan harus berurusan dengan infrastruktur yang hancur menghambat kemampuan mereka untuk memberikan bantuan yang sangat dibutuhkan, dan pekerja bantuan telah terjebak dalam baku tembak.

“Krisis di Gaza sangat besar,” akui Blinken.

“Hanya sepertiga dari permohonan Perserikatan Bangsa-Bangsa saat ini yang didanai. Itu meninggalkan defisit sekitar $2 miliar hingga $3 miliar. Setiap negara dapat membantu mengisi kesenjangan ini. Namun beberapa yang menyatakan keprihatinan besar atas penderitaan rakyat Palestina di Gaza, termasuk negara-negara yang memiliki kapasitas untuk memberikan banyak, memberikan sangat sedikit – atau sama sekali tidak memberikan,” kata Blinken tanpa menyebutkan nama negara tertentu. “Sudah waktunya bagi semua orang, semua orang, untuk bertindak.”

Dana baru $404 juta dari AS akan digunakan untuk “makanan, air minum yang aman, perawatan kesehatan, perlindungan, pendidikan, tempat tinggal, dan dukungan psikososial,” menurut catatan media dari Departemen Luar Negeri.

Dalam pidatonya Selasa, Blinken mengatakan bahwa “terutama dalam beberapa bulan terakhir, Israel telah mengambil langkah-langkah penting untuk membuka lebih banyak penyeberangan, untuk mengatasi hambatan-hambatan dalam pengiriman bantuan, tetapi itu dapat dan harus melakukan lebih.”

MEMBACA  Tablet terbaik untuk anak-anak pada tahun 2024: Diuji oleh para ahli dan direkomendasikan oleh orang tua

“Seperti yang kami sampaikan secara langsung kepada pemerintah Israel, sangat penting untuk mempercepat truk inspeksi dan mengurangi penumpukan, memberikan kejelasan yang lebih besar tentang dan mempersingkat daftar barang-barang terlarang, meningkatkan visa untuk pekerja bantuan dan memprosesnya lebih cepat, menciptakan saluran yang lebih jelas dan efektif bagi kelompok-kelompok kemanusiaan untuk berkonflik dengan operasi IDF, membanjiri obat-obatan dan peralatan penyelamat, memberikan segala yang diperlukan untuk memperbaiki sistem air dan sanitasi,” katanya.

“Dan Israel harus mengambil langkah-langkah lebih lanjut untuk mengurangi korban sipil, bahkan ketika menghadapi musuh yang memulai perang ini dengan pembantaian barbar terhadap warga sipil pada 7 Oktober,” kata Blinken.

Terlepas dari klaim Blinken tentang “langkah-langkah penting” yang diambil oleh pemerintah Israel, pekerja kemanusiaan mengatakan bahwa situasi di lapangan hanya semakin memburuk, terutama karena militer Israel meningkatkan operasi di Rafah, di mana jutaan Palestina sebelumnya melarikan diri. Blinken sendiri mengakui dalam pidatonya Selasa bahwa “lebih dari satu juta orang telah mengungsi dari Rafah sendiri, dalam sebulan terakhir saja – banyak di antaranya sudah diusir berkali-kali.”

“Situasinya kembali ke titik terendah, yang sangat mengejutkan pada saat ini,” kata Arnaud Quemin, direktur Timur Tengah di Mercy Corps.

Ada “ekosistem” untuk pekerjaan bantuan kemanusiaan di Rafah – beberapa organisasi non-pemerintah dan lembaga PBB menyediakan fasilitas logistik, yang lain menyediakan transportasi, “semua orang bekerja sama untuk membuat itu mungkin,” dia menjelaskan kepada CNN. Tetapi dengan operasi militer Israel yang terjadi sejak awal Mei, “itu tidak bisa berfungsi lagi, itu berhenti total.”

Pejabat internasional dan pekerja kemanusiaan telah menggambarkan situasi di Gaza sebagai belum pernah terjadi dalam kompleksitas dan cakupannya. Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengatakan dalam konferensi Selasa bahwa “kecepatan dan skala pembantaian dan pembunuhan di Gaza melampaui apa pun yang pernah saya alami selama menjadi Sekretaris Jenderal.”

MEMBACA  Tentara Rusia gagal 11 kali mencoba menyerang posisi Ukraina di sepanjang tepi kiri Oblast Kherson - Staf Jenderal

Dalam pidatonya, diplomat AS tertinggi menekankan bahwa AS melihat Hamas sebagai satu-satunya hambatan bagi gencatan senjata yang akan meredakan penderitaan kemanusiaan.

“Hari ini, saat kita berkumpul, satu, dan hanya satu, hal yang menghalangi kesepakatan terjadi, dan itu adalah Hamas,” katanya. “Jadi pesanku utama dan pertama hari ini kepada setiap pemerintah, setiap lembaga multilateral, setiap organisasi kemanusiaan yang ingin meringankan penderitaan massal di Gaza: minta Hamas untuk menerima kesepakatan.”

Orang lain juga menekankan perlunya gencatan senjata untuk memungkinkan pekerjaan kemanusiaan.

“Status quo tidak bisa bertahan. Tanpa kesepakatan politik yang mendukung gencatan senjata, sistem bantuan kemanusiaan didorong ke titik keruntuhan,” kata Mirjana Spoljaric, presiden Komite Internasional Palang Merah, dalam konferensi Selasa.

Cerita ini telah diperbarui dengan laporan tambahan.

Untuk berita dan buletin CNN lebih lanjut, buat akun di CNN.com