Istri Abu Bakr al-Baghdadi dijatuhi hukuman mati di Irak

Istri pertama pemimpin teroris Islamic State (IS) yang telah meninggal, Abu Bakr al-Baghdadi, telah dijatuhi hukuman mati oleh pengadilan di Irak, kata yudisial negara itu.
Pengadilan Kriminal Karkh menghukum wanita itu karena “bekerja dengan organisasi ekstremis dan menahan wanita Yazidi,” menurut Dewan Yudisial Agung.
Kementerian dalam negeri mengidentifikasi dirinya sebagai Asma Mohammed, juga dikenal sebagai Umm Hudaifa.
Tidak ada komentar dari pengacaranya, tetapi dalam wawancara baru-baru ini dengan BBC dia membantah keterlibatan dalam kekejaman IS atau penculikan dan pemerkosaan wanita Yazidi.
Dia menikah dengan Baghdadi ketika dia mengawasi pemerintahan brutal kelompok itu di sebagian besar Irak dan Suriah yang berdekatan yang menjadi rumah bagi hampir delapan juta orang.
Pada tahun 2019, beberapa bulan setelah kekalahan militer kelompok itu di wilayah tersebut, pasukan AS merazia tempat di mana Baghdadi bersembunyi di barat laut Suriah dengan beberapa anggota keluarganya. Baghdadi meledakkan rompi bom saat terpojok di terowongan, membunuh dirinya sendiri dan dua anak, sementara dua dari empat istrinya tewas dalam baku tembak.
Umm Hudaifa tidak ada di sana karena dia telah ditahan di selatan Turki pada tahun 2018 saat tinggal di sana dengan nama palsu. Dia diekstradisi ke Irak pada bulan Februari tahun ini dan ditahan sementara pihak berwenang menyelidiki dia karena kejahatan terorisme.
Para penyelidik PBB mengatakan mereka memiliki bukti yang jelas dan meyakinkan bahwa IS melakukan genosida dan banyak kejahatan internasional lainnya terhadap minoritas agama Yazidi, yang anggotanya diberi ultimatum untuk berpindah agama atau mati.
Ribuan Yazidi tewas, sementara ribuan lainnya diperbudak, wanita dan anak-anak diculik dari keluarga mereka dan disubjekkan pada penyalahgunaan brutal, termasuk pemerkosaan berulang dan kekerasan seksual lainnya, mereka temukan.
Para penyelidik PBB juga mengatakan IS melakukan kejahatan perang, termasuk pembunuhan dan penyiksaan selama pembantaian sekitar 1.700 kadet dan personel Muslim Syiah yang tidak bersenjata dari basis militer Camp Speicher Irak pada tahun 2014.
Ketika ditanya oleh BBC tentang kekejaman tersebut, Umm Hudaifa mengatakan dia telah menantang suaminya tentang memiliki “darah orang-orang tak berdosa” di tangannya.
Dia juga mengatakan dia “merasa malu” dan “sangat menyesal” tentang apa yang terjadi pada wanita dan anak Yazidi, setidaknya sembilan di antaranya diduga dibawa ke rumahnya sebagai budak.
Yazidi yang diculik dan diperkosa oleh anggota IS telah mengajukan gugatan perdata di Irak menuduh Umm Hudaifa berkolusi dalam penculikan dan penyekapan seksual gadis dan wanita. Dia membantah tuduhan itu.
Pengadilan Irak telah menjatuhkan ratusan hukuman mati dan hukuman penjara seumur hidup kepada pria dan wanita yang dinyatakan bersalah atas “keanggotaan dalam organisasi teroris” dalam beberapa tahun terakhir.
Kelompok-kelompok hak asasi manusia telah mengatakan tuduhan itu terlalu luas dan kabur, dan bahwa sidang-sidang tersebut sering dipercepat dan didasarkan pada pengakuan yang sering kali diperoleh dengan penyiksaan.

MEMBACA  9 Tanaman Hias Dalam Ruangan yang Hampir Mustahil Mati, Menurut Para Ahli