Wawancara Minggu Ini dengan Vampire Membongkar Beberapa Fakta yang Membuat Tidak Nyaman

Molloy (Eric Bogosian) dan Louis (Jacob Anderson) kembali ke pertemuan Interview With the Vampire pertama mereka dalam “Don’t Be Afraid, Just Start the Tape,” disutradarai oleh Craig Zisk dan ditulis oleh Hannah Moscovitch dan Jonathan Ceniceroz. Dan kenangan mereka sungguhlah.

Headphones Pertama Sekali dari Sonos Terlalu Mahal Untuk Apa Yang Mereka Tawarkan

Episode, entri kelima musim kedua, benar dimulai di zaman modern, dengan Louis dan Molloy yang lebih tua berhenti di mana hal-hal berakhir di Paris sebelum Teater des Vampires terbakar. Armand dan Louis mengingat kembali bagaimana segalanya baik-baik saja di teater dan mereka saling mencintai. Molloy mencatat bahwa cerita menjadi banyak berdasarkan “kita,” seolah-olah kenangan dibagikan melalui kaca mata berwarna mawar. Saat dia mendorong, Armand memutuskan untuk pergi untuk makan malamnya—seorang penipu kripto Gen Z, makanan untuk dimainkan dan dihukum—dan Molloy meminta Louis untuk mengulang kembali rekaman masa lalu mereka saat Armand pergi. (Louis tidak tahu bahwa Raglan James dan Talamasca memberinya makanan yang harus diikuti.) Molloy bertanya mengapa dia diselamatkan dan Louis mengatakan padanya, “Armand bisa melihat bahwa saya cenderung kepada Anda. Armand menjaga kebahagiaan saya, bahkan ketika saya tidak mau atau tidak bisa.”

Peringatan: Tema penyalahgunaan dan penghilangan di depan.

Mereka kembali ke tahun 1973; itu adalah kabut, ketika Louis mengenal Molloy sebagai “anak laki-laki” (diperankan oleh Luke Brandon) jurnalis yang dia temui di bar di San Francisco—malam itu dia mengungkapkan sifatnya sebagai vampir dan memintanya untuk mewawancarainya tentang kehidupannya. Bersama-sama mereka mengangkat kabut melalui kabut yang dipengaruhi obat dan masuk ke dalamnya: wawancara pertama, mengingatkan pada teks asli Anne Rice. Molloy mengingat bahwa Louis kesepian dan dia sedang bingung, rekaman demi rekaman, kebanyakan tentang Lestat. Dalam rekaman-rekaman ini Louis melepaskan emosi tentang Lestat dengan lebih banyak kebencian dan pelebihan, menyebutnya hal-hal seperti “sepele” dan “kosong”—hal ini menegaskan bahwa sisi cerita Louis selalu tidak konsisten. Siapakah Lestat, di luar sudut pandangnya atau Armand sebagai apa yang diberikan Molloy muda sebagai “orang tolol besar”?

MEMBACA  Warren Buffett khawatir tentang 'kerugian besar' di pasar asuransi yang sedang booming

Hal-hal berubah ketika Louis mengungkapkan hampir mati karena bunuh diri pertama kalinya Claudia pergi. Dan Molloy, dalam keadaan mabuk, mengecam Louis (dan sebagian Claudia) karena mempertimbangkan kematian sebagai jalan keluar dari hadiah gelap mereka. Seperti manusia yang ingin hidup selamanya dan terus merasakan sensasi tinggi, dia menawarkan dirinya kepada Louis sebagai pengganti Lestat atau Claudia, menyatakan dia memiliki kesamaan dengan Louis, dan setelah menyadari afinitas Louis padanya dengan jelas menawarkan tubuhnya. Mereka setuju bahwa ini adalah saat di mana Louis menyerangnya karena keberanian dan hampir membunuhnya. Pada awalnya, setelah momen ini, Molloy mengingat terbangun di gubuk narkoba dan merasa aman setelah hampir dimakan.

Di hari ini, Molloy mengungkapkan bahwa dia masih memiliki rekaman-rekaman itu, dan mereka mendengarkannya kembali apa yang sebenarnya terjadi setelahnya, yang keduanya tidak benar-benar ingat. Menarik untuk dicatat bahwa mereka mengesampingkan kenangan mereka yang buruk karena Molloy sedang mabuk dan Louis ikut mabuk saat dia menghisap terlalu banyak darah Daniel selama serangannya. Selama pemutaran ulang, mereka mendengar serangan Louis, Molloy berjuang untuk hidupnya setelah digigit, dan kemudian Armand muncul. Dia tiba tepat waktu untuk menyelamatkan Molloy, yang terkapar tak sadarkan diri di ruangan. Mereka berdebat tentang hubungan mereka; ini adalah siklus Louis: dia bosan dengan cinta Armand yang lembut dan menyiksa “bantal krem” itu. Sepuluh jam bersama Molloy lebih menarik daripada puluhan tahun bersamanya.

