Junta Myanmar Akan Memperkuat Wajib Militer

Selama lebih dari tiga tahun, kota-kota terbesar di Myanmar tetap berada dalam cengkeraman junta militer yang tak kenal ampun. Namun, suasana di jalan-jalan tempat seperti Yangon terasa tidak biasa sepi pada Senin malam karena rasa ketakutan melanda negara ini.

Warga memiliki alasan baru untuk menghindari kontak dengan tentara yang sedang berpatroli: Akhir pekan lalu, rezim mengumumkan bahwa mereka akan menggunakan undang-undang kuno untuk memulai pengangkatan pria dan wanita muda ke dalam tentara, yang menimbulkan kekhawatiran luas di seluruh negara.

Pasukan rezim telah terkuras dalam beberapa bulan terakhir karena mereka melawan pemberontakan yang semakin berkembang oleh para pemberontak pro-demokrasi dan kelompok etnis bersenjata. Langkah untuk memaksa wajib militer guna memperkuat kekuatan tentara menunjukkan bahwa junta tersebut sedang berada dalam posisi defensif dan semakin putus asa.

Namun, meskipun para pemberontak telah menjadi tantangan paling luas yang pernah dihadapi rezim dalam pemerintahannya, masih belum terlihat apakah mereka dapat menggulingkan militer yang berhasil menekan banyak pemberontakan regional selama beberapa dekade terakhir.

Pada hari Selasa, terdapat laporan dari seluruh negara bahwa para pemuda telah ditangkap oleh tentara pada malam hari. Bahkan sebelum pengumuman wajib militer, tentara sudah dikenal sering menculik pemuda dan memaksa mereka untuk masuk dinas militer.

Para kritikus rezim mengatakan bahwa kemungkinan besar para anggota baru yang diwajibkan tidak akan diberikan senjata dan malah dipaksa untuk berfungsi sebagai porter yang membawa persediaan dan amunisi di medan perang. Militer memiliki sejarah panjang dalam menggunakan porter sebagai perisai manusia dengan memaksa mereka berjalan di depan pasukan ke daerah-daerah yang dicurigai ada ranjau atau kemungkinan penyerangan.

MEMBACA  Zelenskyy merencanakan tur Eropa untuk membahas senjata dan jaminan keamanan – Bloomberg

“Ketika saya mendengar berita ini, rasanya seperti seekor gajah menginjak kepalaku,” kata Daw Thin Han, 45 tahun, yang memiliki tiga anak yang berusia wajib militer. “Saya panik memikirkan kapan truk militer akan datang di depan rumah saya dan membawa anak-anak saya ke garis depan.”

Junta mengumumkan dimulainya wajib militer pada Sabtu malam, dengan mengatakan bahwa itu diotorisasi oleh undang-undang yang ada sejak 1959 tetapi tidak pernah digunakan selama setengah abad pemerintahan militer sebelumnya.

“Pertahanan nasional bukanlah tanggung jawab tunggal tentara,” kata Jenderal Zaw Min Tun, juru bicara militer, dalam membenarkan perintah tersebut. “Saya ingin meminta semua orang untuk berdinas dengan bangga dan sukacita.”

Dalam perintah tersebut, yang secara resmi disebut “Undang-Undang Pelayanan Militer Rakyat,” pria berusia 18 hingga 35 tahun dan wanita berusia antara 18 hingga 27 tahun dapat diwajibkan untuk berdinas setidaknya dua tahun. Untuk para profesional seperti dokter, perawat, dan insinyur, rentang usianya bahkan lebih tinggi – hingga 35 tahun untuk wanita dan hingga 45 tahun untuk pria, dengan masa dinas wajib hingga tiga tahun. Siapa pun yang menolak berdinas dapat dihadapi hukuman penjara hingga lima tahun.

Seorang ayah di Mandalay, U Myo Kyaw, mengatakan pada hari Selasa bahwa dia khawatir putranya yang berusia 22 tahun akan dipaksa masuk dinas militer setelah seorang saksi melihatnya dibawa dengan todongan senjata oleh tentara pada Senin malam dekat rumah mereka.

Setelah putranya tidak kembali, Mr. Myo Kyaw mengatakan dia dan istrinya mencari ke mana-mana, termasuk di kantor polisi, tetapi tidak menemukan tanda-tanda keberadaannya.

