Trump menyasar dua saksi yang kemungkinan akan bersaksi di depan sidang pidana, meskipun ada larangan bicara

Dalam sketsa ruang sidang ini, Michael Cohen menatap mantan Presiden AS Donald Trump saat dia ditanya oleh seorang pengacara dari kantor jaksa agung, selama sidang penipuan sipil Trump Organization di Pengadilan Agung Negara Bagian New York di distrik Manhattan, Kota New York pada 24 Oktober 2023.

Jane Rosenberg | Reuters

Donald Trump pada hari Sabtu mengarahkan kritik kepada dua saksi yang kemungkinan akan muncul dalam sidang uang diam New York-nya yang akan datang, menguji batas perintah diam yang melarang pernyataan publik semacam itu.

“Apakah Mark POMERANTZ telah diadili atas tindakan mengerikannya di luar dan di dalam Kantor Jaksa Agung. Apakah pengacara yang tercela dan narapidana Michael Cohen telah diadili atas PENIPUAN?” mantan presiden memposting di Truth Social.

Pos media sosial tersebut adalah tantangan terbaru terhadap batas perintah diam yang melarang Trump membuat pernyataan publik tentang saksi dan juri yang kemungkinan akan muncul.

Cohen sebelumnya bekerja sebagai pengacara pribadi Trump dan kemungkinan akan menjadi saksi kunci dalam sidang tersebut. Pada tahun 2018, dia menyatakan bersalah atas tuduhan terkait pembayaran uang diam kepada dua wanita pada tahun 2016, yang katanya dilakukan “atas perintah” seorang kandidat presiden 2016 yang tidak disebutkan namanya. Dia diharapkan akan menyebutkan Trump dalam sidang yang akan datang.

Pomerantz adalah mantan jaksa penuntut yang pernah memimpin penyelidikan Kantor Jaksa Agung Manhattan terkait pembayaran uang diam Trump sebelum dia mengundurkan diri dari kasus tersebut pada tahun 2022.

Sidang dijadwalkan untuk memulai seleksi juri pada hari Senin, di mana Trump akan menghadapi 34 tuduhan terkait pemalsuan catatan bisnis, diduga untuk menyembunyikan pembayaran uang diam sebesar $130.000 kepada bintang porno Stormy Daniels pada tahun 2016. Tanggal mulainya ditunda dari 25 Maret untuk memberi waktu kepada tim hukum Trump untuk meninjau dokumen-dokumen baru.

MEMBACA  Temui Saham Kecerdasan Buatan (AI) Terbaik yang Harus Dibeli Sekarang Menurut Analis Wall Street

Pada 26 Maret, Hakim Pengadilan Agung Negara Bagian New York Juan Merchan, yang memimpin kasus tersebut, memberlakukan perintah diam awal, yang kemudian diperluas setelah Trump terus-menerus menyerang putri Merchan atas pekerjaannya dengan sebuah perusahaan konsultan politik Demokrat.

Dalam beberapa minggu terakhir, Trump telah berulang kali menguji batas perintah diam.

Dalam pos Truth Social pada hari Rabu, Trump menyerang Cohen dan Daniels, saksi lain yang kemungkinan akan muncul, menyebut mereka “dua tas sampah.”

Trump sebelumnya mengatakan bahwa menjadi narapidana atas pelanggaran perintah diam akan menjadi “kehormatan besar” baginya dan menyamakan dirinya dengan “Mandela Zaman Modern,” mantan presiden Afrika Selatan yang menghabiskan puluhan tahun di penjara karena menentang apartheid.

Ini bukan kali pertama Trump menghadapi konsekuensi karena melanggar perintah diam. Dalam sidang terpisah pada Oktober, Hakim Arthur Engoron menghukum Trump dengan denda $10.000 atas pelanggaran perintah diam.