Kembali ke masa lalu terus berlanjut. Di hinaan itu, Armand menyeret Louis karena menggunakan waktu dengan Molloy untuk mengomel tentang Lestat, Lestat, Lestat, Lestat—lebih dari apa pun tentang Claudia. Louis penuh penyesalan, dan itu memicu dia untuk mengatakan dia mendengar suaranya dalam kepalanya, sementara Armand mengatakan kepadanya bahwa dia menggunakan Claudia sebagai perisai dan bahwa dia tidak mencintainya. Dalam khayalan yang dihantui oleh Claudia, Louis meninggalkan ruangan dan melakukan hal yang tak terbayangkan—dia pergi ke matahari. Louis telah memblokir ini dari ingatannya sendiri, dan hampir menangis mendengar bahwa Armand mengejarnya. Dia mulai mengingat rasa sakit yang membakar dan keinginan untuk mengakhiri semuanya, sebelum Armand menariknya kembali ke dalam tepat waktu sebelum dia berubah menjadi debu. Armand mengatakan kepada Louis bahwa dia memberinya kata-kata terburuk yang pernah ada dan kemudian lari ke luar; Louis mencoba untuk meminta maaf dan Armand mengatakan itu tidak berarti apa-apa. Louis bertanya apakah Molloy baik-baik saja, dan terlalu jauh bagi Armand untuk melihat, kita melihat Molloy disiksa oleh Armand melalui kekuatan pikirannya saat dia mengatakan, “Dia baik-baik saja.” Tetapi kita melihat sedikit Molloy disiksa sampai dia mendengar semuanya. Armand merasa terancam oleh Molloy, dan melepaskan kemarahannya pada “anak laki-laki” yang benar-benar disukai oleh Louis dan membuka diri kepadanya dengan cara yang tidak pernah ia lakukan padanya. Louis masa lalu meminta dia untuk meninggalkannya.

MEMBACA  Ulasan Samsung Galaxy S24 Ultra: Masih menjadi flagship dari flagship Android.

Molloy yang lebih tua terkejut karena hal itu juga kembali padanya; mereka berdua lupa atau dibuat untuk lupa oleh manipulasi vampir kuno yang kuat. Dalam kenangan itu, Armand bertanya-tanya apakah dia memberitahu Molloy kisahnya untuk keluar dari “penjara empati” Armand sehingga Lestat bisa menemukan buku itu dan kembali. Dengan komunikasi mentalnya, dia memanggil Lestat untuk memberitahunya bahwa dia kembali memikirkannya dan menyebutkan lukanya. “Louis!” Lestat memanggil, dan Armand bertindak sebagai penghubung dan bertanya mengapa dia sakit dan apa yang terjadi. Dia juga mengatakan “Aku mencintaimu Louis,” tetapi Armand menahannya, karena tentu saja dia melakukannya. Louis menegaskan bahwa Lestat hanyalah penciptanya, tidak lebih, dan Armand membuatnya tentang dia dengan mengatakan bahwa dia meninggalkannya untuk mati, dan apakah dia tidak cukup melakukan untuk memperbaiki Paris? Dia pergi untuk membersihkan diri dan mengatakan kepadanya untuk “beristirahat”—kata yang dia ulangi kepada Molloy, “beristirahat”—dan kemudian mengucapkan sejumlah kata, kemungkinan untuk menghapus kenangan mereka dan rasa sakit yang dia timbulkan dengan gaslighting yang menenangkan. Hampir membunuh Molloy, Louis bangkit dan meminta dia untuk melepaskan “anak laki-laki” itu.

“Anak laki-laki” dan Louis berbagi momen perpisahan di mana dia mengatakan padanya untuk menjalani hidupnya dan menjadi jurnalis yang baik—sebuah momen yang Molloy lebih tua kaitkan dengan seorang pecandu dalam buku lain. Dia menghancurkan pernikahan dan keluarga; dia tetap bertahan di pekerjaannya meskipun. Armand meredupkan otaknya dan menghapus dirinya sendiri tetapi bertanya kepada Louis mengapa dia tidak mengingat melewati gigitan, karena keduanya diberikan “edit yang sama persis pada dua otak.” Di hari ini, Armand kembali dan mereka bertanya kepadanya mengapa Molloy hidup, dan Armand—berpakaian dengan mode Gen Z yang mencolok dan kacamata hitam langsung dari korban—hanya mengatakan itu untuk menjaga kebahagiaan Louis, dan dia “punya firasat, Daniel mungkin akan membuktikan bermanfaat di masa mendatang.”

MEMBACA  Tidak Ada Alternatif untuk Invasi Rafah, Kata Netanyahu, Saat Kesenjangan dengan AS Semakin Besar

Interview With the Vampire ditayangkan setiap Minggu di AMC dan AMC+.

Ingin berita io9 lebih lanjut? Lihat kapan bisa menunggu rilis terbaru dari Marvel dan Star Wars, apa yang akan terjadi selanjutnya untuk DC Universe di film dan TV, dan semua yang perlu Anda ketahui tentang House of the Dragon dan Lord of the Rings: The Rings of Power.