“Istri saya dan saya tidak bertemu siapa pun di jalan, hanya anjing liar,” katanya. “Hati saya terasa pedih, karena dia adalah satu-satunya anak laki-laki saya. Saya berdoa agar tidak menyaksikan putra saya diwajibkan masuk militer.”

MEMBACA  Perang Israel-Gaza: Warga Palestina yang melarikan diri ke Rafah khawatir akan serangan Israel

Pada hari Senin, kata Ms. Thin Han, seorang ibu yang memiliki tiga anak yang berusia wajib militer, empat pria berpakaian biasa dan administrator lingkungan mereka – seorang pejabat setempat yang ditunjuk oleh rezim – pergi ke setiap rumah di jalan tempat tinggalnya di Mandalay, mencatat nama dan usia setiap penduduk. Di rumahnya, katanya, seorang pria mengelilingi nama-nama setiap anaknya saat ia menuliskannya di bukunya.

“Saya hidup dalam ketakutan yang terus-menerus sekarang,” katanya.

Kekalahan di medan perang dan pembelotan telah memberikan dampak pada militer, terutama dalam beberapa bulan terakhir.

Pemerintah sipil bayangan, Pemerintah Persatuan Nasional, yang dipimpin oleh para pemimpin etnis dan pejabat terpilih yang digulingkan, mengatakan pasukannya telah merebut ratusan pos militer dan 41 kota dan desa di Myanmar bagian atas sejak akhir Oktober. Para pemberontak mengklaim menguasai lebih dari setengah wilayah negara ini, tetapi militer masih mengendalikan kota-kota besar.

“Dimulainya wajib militer mencerminkan situasi yang mengerikan dari tentara, yang menderita kekalahan di berbagai front dan kesulitan merekrut prajurit baru,” kata U Kyee Myint, seorang pengacara dan aktivis politik yang sekarang bersembunyi. “Ini menunjukkan keputusasaan junta.”

Ia mencatat bahwa orang-orang yang lebih berada akan dapat menghindari wajib militer dengan membayar suap, sehingga menjadikan wajib militer sebagai operasi penghasil uang yang efektif bagi pejabat rezim.

Beberapa pemuda dan pemudi yang berusia wajib militer yang berbicara dengan The New York Times mengatakan bahwa mereka akan melakukan segala yang mereka bisa untuk menghindari dinas militer, termasuk dengan bergabung dengan pasukan pemberontak untuk melawan rezim.

“Lebih baik saya mengambil risiko nyawa saya dalam perlawanan daripada pasrah secara pasif pada tirani mereka,” kata Ko Htet Aung Kyaw, 20 tahun, seorang mahasiswa yang telah terlibat dalam protes anti-junta sejak kudeta pada 1 Februari 2021. “Mengabdi di militer junta bukanlah tentang membela negara. Itu semata-mata tentang menjaga kekuasaan junta.”

MEMBACA  Ribuan Orang Kembali Berunjuk Rasa di Jalan-jalan Israel Menentang Netanyahu

Sebuah kelompok yang menyebut dirinya People’s Embrace, yang mengklaim telah membantu lebih dari 5.000 tentara membelot, menawarkan bantuan mereka kepada para wajib militer baru. “Tim People’s Embrace selalu siap membantu Anda melarikan diri sesegera mungkin,” tulis kelompok tersebut di Facebook.

Alice Htun, 21 tahun, yang tiba di Minnesota pada bulan Desember untuk belajar seni di Saint Paul College, mengatakan dia akan mempertimbangkan untuk mengajukan suaka politik di Amerika Serikat jika junta masih berkuasa ketika dia menyelesaikan studinya.

Sebagian besar hidupnya, dia telah mengalami kekejaman militer. Kakeknya adalah tahanan politik. Paman lelakinya terluka ketika tentara memaksa dia berjalan di depan mereka ke medan perang membawa persediaan. Tahun lalu, rumah keluarganya di Negara Shan ditembaki oleh tentara yang sedang bertempur melawan pemberontak. Keluarganya melarikan diri, dan ayahnya bersembunyi.

Sekarang, dengan adanya wajib militer, dia khawatir jutaan orang lain menjadi rentan. Di antara lainnya, katanya, para mahasiswa yang pulang dari luar negeri bisa ditangkap di bandara saat kedatangan dan dipaksa masuk tentara.

“Represi militer yang semakin meningkat telah mencapai pintu setiap orang,” katanya. “Mereka akan mencoba memperluas kekuasaan mereka dan menindas kita dengan cara yang paling brutal mungkin.”