Apakah Beruang Kutub Itu Mendapatkan Makanan Cukup? Coba Leher Dengan Kamera.

Perubahan iklim memperpanjang masa tanpa es laut di bagian Utara Jauh, yang sangat penting bagi beruang kutub untuk berburu mangsanya yang diinginkan: anjing laut yang berlemak dan kaya kalori. Ketika es meleleh di musim panas, beruang pindah ke daratan dan menghadapi dua pilihan. Mereka dapat beristirahat dan melambat seperti dalam keadaan hibernasi, atau mereka dapat mencari makanan alternatif seperti buah beri, telur burung, dan hewan darat kecil.

Ilmuwan yang melacak 20 beruang kutub di Manitoba, di bawah Lingkaran Arktik di ujung selatan jangkauan binatang tersebut, menemukan bahwa pilihan yang dipilih beruang kutub tidak membuat banyak perbedaan. Beruang yang mencari makanan umumnya mendapatkan cukup kalori dari makanan kecil mereka untuk menggantikan energi yang mereka habiskan untuk mencarinya, tetapi tidak cukup untuk mempertahankan massa tubuh mereka.

“Makanan daratan tidak cukup untuk memperpanjang periode beruang kutub bertahan hidup di darat,” kata Anthony Pagano, seorang ahli biologi satwa liar di Survei Geologi Amerika Serikat dan penulis utama studi ini, yang diterbitkan pada hari Selasa di Nature Communications.

Di Teluk Hudson Barat, periode bebas es sekarang tiga minggu lebih lama dibandingkan dengan tahun 1970-an, dan beruang kutub saat ini menghabiskan sekitar 130 hari di darat setiap tahunnya. Ilmuwan memperkirakan bahwa ke depannya akan ada lima hingga 10 hari tanpa es laut setiap dekade.

Pertanyaan apakah beruang kutub dapat bertahan hidup lebih lama di darat telah dijadikan isu politik pada beberapa kesempatan karena binatang ini menjadi simbol perubahan iklim.

Penilaian pada tahun 2015 oleh Uni Internasional untuk Konservasi Alam menemukan probabilitas tinggi bahwa populasi beruang kutub global akan menurun lebih dari 30 persen pada tahun 2050. Populasi lokal di Teluk Hudson ini mungkin sudah berkurang setengahnya, dari perkiraan 1.200 beruang pada tahun 1980-an menjadi sekitar 600 beruang pada tahun 2021.

MEMBACA  Ibu Navalny Meminta Putin untuk Melepaskan Jenazah

Hampir semua beruang yang diikuti dalam studi baru ini kehilangan berat badan, dan dua individu berada dalam kondisi kelaparan sebelum es laut kembali.

Observasi anekdotal tentang beruang kutub yang makan bebek, angsa, telur burung laut, dan bahkan rusa kutub di darat memberikan harapan bahwa binatang ini dapat beradaptasi dengan dunia yang lebih hangat. Namun, penelitian yang hanya mendokumentasikan apa yang dimakan beruang kutub belum cukup untuk mencari tahu apakah beruang mendapatkan cukup kalori dari makanan tersebut untuk membantu mereka bertahan dalam periode yang lebih lama tanpa es laut.

Dalam studi ini, Dr. Pagano dan rekan-rekannya pergi ke Taman Nasional Wapusk di Manitoba utara. Selama tiga musim panas, mereka menangkap 20 beruang kutub dan memasangkan kamera video di kerah mereka untuk memberikan pandangan mata beruang tentang kehidupan mereka.

Ilmuwan tersebut menimbang beruang, mengambil sampel darah, dan mengukur pernafasan mereka untuk menggambarkan kondisi tubuh, tingkat aktivitas, dan pengeluaran energi mereka secara detail. Mereka menangkap kembali setiap beruang setelah sekitar tiga minggu, mengambil kembali kamera dan mengulangi pengukuran mereka.

Memasang kamera pada beruang kutub adalah teknik baru, dan melihat videonya “luar biasa,” kata Dr. Pagano. “Melihat apa yang sebenarnya dilakukan oleh beruang kutub di alam liar sangat memuaskan.”

Enam beruang (lebih sedikit dari yang diharapkan oleh para ilmuwan) terlihat beristirahat dan berpuasa, sedangkan yang lain mencari makanan dan beberapa bahkan berenang jarak jauh.

Beruang yang mencari makanan sebagian besar terlihat makan rumput, rumput laut, dan buah beri, dengan kadang-kadang bangkai burung, tulang, tanduk rusa kutub, telur, dan mamalia kecil. Dua perenang menemukan bangkai anjing laut dan beluga, tetapi tidak dapat makan banyak saat berenang di air terbuka.

MEMBACA  Mullen Automotive memajukan uji coba baterai padat-state dengan Investing.com

Tidak peduli apakah beruang berpuasa atau mencari makanan, kecuali satu beruang, semuanya kehilangan jumlah berat badan yang serupa. Ilmuwan menghitung “tanggal perkiraan kelaparan” untuk setiap beruang berdasarkan berapa banyak lemak tubuh dan otot yang dimiliki, dan berapa banyak energi yang diperkirakan dikeluarkan setiap hari.

Sebagian besar diprediksi akan baik-baik saja sampai es laut kembali pada bulan November, tetapi dua betina muda, yang cenderung menjadi beruang kutub terkecil, memiliki tanggal perkiraan kelaparan sebelum itu, dan beberapa orang lainnya mendekati waktu tersebut. (Para peneliti harus pergi pada bulan September dan tidak tahu apa yang akhirnya terjadi pada beruang tersebut.)

Dr. Pagano mencatat bahwa studi ini tidak melibatkan betina dengan anak beruang, yang membakar lebih banyak energi saat menyusui. Para peneliti memasukkan beberapa beruang betina hamil, tetapi pergi sebelum mereka melahirkan.

Temuan ini “apa yang kita takuti dan harapkan tidak terjadi,” tetapi juga sedikit diharapkan, kata Melanie Lancaster, seorang ahli biologi konservasi yang mengkhususkan diri pada spesies Arktik di World Wildlife Fund.

Dr. Lancaster, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, memperingatkan bahwa 20 beruang ini hanya mewakili satu populasi di satu wilayah. “Beruang kutub tidak mengalami efek perubahan iklim secara seragam di seluruh Arktik,” katanya. Di lintang yang lebih tinggi di mana es laut yang lebih tebal tetap ada selama beberapa tahun, beruang kutub masih baik-baik saja.

Namun, untuk populasi yang menurun di Teluk Hudson ini, variasi individual yang ditemukan oleh para peneliti memiliki arti penting, kata Gregory Thiemann, seorang profesor terkait di Universitas York di Toronto yang mempelajari karnivora Arktik tetapi tidak terlibat dalam penelitian ini.

MEMBACA  Ratusan Orang Melarikan Diri dari Rumah Sakit Nasser di Gaza Setelah Israel Memerintahkan Evakuasi

Setiap beruang kutub mencoba menyesuaikan diri dengan caranya sendiri, tetapi variasi tersebut menunjukkan bahwa tidak ada satu solusi yang menang. “Ini menggambarkan gambaran kolektif bahwa ini adalah sekelompok beruang yang terjepit pada batas biologisnya,” katanya.