Saham AS turun setelah inflasi melambat lebih sedikit dari yang diantisipasi

Harga konsumen di Amerika Serikat naik lebih dari perkiraan pada bulan Januari, menurut data terbaru dari Bureau of Labor Statistics yang dirilis pada Selasa pagi.

Investor telah dengan cermat memantau data ini untuk mencari petunjuk kapan Federal Reserve akan mulai memotong suku bunga. Saat ini, pasar memperkirakan ada kemungkinan hampir 80% bahwa Fed akan memangkas suku bunga pada bulan Juni, melawan harapan sebelumnya bahwa bank sentral akan mulai memotong suku bunga pada bulan Mei.

“Ini adalah laporan buruk bagi mereka yang bertaruh bahwa Fed akan segera mulai menurunkan suku bunga,” tulis Eugenio Aleman, ekonom kepala di Raymond James, sebagai reaksi terhadap data yang lebih tinggi dari perkiraan.

Ellen Zentner, ekonom kepala Amerika Serikat di Morgan Stanley, menambahkan: “Peningkatan dalam core PCE sesuai dengan pandangan kami tentang masa depan yang penuh dengan ketidakpastian. Kami berpikir bahwa data-data pada kuartal pertama tahun 2024 secara keseluruhan akan lebih tinggi dibandingkan dengan data-data dalam 6 bulan terakhir. Peningkatan ini akan menjadi salah satu faktor yang menunda keputusan untuk mulai memotong suku bunga hingga Juni tahun ini.”

Sementara itu, Citi memperingatkan bahwa data inflasi yang tinggi ini kemungkinan akan berdampak pada reli pasar saham saat ini.

“Core CPI yang kuat bukanlah perubahan besar, tetapi kemungkinan akan memicu penurunan sementara,” tulis Stuart Kaiser, kepala strategi perdagangan ekuitas AS di Citi. “Dengan data pertumbuhan yang kuat di latar belakang, akan sulit bagi Fed untuk memotong suku bunga sesegera yang diharapkan oleh beberapa investor dan memunculkan kekhawatiran pasar tentang skenario kelebihan panas meskipun kebijakan sangat restriktif.”

“Kami harus mengharapkan penurunan di sini, mungkin dalam kisaran 2-4%, tetapi itu agak terbatas karena ekonomi masih cukup kuat,” lanjutnya.

MEMBACA  Samsung Mengungkap Spesifikasi Galaxy S24 Sebelum Debut Publik, Termasuk Fitur yang Unik

Saham turun dalam perdagangan awal setelah laporan ini, sementara imbal hasil obligasi Treasury 10 tahun (^TNX) naik sekitar 10 basis poin menjadi sekitar 4,3%.