Argentina’s Milei memperbaiki hubungan dengan Paus.

Paus Fransiskus dan Presiden Argentina, Javier Milei, mengadakan pertemuan resmi pertama mereka pada hari Senin, bertemu di Vatikan saat mereka mencoba memperbaiki hubungan di tengah situasi ekonomi yang memanas di negara asal mereka.

Milei, seorang ekonom liberal, telah secara tajam mengkritik sesama negaranya saat kampanye pemilihan tahun lalu, menuduh paus melakukan campur tangan politik dan menyebutnya sebagai “orang bodoh” yang “mempromosikan komunisme”.

Tetapi dalam sebuah wawancara akhir pekan ini, presiden tersebut menggambarkan Fransiskus, mantan uskup agung Buenos Aires, sebagai “orang Argentina paling penting dalam sejarah”.

Kedua pria itu tersenyum-senyum pada hari Minggu selama pertemuan singkat setelah misa paus di Basilika Santo Petrus di Vatikan untuk mengkanonisasi orang suci perempuan pertama Argentina.

Milei memberikan pelukan kepada paus berusia 87 tahun tersebut saat ia duduk di kursi roda, yang mulai digunakan oleh Fransiskus pada tahun 2022 karena sakit lutut.

Pada audiensi resmi hari Senin, Milei memberikan beberapa hadiah kepada paus, seperti yang biasa dilakukan, termasuk biskuit Argentina yang dikatakan disukai oleh paus, kata juru bicara pemerintah.

Selama pertemuan mereka, presiden dan paus – keduanya lahir di Buenos Aires – kemungkinan akan membahas kemungkinan kunjungan paus ke Argentina.

Paus telah menelepon Milei pada bulan November untuk mengucapkan selamat atas kemenangannya dalam pemilihan, dan presiden tersebut meminta Fransiskus untuk kembali ke Argentina.

Paus belum kembali ke negara asalnya sejak menjadi kepala Gereja Katolik pada tahun 2013. Ia mengatakan ia ingin kembali, tetapi belum ada tanggal yang ditetapkan.

– Reformasi Ekonomi –

Pertemuan mereka terjadi di tengah-tengah kekacauan di Argentina.

Terpilih pada bulan Oktober dengan amarah atas puluhan tahun krisis ekonomi, Milei telah memulai deregulasi ekonomi massal melalui dekret presiden.

MEMBACA  Keluarga Italia tiga orang kembali ke Roma setelah dua tahun ditawan di Mali.

Sekitar 40 persen penduduk negara tersebut hidup dalam kemiskinan, sementara inflasi yang melumpuhkan mencapai lebih dari 200 persen.

Sejak terpilih, Milei telah mendepresiasi peso, mengurangi subsidi negara, dan menghapus ratusan peraturan.

Namun, paket reformasinya menghadapi hambatan minggu lalu, ketika parlemen mengembalikannya ke komite untuk direvisi, yang menyebabkan Milei menghujat lawan-lawannya, menyebut mereka “penjahat” dan “pengkhianat”.

Pada bulan Januari, Milei mengirim surat kepada paus, mengatakan kunjungan tersebut akan “menghasilkan perdamaian dan persaudaraan bagi semua orang Argentina, yang berharap untuk mengatasi perpecahan dan konfrontasi”.

Sepanjang masa kepausannya, Fransiskus telah mengutuk ketidaksetaraan yang dihasilkan oleh pasar bebas, meminta perlindungan bagi kelompok masyarakat yang paling rentan.

Selama misa pada hari Minggu, di mana misionaris abad ke-18 Mama Antula dikanonisasi, Fransiskus sekali lagi memohon atas nama mereka yang paling terpinggirkan dalam masyarakat.

“Berapa banyak orang menderita yang kita temui di trotoar kota-kota kita,” keluhnya dalam pidatonya.

Mama Antula, seorang perempuan awam Yesuit yang dikonsekrasikan yang lahir dengan nama Maria Antonia de Paz y Figueroa, dianggap sebagai seorang juara hak asasi manusia dari periode ketika Argentina masih menjadi koloni Spanyol.

Ia dibeatifikasi pada tahun 2016.

Milei, yang melakukan kunjungan resmi ke Israel sebelum datang ke Italia, melakukan perjalanan dengan penasihat spiritualnya, seorang rabbi.

Meskipun berasal dari keluarga Katolik, ia telah menyatakan ketertarikannya pada agama Yahudi dan telah mempelajari Taurat.

bur-ar/ach