Di mana Goldman melihat peluang untuk mulai beralih dari uang tunai

Para investor yang menikmati hasil yang menggiurkan dari uang tunai mereka harus mulai mempersiapkan diri untuk beralih strategi, menurut Goldman Sachs. Orang-orang menumpuk ke instrumen uang tunai seperti obligasi Treasury dan dana pasar uang ketika bagian pendek dari kurva imbal hasil naik seiring dengan kenaikan suku bunga Federal Reserve mulai awal 2022. Sekarang sekitar $6,15 triliun duduk di dana pasar uang, per 2 Juli, menurut Investment Company Institute. Sementara imbal hasil tujuh hari tahunan pada daftar Crane 100 dari 100 dana pasar uang berkapitalisasi terbesar mencapai puncak 5,20% pada akhir tahun lalu, sekarang hanya sedikit lebih rendah pada 5,12%. Ini akan berubah ketika Fed mulai memangkas suku bunga. Ada “probabilitas nyata” yang bisa dimulai pada bulan September, kata Lindsay Rosner, kepala investasi multi-sektor di Goldman Sachs Asset and Wealth Management. Oleh karena itu, dia sudah memposisikan diri untuk kurva imbal hasil menjadi lebih curam. “Secepat Fed mulai memangkas 25 basis poin, mungkin dengan kecepatan per kuartal, tingkat yang telah Anda terima di pengganti kas Anda – dana pasar uang Anda, obligasi T-bill Anda dan $6 triliun yang duduk di sana menghasilkan – itu akan menguap,” kata Rosner. “Ada pendapatan dalam obligasi tetap, tetapi akan memerlukan beberapa bulan atau kuartal ke depan untuk keluar dari kurva.” Ini berarti keluar dari T-bill dan pasar uang dan membeli obligasi korporat berperingkat investasi atau bahkan dana yang memegang sekuritas di bawah peringkat investasi. Dia secara khusus menyukai penerbit dalam sektor bisnis yang bertahan dengan baik sepanjang siklus ekonomi. Dalam berperingkat investasi, dia menyukai obligasi bank besar. Ketika berinvestasi secara selektif dalam nama-nama berperingkat tinggi, dia lebih suka industri dan energi. “Ada bagian-bagian pasar obligasi berperingkat tinggi yang sangat menarik. Tingkat default benar-benar rendah,” kata Rosner. “Semua perusahaan ini benar-benar mengalami perubahan dari krisis keuangan … mereka menggunakan suku bunga yang sangat rendah yang kita alami beberapa tahun yang lalu untuk memperpanjang jangka waktu utang mereka dan menurunkan tingkat bunga atau biaya mereka di lembaran neraca mereka.” Dalam obligasi berperingkat tinggi, dia menyukai penerbit dengan peringkat B dan BB oleh lembaga pemeringkat, di mana dia benar-benar percaya pada model bisnis dan tim manajemennya. “Kami mendapat kompensasi,” untuk risiko tambahan, katanya. “Kami dapat memanfaatkan imbal hasil keseluruhan dengan kisaran 7% atau 8%, yang sebenarnya, dengan cara, menarik.” Dia menjauhi obligasi berperingkat CCC yang lebih berisiko, meskipun imbal hasil dan tingkat spread-nya “bersinar”. Meskipun rata-rata spread berkisar sekitar 800 basis poin di atas Treasurys, obligasi tersebut diperdagangkan sekitar 300 basis poin – terlalu ketat untuk peringkat obligasi sampah – atau 1.000 basis poin atau lebih. Rosner mengatakan. Perusahaan-perusahaan terakhir memiliki model bisnis yang tidak lagi berfungsi, katanya. Rosner juga melihat peluang menarik dalam produk terstruktur berkualitas tinggi. “[Anda] mendapatkan akses ke kumpulan pinjaman atau kumpulan hipotek komersial yang ditranche dan diatur dalam mode yang memungkinkan Anda menghasilkan banyak imbal hasil, mendapatkan banyak spread, dan dilindungi melalui struktur,” jelasnya. Namun, dia menekankan pentingnya mendapatkan manajer aktif untuk membantu Anda membangun portofolio Anda.

MEMBACA  Apakah Komputer Super Micro Akan Bernilai Lebih Tinggi Daripada Intel pada Tahun 2027?