Pertumbuhan Upah di Inggris Lebih Kuat dari yang Diharapkan, Mencapai 5,8%

Tetap terinformasi dengan pembaruan gratis

Pertumbuhan upah di Inggris mengalami perlambatan yang lebih rendah dari yang diperkirakan dalam tiga bulan hingga Desember, menurut data resmi yang akan membuat Bank of England tetap mencari konfirmasi bahwa inflasi sedang turun.

Laju pertumbuhan tahunan dalam penghasilan mingguan rata-rata, termasuk bonus, melambat menjadi 5,8 persen selama periode tersebut, kata Kantor Statistik Nasional pada hari Selasa.

Angka ini turun dari puncak musim panas sebesar 8,5 persen dan dari 6,7 persen dalam tiga bulan hingga November, tetapi perlambatan ini lebih rendah dari perkiraan analis atau bank sentral.

Hugh Gimber, strategis pasar global di JPMorgan Asset Management, mengatakan bahwa meskipun itu adalah berita baik bagi konsumen bahwa pertumbuhan upah sekarang jauh melebihi inflasi, BoE akan melihat data ini “melalui lensa yang berbeda”, dengan “bukti pendinginan yang jauh lebih signifikan kemungkinan diperlukan” sebelum mempertimbangkan pemotongan suku bunga.

Pertumbuhan tahunan pendapatan tanpa bonus melambat menjadi 6,2 persen, dibandingkan dengan 6,7 persen dalam tiga bulan hingga November.

Para pengatur suku bunga memperhatikan upah dengan cermat karena mereka percaya bahwa akan lebih sulit untuk mengembalikan inflasi ke target 2 persen jika kenaikan gaji terjadi dengan cepat dan perusahaan meneruskan biaya yang lebih tinggi ke konsumen. Pada bulan Desember, inflasi berada pada 4 persen.

Investor menunda taruhan pemotongan suku bunga BoE pada hari Selasa pagi, dan menempatkan probabilitas 60 persen pada pemotongan suku bunga kuartal pertama Inggris sebesar seperempat poin yang akan dilakukan pada bulan Juni – turun dari 75 persen sebelum data dirilis. Nilai tukar sterling sedikit naik 0,17 persen menjadi $1,2647.

MEMBACA  Tesla diminta untuk memulai pembangunan pabrik di Meksiko

Investor bereaksi sebagian terhadap angka upah dan sebagian lagi terhadap perkiraan ONS baru tentang pengangguran. Ini menunjukkan tingkat pengangguran turun menjadi 3,8 persen dalam beberapa bulan terakhir tahun 2023, di bawah tingkat sebelum pandemi dan tidak berubah dari tahun sebelumnya.

Namun, data ini didasarkan pada survei yang tidak dapat diandalkan dan bertentangan dengan survei pasar tenaga kerja terbaru lainnya.

Samuel Tombs, seorang analis di konsultan Pantheon Macroeconomics, mengatakan bahwa meskipun angka resmi menunjukkan pasar tenaga kerja tetap ketat, “kebenaran mereka tetap dipertanyakan”.

Thomas Pugh, ekonom di firma audit RSM UK, mengatakan angka pengangguran baru ini “tidak akan menyebabkan penundaan yang signifikan dalam pemotongan suku bunga pertama”, karena BoE akan memberikan lebih banyak bobot pada bukti bahwa pertumbuhan upah terus melambat.

ONS, yang telah mengalami kesulitan dalam menghasilkan data tenaga kerjanya seperti biasa dalam beberapa bulan terakhir karena masalah dengan survei yang mendasarinya, mengatakan sejumlah indikator menunjukkan pasar tenaga kerja melemah dalam setahun terakhir.

Jumlah karyawan yang dibayar tumbuh hanya sekitar 400.000 dalam setahun terakhir tetapi tingkat pertumbuhan telah melambat, dengan jumlah hampir tidak berubah pada bulan Desember.

Total lowongan kerja terus menurun dan jumlah orang yang mengklaim tunjangan pengangguran lebih tinggi 61.000 pada bulan Januari dibandingkan dengan tahun sebelumnya, mencapai lebih dari 1,5 juta.

“Jelas bahwa pertumbuhan dalam lapangan pekerjaan telah melambat selama setahun terakhir,” kata Liz McKeown, Direktur Statistik Ekonomi ONS. “Selama periode yang sama, proporsi orang yang tidak bekerja dan tidak mencari pekerjaan telah meningkat, dengan jumlah yang tinggi secara historis mengatakan bahwa mereka sakit dalam jangka panjang.”

MEMBACA  Apa Sanksi yang Layak Diberikan kepada Pelaku Bullying yang Merugikan Korban?

ONS kembali mempublikasikan angka berdasarkan survei angkatan kerjanya tetapi memperingatkan bahwa angka tersebut harus diperlakukan dengan “kehati-hatian tambahan” karena mereka didasarkan pada ukuran sampel yang lebih kecil dari biasanya.

Sementara itu, tingkat penggunaan tenaga kerja naik pada kuartal ini menjadi 75 persen tetapi turun dari tahun sebelumnya karena lebih banyak orang yang tidak bekerja atau mencari pekerjaan, banyak yang karena masalah kesehatan, dan oleh karena itu dianggap tidak aktif secara ekonomi.