Bos Total Mengingatkan Pemerintah Terhadap Risiko Penjualan Salah Energi Transisi

Pemimpin eksekutif TotalEnergies yang telah lama menjabat mengingatkan bahwa pemerintah salah menjual transisi energi jika mereka tidak mengakui bahwa peralihan ke sistem yang lebih ramah lingkungan akan menyebabkan biaya energi yang lebih tinggi. “Kami berpikir bahwa pada dasarnya transisi energi ini akan berarti harga energi yang lebih tinggi,” kata Patrick Pouyanné dalam wawancara yang mencakup berbagai topik, di mana ia membela strategi ganda kelompoknya untuk berinvestasi dalam energi terbarukan, sambil tetap mengejar proyek minyak dan gas baru yang dikutuk oleh aktivis iklim, termasuk di negara-negara yang belum dimanfaatkan seperti Namibia. Pembuat kebijakan dan penggiat dianggap naif, katanya, jika mereka berpikir bahwa akan mungkin untuk mengurangi produksi minyak dan gas sebelum energi terbarukan yang cukup tersedia untuk menggantikannya, mengingat pertumbuhan permintaan energi global yang terus berlanjut. “Kecepatan transisi tidak akan sama di setiap tempat,” katanya. “Kita tidak bisa meminta negara-negara Afrika untuk menghindari pengembangan sumber daya mereka karena kita telah mengembangkan sumber daya mereka untuk kenyamanan kita sendiri selama 20 tahun terakhir.”

Sejak menjabat sebagai kepala TotalEnergies pada tahun 2014, strategi dan pesan Pouyanné telah menjadi salah satu yang paling konsisten di industri ini. Sementara pesaing Eropa BP dan Shell telah bimbang tentang cara berinvestasi dalam transisi energi dan seberapa cepat mereka menarik diri dari minyak dan gas, Pouyanné tetap teguh dalam komitmennya terhadap produksi bahan bakar fosil, sambil tetap mengeluarkan lebih banyak uang daripada pesaingnya untuk proyek energi terbarukan dalam beberapa tahun terakhir.

Hasilnya adalah strategi yang relatif sederhana berdasarkan tiga pilar – minyak, gas, dan energi terintegrasi – yang direspon positif oleh para investor. Pengembalian bagi pemegang saham di Total telah mengalahkan pesaing sejak Pouyanné mengambil alih hampir satu dekade yang lalu. “Saya perlu terus kuat dalam minyak dan gas… orang-orang pertama kali membeli saham Anda karena itu,” katanya. Dari total pengeluaran modal sebesar $16,8 miliar pada tahun 2023, sekitar dua pertiga di antaranya dihabiskan untuk minyak dan gas, dan sepertiga sisanya untuk bisnis energi terintegrasi “rendah karbon” kelompok tersebut. Aktivis iklim menunjukkan bahwa tingkat investasi tersebut sekarang mencapai level yang datar dari tahun ke tahun, bukan meningkat. Namun, Pouyanné bersikeras bahwa dia juga tidak berinvestasi dalam proyek tenaga angin dan surya hanya untuk mengurangi emisi perusahaan. Berbeda dengan beberapa orang dalam industri minyak dan gas, dia melihat energi listrik sebagai peluang yang semakin menguntungkan, terutama karena dia mengharapkan transisi energi akan menyebabkan harga listrik yang tetap tinggi secara permanen. “Saya tahu ada teori yang mengatakan energi terbarukan lebih murah, sehingga harganya akan lebih rendah,” katanya. “Kami tidak berpikir begitu karena sistem dengan lebih banyak ketidakpastian energi terbarukan menjadi kurang efisien… jadi kami pikir ini adalah bidang investasi yang menarik.”

MEMBACA  Gunakan keuntungan dari aset Rusia yang dibekukan untuk membekali Ukraina, kata Ursula von der Leyen

Pouyanné berharap divisi energi terintegrasi akan menghasilkan arus kas positif pada tahun 2028, ketika akan menghasilkan sekitar $4 miliar, dengan harapan tingkat pengembalian pada modal yang digunakan rata-rata sebesar 12 persen. Total mengatakan itu setara dengan pengembalian di bisnis minyak perusahaan ketika harga minyak mentah berada di level $60 per barel. Strategi energi terintegrasi akan terus tumbuh secara organik atau melalui kesepakatan tingkat proyek yang ditargetkan, bukan melalui akuisisi besar, kata Pouyanné, sambil menambahkan bahwa dia berpikir sebagian besar perusahaan energi terbarukan masih dihargai terlalu tinggi, meskipun terjadi penjualan massal dalam 12 bulan terakhir. “Saya tidak membutuhkan Ørsted. Apa yang mereka berikan kepada saya?” katanya, merujuk pada pengembang energi angin lepas pantai terbesar di dunia yang harga sahamnya turun lebih dari 70 persen sejak mencapai puncaknya pada tahun 2021 saat terjadi kegilaan investor terhadap saham ramah lingkungan. “Pertanyaan ini bisa diajukan tiga tahun yang lalu, tetapi kami telah mengembangkan portofolio kami sendiri.”

