Pembatasan pengeboran lepas pantai Joe Biden terkena gugatan dari industri dan kelompok hijau

Tetap terinformasi dengan pembaruan gratis

Industri minyak dan gas AS menggugat pemerintahan Biden atas keputusannya untuk secara drastis membatasi pengeboran lepas pantai di tengah kecaman industri yang semakin meningkat terhadap kebijakan iklim dan energinya.

Namun, sebagai tanda betapa sulitnya para pembuat kebijakan berjalan di atas tali politik ketika membuat peraturan di sektor iklim dan energi AS, para penggiat iklim juga menggugat pemerintah atas kebijakan yang sama.

Gugatan dari American Petroleum Institute, sebuah kelompok lobi, menuduh pemerintah AS menggunakan “setiap alat yang ada” untuk membatasi akses terhadap sumber daya di perairan federal. Mereka mengatakan perlu bertindak untuk mencegah konsumen mengandalkan pasokan luar negeri dan menjaga keamanan energi mereka.

Pada bulan September, Departemen Dalam Negeri AS mengumumkan rencana untuk hanya melakukan tiga penjualan sewa lepas pantai di Teluk Meksiko dari tahun 2025 hingga 2029, yang merupakan pukulan bagi ambisi produsen di wilayah kaya minyak tersebut. Jumlah penjualan yang direncanakan yang sangat rendah dalam hampir setengah abad sewa lepas pantai federal hanya sebagian kecil dari yang diajukan dalam proposal asli sebanyak 47 di bawah mantan presiden Donald Trump.

Keputusan tersebut dikritik oleh industri yang sangat berusaha untuk mendapatkan akses yang lebih besar ke Teluk Meksiko. Tetapi juga dikritik oleh penggiat lingkungan, yang menyebutnya sebagai “kesempatan yang terlewatkan” untuk meminimalkan pengeboran di masa depan.

Perairan federal di Teluk Meksiko menyumbang hampir 2 juta barel minyak mentah per hari, atau sekitar 15 persen dari total produksi AS yang baru-baru ini mencetak rekor.

MEMBACA  Tesla terpaksa kembali ke meja gambar karena rencana ekspansi di Jerman.

“Dengan menerbitkan program lima tahun dengan penjualan sewa paling sedikit dalam sejarah, pemerintahan ini membatasi akses di wilayah yang bertanggung jawab menghasilkan barel berkarbon terendah di dunia, yang menempatkan konsumen Amerika pada risiko yang lebih besar untuk mengandalkan sumber luar negeri untuk kebutuhan energi masa depan,” kata Ryan Meyers, penasihat hukum API.

API mengajukan petisi ke Pengadilan Banding AS untuk Distrik Columbia. Dalam gugatannya yang menyatakan bahwa keputusan tersebut “sewenang-wenang dan tidak sesuai dengan hukum”, mereka meminta pengadilan untuk meninjau keputusan pemerintahan di bawah Undang-Undang Tanah Lepas Pantai Kontinental Luar. Departemen dalam negeri menolak berkomentar.

Secara terpisah, kelompok lingkungan berargumen dalam tindakan hukum mereka sendiri bahwa pemerintahan Biden gagal mempertimbangkan secara memadai dampak kesehatan masyarakat di komunitas garis depan dengan menyetujui penjualan sewa.

Earthjustice, sebuah kelompok lingkungan, mengatakan mereka khawatir program penjualan sewaan tersebut akan membahayakan kesehatan komunitas yang sudah terbebani.

“Industri minyak dan gas sudah memiliki 9 juta acre sewaan yang belum dikembangkan. Mereka tentu tidak berhak mendapatkan lebih banyak,” kata Brettny Hardy, pengacara Earthjustice.

Kasus-kasus ini muncul di tengah konflik yang semakin memanas antara industri dan pemerintahan Biden atas penundaan terbaru terhadap persetujuan terminal baru untuk ekspor gas alam cair, karena sedang meninjau pertimbangan seperti emisi gas rumah kaca dan biaya energi domestik.

Tindakan administratif terkait pengeboran lepas pantai dan LNG dilakukan menjelang pemilihan tahun ini, di mana Presiden Joe Biden berusaha memikat pemilih yang peduli dengan iklim untuk menghalangi Trump, pesaing terkuatnya, dari memenangkan jabatan dan mencabut kebijakan iklimnya.

Jika terpilih, Trump berjanji akan mencabut penundaan persetujuan LNG dalam minggu pertamanya kembali menjabat.

MEMBACA  Vietnam Berencana Memperketat Hak-hak Pekerja, Bantuan Luar Negeri, Laporan Mengatakan Oleh Reuters

Climate Capital

Tempat perubahan iklim bertemu bisnis, pasar, dan politik. Jelajahi liputan FT di sini.

Apakah Anda penasaran dengan komitmen keberlanjutan lingkungan FT? Temukan lebih lanjut tentang target berbasis ilmiah kami di sini.