Trump mengatakan bahwa Rusia dapat melakukan apa pun yang diinginkannya terhadap sekutu NATO yang membayar terlalu sedikit.

Buka Editor’s Digest secara gratis

Donald Trump mengatakan bahwa ia telah memperingatkan sekutu Nato bahwa ia akan mendorong Rusia untuk melakukan “apa pun yang mereka inginkan” jika anggota aliansi gagal mencapai target belanja pertahanan, menyoroti risiko terhadap pakta militer jika ia memenangkan masa jabatan baru di Gedung Putih.

Komentar Trump muncul selama kampanye reli sebelum pemilihan presiden primer Republik di Carolina Selatan bulan ini, yang dapat membantunya untuk mengamankan nominasi partainya untuk bertarung dalam pemilihan November melawan Joe Biden.

Mantan presiden AS, yang telah lama menjadi kritikus Nato dan yang memiliki hubungan hangat dengan presiden Rusia Vladimir Putin, mengatakan kepada pendukungnya bahwa “Nato hancur sampai saya datang”. Dia mengatakan bahwa selama masa jabatannya, ia telah menegaskan kepada sekutu Eropa bahwa “semua orang harus membayar”.

Trump mengingatkan bahwa seorang presiden dari negara anggota Nato pernah bertanya kepadanya apakah AS akan membela mereka dalam kasus serangan Rusia.

“Saya tidak akan melindungi Anda,” kata Trump bahwa dia menjawab. “Bahkan, saya akan mendorong mereka untuk melakukan apa pun yang mereka inginkan. Anda harus membayar. Anda harus membayar tagihan Anda,” katanya mengingat.

Komentar Trump adalah sinyal bahwa jika terpilih lagi sebagai presiden, ia mungkin mengancam komitmen pertahanan bersama yang merupakan inti dari aliansi Nato, pada saat kekhawatiran terhadap Rusia meningkat tajam setelah perangnya melawan Ukraina. Mantan presiden baru-baru ini mendesak Kongres untuk menentang persetujuan bantuan baru kepada Kyiv, yang akan menjadi krusial di medan perang.

Menteri Pertahanan Polandia Władysław Kosiniak-Kamysz mengkritik komentar Trump pada hari Minggu. “Motto Nato ‘satu untuk semua, semua untuk satu’ adalah komitmen konkret. Tidak ada kampanye pemilihan yang bisa dijadikan alasan untuk bermain-main dengan keamanan aliansi,” katanya dalam sebuah pos di X.

MEMBACA  Pangeran Harry Dapat Ganti Rugi dalam Kasus Hacking dan Menyerukan Piers Morgan

Jens Stoltenberg, sekretaris jenderal Nato, mengatakan ia mengharapkan “setidaknya setengah” anggota Nato untuk mencapai target yang mereka tetapkan sendiri yaitu menghabiskan 2 persen dari produk domestik bruto mereka untuk pertahanan.

“Nato adalah kesepakatan yang menguntungkan bagi AS. Melalui Nato, AS memiliki lebih banyak teman dan sekutu daripada kekuatan lainnya,” kata dia selama kunjungan ke Washington bulan lalu. Mendesak AS untuk menegaskan kembali komitmennya terhadap aliansi, ia menambahkan bahwa Nato yang terpecah akan berarti “kekuatan AS melemah”.

Senator Italia Carlo Calenda, mantan menteri dan sekarang pemimpin partai oposisi sentris, menulis di X pada hari Minggu: “Orang gila ini [Trump] adalah ancaman terbesar bagi barat. Uni Eropa harus mempersiapkan diri untuk kemungkinan kemenangannya dengan mempercepat proyek pertahanan bersama.”

Trump adalah favorit yang kuat untuk memenangkan nominasi presiden Republik setelah kemenangan di kaukus Iowa dan primer New Hampshire bulan lalu, dan kaukus Nevada minggu ini.

Selama kampanye di Carolina Selatan, Trump juga mengolok-olok suami Nikki Haley, saingan teratasnya dalam nominasi Republik. Michael Haley, anggota Garda Nasional Angkatan Darat, saat ini ditempatkan di Afrika.

“Apa yang terjadi pada suaminya? Apa yang terjadi pada suaminya? Di mana dia? Dia pergi,” kata Trump.

Peringatan Trump yang bombastis kepada anggota Nato, dan sindirannya yang ditujukan kepada anggota militer yang ditempatkan di luar negeri, adalah pengingat retorika yang memecah belah yang menghidupkan kampanyenya dan memompa basis pemilih Republik, tetapi dapat merugikan pemilih independen dan swing.

Haley, yang telah memperketat kritiknya terhadap Trump dalam beberapa minggu terakhir, mengatakan selama kunjungan kampanye di Lexington, Carolina Selatan: “Donald, jika kamu punya sesuatu untuk dikatakan, jangan katakan di belakang saya. Berdebatlah di panggung debat dan katakan itu langsung ke wajahku.”

MEMBACA  Mayjen Marinir Endi dari Dankormar Bergabung dengan TFG dalam Pengamanan Pemilu 2024 yang Dipimpin oleh KSAL Muhammad Ali

“Jika kamu mengolok-olok jasa seorang veteran tempur, kamu tidak pantas memiliki SIM, apalagi menjadi presiden AS,” tambahnya. Haley tidak membahas komentar Trump tentang Nato.

Juru bicara Gedung Putih mengatakan: “Mendorong invasi ke sekutu terdekat kita oleh rezim pembunuh adalah hal yang mengerikan dan kacau – dan mengancam keamanan nasional Amerika, stabilitas global, dan ekonomi kita di dalam negeri.”

Trump, yang berusia 77 tahun, memiliki sedikit keunggulan dalam rata-rata jajak pendapat nasional yang mengukur pertandingan satu lawan satu melawan Biden, yang berusia 81 tahun. Upaya pencalonan kembali presiden ini terguncang minggu ini oleh rilis laporan oleh penasihat khusus Robert Hur tentang penanganannya terhadap dokumen-dokumen bersifat rahasia saat ia menjabat sebagai wakil presiden di bawah Barack Obama.

Hur tidak mengeluarkan tuduhan apapun terhadap Biden tetapi mengutip “ingatan buruk” presiden, yang memicu kekhawatiran baru tentang usia dan kebugaran mental presiden.

Pelaporan tambahan oleh Amy Kazmin di Roma