Citi menamakan saham-saham AI yang undervalued siap untuk rerating

Citi telah mengidentifikasi beberapa saham global yang undervalued dan terpapar pada kecerdasan buatan yang menawarkan peluang investasi yang substansial. Bank Wall Street tersebut mengatakan saham-saham ini telah melihat ekspektasi pendapatan yang membaik namun belum mengalami peningkatan signifikan dalam penilaian mereka, membuatnya menarik bagi investor yang ingin memanfaatkan tren AI tanpa membayar harga premium. Tahun ini, pasar ekuitas global telah menerima dorongan substansial dari saham-saham yang terkait dengan AI. AI telah mendorong sekitar setengah dari 11% kenaikan dalam Indeks Dunia Semua Negara MSCI sejauh ini, menurut Citi. Hal ini terjadi meskipun saham-saham yang terpapar AI hanya menyumbang 14% dari total kapitalisasi pasar indeks tersebut. Gambarannya mirip dengan S&P 500, di mana saham-saham mega-cap yang berfokus pada AI telah mendorong sebagian besar reli tersebut. “Kohort saham ini umumnya telah mendapat manfaat dari peningkatan multiple dan perbaikan estimasi pendapatan untuk tahun 2024,” kata para strategi Citi yang dipimpin oleh Drew Pettit dan Beata Manthey. Meskipun banyak saham AI telah mendapat manfaat dari kenaikan multiple dan revisi pendapatan ke atas, Citi telah mengidentifikasi sekelompok 19 saham yang melawan tren ini. Bank tersebut mengatakan saham-saham ini sebagian besar memiliki “medium” paparan terhadap AI. Analis-analis bank investasi tersebut menaikkan perkiraan pendapatan untuk tahun 2024 bagi saham-saham ini, namun mereka belum mengalami ekspansi harga-ke-earnings yang signifikan. Di antara perusahaan-perusahaan yang disorot dalam layar Citi adalah nama-nama terkenal seperti Digital Realty Trust, Airbnb, dan Apple. Catatan penelitian tersebut menunjukkan bahwa “setiap nama tersebut tertinggal dalam AI sepanjang tahun ini” namun di mana “return-nya positif, dan momentum telah membaik belakangan ini.” Perusahaan-perusahaan lain yang mencolok dalam daftar tersebut termasuk Toyota Motor, Visa, ServiceNow, dan Samsung Electronics. Saham-saham ini mewakili berbagai sektor dan geografi, menunjukkan bahwa dampak AI secara global sangat luas. Analisis Citi mengungkapkan bahwa saham-saham dengan paparan AI tinggi telah melihat kenaikan 36% sejauh ini, dengan 22% didorong oleh ekspansi price-to-earnings ratio dan 14% oleh revisi ke atas laba per saham. Angin ekor ganda dari peningkatan penilaian dan fundamental yang membaik belum ada dalam saham-saham dengan paparan AI medium atau rendah — seperti yang ada dalam tabel di atas. -Kontribusi laporan dari Michael Bloom CNBC.

MEMBACA  Sebuah Klip Terbaru Fallout Menyorot Dunia Barat yang Ganas, Ganas, dan Dystopian Seri Ini.