Pemimpin NATO Mengatakan Trump Mempertaruhkan Sekutu dengan Mengatakan Rusia Boleh ‘Melakukan Apa Pun yang Mereka Mau’

Kandidat presiden dari Partai Republik dan mantan Presiden Amerika Serikat, Donald Trump, menghadiri pesta malam kaukus Nevada di Treasure Island Resort & Casino, Las Vegas, Nevada, Amerika Serikat pada 8 Februari 2024.

David Swanson | Reuters

Pemimpin NATO memperingatkan pada hari Minggu bahwa Donald Trump sedang membahayakan keselamatan pasukan Amerika Serikat dan sekutu-sekutunya setelah kandidat presiden utama dari Partai Republik tersebut mengatakan bahwa Rusia seharusnya bisa melakukan “apa pun yang mereka inginkan” terhadap anggota aliansi yang tidak memenuhi target pengeluaran pertahanan mereka.

Pernyataan Trump tersebut menimbulkan kekhawatiran mendalam di Polandia, sebuah negara di Eropa Tengah yang lebih sering berada di bawah kendali Rusia sejak akhir abad ke-18. Menteri Pertahanan Władysław Kosiniak-Kamysz mengatakan bahwa “tidak ada kampanye pemilihan yang bisa dijadikan alasan untuk bermain-main dengan keamanan aliansi ini.”

Dalam pidato di sebuah pertemuan massa di Conway, Carolina Selatan pada hari Sabtu, Trump mengingat bagaimana sebagai presiden, ia pernah memberitahu anggota NATO yang tidak disebutkan namanya bahwa ia akan “mendorong” Rusia untuk melakukan sesuai keinginan mereka dalam kasus sekutu NATO yang “ingkar janji.”

“‘Kamu tidak membayar? Kamu ingkar janji?'”, Trump mengingat kata-katanya. “‘Tidak, saya tidak akan melindungimu. Bahkan, saya akan mendorong mereka untuk melakukan apa pun yang mereka inginkan. Kamu harus membayar. Kamu harus membayar tagihanmu.'”

Sekretaris Jenderal NATO, Jens Stoltenberg, mengatakan bahwa 31 sekutu tersebut berkomitmen untuk saling membela.

“NATO tetap siap dan mampu untuk membela semua sekutu. Setiap serangan terhadap NATO akan dihadapi dengan tanggapan yang bersatu dan tegas,” kata Stoltenberg. “Setiap saran bahwa sekutu-sekutu tidak akan saling membela akan merusak keamanan kita semua, termasuk Amerika Serikat, dan meningkatkan risiko bagi tentara Amerika dan Eropa.”

MEMBACA  Gaji minimum aplikasi pengiriman di Seattle: Seburuk apa untuk para pengemudi?

Stoltenberg menambahkan dalam pernyataannya bahwa ia berharap, “tanpa memandang siapa yang memenangkan pemilihan presiden, Amerika Serikat akan tetap menjadi sekutu NATO yang kuat dan berkomitmen.”

Pemerintah Jerman tidak memberikan komentar resmi mengenai pernyataan Trump, tetapi kementerian luar negeri negara tersebut menerbitkan pernyataan pada hari Minggu pagi yang menyoroti prinsip solidaritas NATO.

“‘Satu untuk semua dan semua untuk satu.’ Keyakinan NATO ini menjaga lebih dari 950 juta orang tetap aman – mulai dari Anchorage hingga Erzurum,” kata Kementerian Luar Negeri Jerman di X, yang sebelumnya bernama Twitter.

Surat kabar Jerman Frankfurter Allgemeine Zeitung menulis dalam sebuah editorial bahwa “jika Trump terpilih kembali sebagai presiden Amerika Serikat, pernyataan seperti ini akan meningkatkan risiko ekspansi perang Putin. Eropa hanya bisa melakukan satu hal untuk menghadapi hal ini: akhirnya berinvestasi dalam keamanan militer mereka sesuai dengan seriusnya situasi ini.”

Komentar Trump sangat mengkhawatirkan bagi negara-negara barisan depan NATO, seperti Polandia dan negara-negara Baltik seperti Lithuania, Latvia, dan Estonia, yang sepanjang Perang Dingin berada di bawah kendali Moskow atau sepenuhnya menjadi bagian dari Uni Soviet. Ketakutan di negara-negara tersebut sangat tinggi mengingat invasi Rusia ke Ukraina.

Saat menjabat, Trump telah mengancam untuk tidak membantu negara mana pun yang sedang diserang yang ia anggap berhutang pada NATO dan Amerika Serikat serta tidak cukup mengeluarkan anggaran untuk pertahanan. Sikapnya mengacaukan aliansi tersebut, terutama negara-negara yang berbatasan dengan Rusia.

Dalam pasal pertahanan bersama NATO, Pasal 5 dari perjanjian pendiriannya, semua sekutu berkomitmen untuk membantu setiap anggota yang diserang. Pasal 5 hanya pernah diaktifkan sekali – oleh Amerika Serikat setelah serangan 11 September 2001.

MEMBACA  Billionaire boss dari sebuah perusahaan konstruksi Korea Selatan, Booyoung Group, mendorong para pekerjanya untuk memiliki anak dengan bonus $75,000. Pemilik milyarder dari perusahaan konstruksi Korea Selatan Booyoung Group mendorong karyawannya untuk memiliki anak dengan bonus sebesar $75,000.

Setelah Rusia menggabungkan Semenanjung Krim Ukraina pada tahun 2014, pemimpin NATO setuju untuk menghentikan pemotongan pengeluaran pertahanan yang dilakukan setelah berakhirnya Perang Dingin dan mulai bergerak menuju pengeluaran 2% dari produk domestik bruto untuk anggaran militer mereka. Tidak ada negara yang berhutang pada negara lain atau pada NATO.

NATO telah melakukan peningkatan militer terbesar sejak Perang Dingin ketika Rusia menginvasi Ukraina pada Februari 2022.