Strategi energi terintegrasi tidak luput dari kendala. Tahun lalu, Total menghentikan investasi hidrogen hijau senilai $4 miliar dengan Adani India setelah laporan penjual pendek menuduh konglomerat tersebut melakukan kecurangan akuntansi dan manipulasi pasar saham, yang sangat mereka tolak. Pouyanné mengatakan sekarang dia menganggap kasus Adani “selesai” dan sedang fokus pada proyek energi terbarukan dengan grup tersebut, meskipun proyek hidrogen masih tertunda karena permintaan di pasar ini masih belum pasti. Bisnis bahan bakar fosil tradisional Total akan menjadi sangat penting untuk mendanai pertumbuhan aset listriknya dan mempertahankan pengembalian pada saat ini, kata Pouyanné. “Jika Anda mulai mengatakan ‘karena saya berinvestasi dalam transisi, saya perlu menurunkan pengembalian’, ini tidak akan berhasil,” katanya. Total mengembalikan $16,5 miliar kepada pemegang saham tahun lalu dalam bentuk dividen dan pembelian kembali saham, yang mewakili 46 persen dari arus kas dari operasional.

MEMBACA  "Capital One sedang dalam pembicaraan lanjutan untuk membeli Discover Financial, kata sumber" - Reuters

Perusahaan berencana untuk meningkatkan produksi minyak dan gas sebesar 2 hingga 3 persen per tahun hingga 2030, sebuah strategi yang telah menjauhkan beberapa investor tetapi menarik minat orang lain. Jumlah pemegang saham berbasis AS di perusahaan ini meningkat dari kurang dari 40 persen menjadi 47 persen dalam dua tahun terakhir, kata Pouyanné. BP, di sisi lain, telah berkomitmen untuk mengurangi produksi minyak dan gas sebesar 25 persen pada tahun 2030, dibandingkan dengan tingkat tahun 2019, meskipun itu turun dari target sebelumnya sebesar 40 persen setelah ambisi tersebut dikurangi tahun lalu. Saingan Total di Inggris meremehkan spekulasi pengambilalihan setelah kepergian mendadak CEO Bernard Looney tahun lalu dan serangkaian penggabungan besar-besaran di seberang Atlantik.

Pouyanné dalam wawancara tersebut menolak ide kombinasi antara kelompoknya dan seluruh atau sebagian dari BP. Skenario semacam itu yang melibatkan mitra seperti Adnoc Abu Dhabi, yang beberapa eksekutif industri dan bankir telah mengusulkan, “bukan pikiran saya,” katanya. Adnoc telah membantah mempertimbangkan kemungkinan tersebut. Pouyanné menambahkan bahwa kesepakatan multibillion-dollar baru-baru ini di AS didorong oleh keinginan untuk konsolidasi di sektor minyak shale Amerika Utara di mana kelompok Prancis ini tidak beroperasi. “Saya tidak perlu mengkonsolidasikan apa pun,” katanya.

Sebagian besar produksi minyak dan gas tambahan Total, sebagai gantinya, akan berasal dari proyek-proyek baru di Uganda, Mozambik, Irak, Papua, dan Brasil. Ini telah membuat grup ini menjadi sasaran kritik dari para penggiat iklim dan menjadi target kritik politik di dalam negeri. Pouyanné dan kelompoknya menghadapi penyelidikan tahun ini yang diluncurkan oleh politisi hijau di Senat Prancis terkait catatan mereka tentang tujuan lingkungan. Tetapi sementara banyak produsen Eropa dan Amerika Utara telah mundur dari pasar perbatasan, Pouyanné melihat kemampuan untuk tetap beroperasi di tempat-tempat seperti itu sebagai keuntungan. Perusahaan ini, yang didirikan di Irak pada tahun 1924, memiliki sejarah panjang di Timur Tengah dan bergabung dengan Elf yang fokus pada Afrika pada tahun 2000. “Teman-teman saya dan pesaing utama saya tidak suka mengambil risiko, jadi kami yang melakukannya,” kata Pouyanné. “Ini adalah keseimbangan antara risiko dan imbalan. Syarat bagi kami untuk masuk ke negara-negara ini… adalah pengembalian yang lebih baik.”

MEMBACA  Bonus Hari Sewa Bilt: Anggota Memilih Bracket untuk Hadiah 1 Maret