Google Induk Alphabet Menunda Upaya untuk Mengakuisisi HubSpot

(Bloomberg) — Induk Google, Alphabet Inc., telah menghentikan upaya untuk mengakuisisi HubSpot Inc., menurut orang-orang yang mengetahui masalah tersebut, menutup kemungkinan akuisisi yang akan menjadi salah satu yang terbesar dalam tahun ini.

Paling Banyak Dibaca dari Bloomberg

Saham HubSpot, perusahaan manajemen hubungan pelanggan, turun sebanyak 19% Rabu di perdagangan New York, yang terbesar sejak 2020 untuk memberikan nilai pasar perusahaan sekitar $25 miliar.

Alphabet telah menyampaikan ketertarikannya dalam kesepakatan potensial dengan HubSpot awal tahun ini, tetapi pihak-pihak tidak mencapai titik pembicaraan rinci seputar proses due diligence, kata orang-orang tersebut, yang meminta namanya tidak disebutkan dalam membicarakan hal-hal rahasia.

Wakil dari Alphabet tidak memiliki komentar segera. Jurubicara HubSpot menolak untuk berkomentar.

Setiap kesepakatan untuk HubSpot akan menjadi salah satu yang terbesar tahun ini untuk perusahaan teknologi, menurut data yang dikumpulkan oleh Bloomberg, menempatkannya dalam liga yang sama dengan akuisisi $34 miliar yang sedang berlangsung dari Ansys Inc. oleh Synopsys Inc.

Membeli HubSpot yang berbasis di Cambridge, Massachusetts, yang berfokus pada perusahaan kecil hingga menengah, akan membantu Alphabet bersaing dengan pemain lain di pasar tersebut seperti Microsoft Corp., Oracle Corp., dan Salesforce Inc.

Transaksi juga kemungkinan besar akan tersandung dalam tinjauan oleh regulator antitrust AS. Di bawah Administrasi Biden, Departemen Kehakiman dan Komisi Perdagangan Federal telah secara agresif menyampaikan penolakan mereka terhadap M&A besar, memaksa perusahaan teknologi yang berukuran besar untuk memikirkan ulang rencana mereka untuk tumbuh melalui akuisisi.

Saham HubSpot mencapai puncaknya pada bulan April sekitar $682 per saham. Sejak itu, saham telah turun 21% sebelum Rabu. Saham di Alphabet telah naik sekitar 37% tahun ini.

MEMBACA  Pengacara Trump di Georgia menang dalam upaya diskualifikasi

–Dengan bantuan dari Brody Ford, Katie Roof dan Davey Alba.

(Memperbarui dengan penurunan saham HubSpot di paragraf kedua.)

Paling Banyak Dibaca dari Bloomberg Businessweek

©2024 Bloomberg L.P.